close

DPR: Implementasikan UUD 1945, Indonesia Tetap Utuh

PADANG, SERUJI.CO.ID – Anggota Komisi IV DPR RI Hermanto menyampaikan Indonesia akan tetap utuh dan padu sepanjang anak bangsa memegang teguh dan mengimplementasikan nilai-nilai Pancasila dan konsisten melaksanakan UUD 1945.

“Isu Indonesia bubar tidak akan terjadi asalkan tidak ada anak bangsa yang membenturkan nilai-nilai syariat dengan nilai-nilai kebangsaan,” kata dia di Padang, Kamis (5/4).

Menurutnya dalam sejarah pergerakan kemerdekaan Indonesia, pejuang kemerdekaan telah menyatukan semangat keagamaan dan kebangsaan menjadi satu kekuatan untuk mewujudkan Indonesia merdeka.

Karena itu, lanjutnya sangat disayangkan saat Indonesia sudah memasuki usia merdeka 73 tahun ada upaya para pihak membenturkan nilai religius dengan nilai kebangsaan melalui sebuah puisi yang tidak berkualitas.


“Upaya kriminalisasi nilai religius dengan nilai kebangsaan melalui puisi harus dihentikan,” ujarnya.

Ia menilai Indonesia akan abadi dengan syarat ditopang kehidupan berbangsa dan bernegara yang mengedepankan prinsip keadilan, menegakkan kedaulatan rakyat dan membatasi secara tegas kepemilikan asing serta mendekatkan jarak kesenjangan sosial dalam pembangunan ekonomi untuk memberantas kemiskinan.

Ia mengatakan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) adalah berkah yang harus dijaga agar kelangsungan pembangunan dapat berjalan dengan baik.

“NKRI memiliki 17.508 pulau di dalamnya ada lebih dari 1.000 suku bangsa dengan bahasanya masing-masing sejauh ini semuanya bisa hidup rukun berdampingan, berkat rahmat Allah SWT, bangsa yang sangat majemuk ini tetap bersatu,” jelasnya.

Ia menyampaikan para pendahulu bangsa telah susah payah membentuk dan memperjuangkan NKRI.

“Dahulu sebelum lahir negara Indonesia, berbagai elemen anak bangsa bergotong royong bahu membahu merumuskan persatuan bangsa yang disepakati dalam Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928,” tambahnya. (Ant/SU03)

Loading...

Kolom dr. Irsyal, Sp PD

Waspada Prediabetes, Inilah Faktor Risikonya

Nah, sesuai dengan namanya, prediabetes, penyandangnya belum bisa masuk kategori diabetes, tapi kadar gula darahnya sudah tinggi.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

Baca Juga

Benang Kusut Reformasi Agraria

Bila penyelesaian konflik pertanahan dilakukan hanya mendasar kepada tujuan peningkatan elektabilitas, maka hal itu bukanlah penyelesaian yang konfrehensif sesuai amanat Reformasi Agraria yang dicita-citakan.

Mengenal Lebih Dekat Komisi Anti Korupsi Hongkong

Hubungan persahabatan antara KPK dan ICAC telah terjalin dengan baik selama dua tahun terakhir. Kerjasama kedua lembaga anti rasuah tersebut sebagian besar menyangkut peningkatan kapasitas KPK, terutama dibidang akuntansi forensik, pemulihan aset, dan tehnik investigasi.

KPK Sita Sejumlah Dokumen dan Uang Ratusan Juta Rupiah dari Kantor Menteri Agama

Uang pecahan rupiah yang disita senilai seratusan juta rupiah. Sedangkan pecahan dolar Amerika Serikat masih dihitung tim yang berada di lokasi

FOTO: Puluhan Ribu Masyarakat Selandia Baru Berkumpul Ungkapkan Duka Peristiwa Christchurch

"Tidak hanya warga Selandia Baru, kegiatan juga dihadiri warga dari berbagai negara yang saat ini sedang bekerja atau tugas belajar di Selandia Baru," kata Dedy Eryanto,

Akhirnya Polisi Berhasil Amankan Truk Tangki BBM Pertamina Yang Dibajak

Begitu menerima laporan, aparat kepolisian langsung bergerak meminta massa menyerahkan mobil tangki itu.

Dibajak, Truk Tangki Pertamina Berisi Penuh BBM Dilarikan Menuju Istana Negara

“Mobil tangki dikuasai oleh kelompok Perampas yang mengatakan mereka akan menuju Istana Negara,” tukasnya.

Sadari Lakukan Kesalahan, Tirto Minta Maaf Soal Meme KH Ma’ruf dan “Apus NU”

Portal berita nasional, Tirto.id menyadari kesalahan mereka telah membuat meme yang tidak sesuai dengan fakta dan konteks sebenarnya saat Debat Cawapres, Ahad (17/3). Berikut permintaan maaf Tirto

Tirto Pelintir Pernyataan KH Ma’ruf Seolah “Legalkan Zina”, Gus Nadir: Sangat Kelewatan

Portal nasional, Tirto melakukan kesalahan dengan menerbitkan meme yang memelintir pernyataan KH Ma'ruf Amin saat acara Debat Cawapres, Ahad (17/3/2019) malam, seolah legalkan zina

Sadari Lakukan Kesalahan, Tirto Minta Maaf Soal Meme KH Ma’ruf dan “Apus NU”

Portal berita nasional, Tirto.id menyadari kesalahan mereka telah membuat meme yang tidak sesuai dengan fakta dan konteks sebenarnya saat Debat Cawapres, Ahad (17/3). Berikut permintaan maaf Tirto

Tirto Pelintir Pernyataan KH Ma’ruf Seolah “Legalkan Zina”, Gus Nadir: Sangat Kelewatan

Portal nasional, Tirto melakukan kesalahan dengan menerbitkan meme yang memelintir pernyataan KH Ma'ruf Amin saat acara Debat Cawapres, Ahad (17/3/2019) malam, seolah legalkan zina

Dituding Agum Gumelar Tak Punya Prinsip, SBY: Ibu Ani Terganggu dan Sedih

Inilah tanggapan SBY atas sindiran Agum Gumelar yang sebut dirinya tidak punya prinsip karena mendukung Prabowo, padahal SBY adalah salah satu anggota DKP yang tandatangan pemecatan Prabowo tahun 1998.

Bertemu AHY, Prabowo Optimis Memenangkan Pilpres 2019

"Saya dan AHY banyak bergerak di daerah, melihat arus harapan masyarakat dan kami semakin optimis menghadapi hari pemilihan," ungkap Prabowo.

TERPOPULER

Tirto Pelintir Pernyataan KH Ma’ruf Seolah “Legalkan Zina”, Gus Nadir: Sangat Kelewatan

Portal nasional, Tirto melakukan kesalahan dengan menerbitkan meme yang memelintir pernyataan KH Ma'ruf Amin saat acara Debat Cawapres, Ahad (17/3/2019) malam, seolah legalkan zina

Sadari Lakukan Kesalahan, Tirto Minta Maaf Soal Meme KH Ma’ruf dan “Apus NU”

Portal berita nasional, Tirto.id menyadari kesalahan mereka telah membuat meme yang tidak sesuai dengan fakta dan konteks sebenarnya saat Debat Cawapres, Ahad (17/3). Berikut permintaan maaf Tirto
video

Video: Senator Yang Salahkan Muslim Pada Penembakan Christchurch Ditimpuk Telur

Terlihat di video tersebut, seorang remaja berkaus putih, yang berada di belakang Anning tiba-tiba mengeluarkan sebutir telur dan menimpuk ke kepala Anning sambil mereka dengan ponselnya.

Minta Maaf ke Rakyat, Menteri Agama Sedih dan Marah Atas OTT Romahurmuziy

Kejadian tersebut, kata Lukman, mengisyaratkan bahwa praktik korupsi masih terjadi dan upaya pemberantasan korupsi tidak boleh surut. "Bahkan harus terus diperkuat dan didukung oleh semua komponen bangsa," katanya.