PDIP dan Gerindra Terpuruk, Inilah Hasil Quick Count di 17 Provinsi

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Serentak 2018 telah digelar di 17 provinsi, 39 kota, dan 115 kabupaten, pada Rabu (27/6) yang lalu. Dari quick count atau hitung cepat yang dilakukan berbagai lembaga survei, telah diketahui hasil sementara dari pilkada yang menyedot perhatian ini.

Banyak kejutan yang terjadi dari hasil quick count yang dirilis berbagai lembaga survei ini, karena menyimpang dengan berbagai survei yang dilakukan sebelum hari pencoblosan. Walau tidak sedikit juga yang sama antara prediksi dan hasil quick count; seperti di Jawa Timur, Sulawesi Selatan, dan Jawa Tengah.

Dari berbagai hasil quick count yang dipantau SERUJI pada Pemilihan Gubernur (Pilgub) di 17 Provisi, Partai NasDem menduduki puncak sebagai partai yang paling banyak memenangkan Pilgub 2018. Nasdem berhasil memenangkan calonnya di 11 Provinsi.

Sementara, yang cukup mengejutkan, calon Gubernur-Wakil Gubernur yang diusung PDIP dan Gerindra rontok di berbagai daerah. Sebagai pemenang pemilu 2014, PDIP hanya mampu memenangkan calon yang diusungnya di 4 dari 17 Provinsi, atau hanya 23,53 persen. PDIP hanya memenangkan pasangan yang diusungnya di Jawa Tengan, Bali, Sulawesi Selatan, dan Maluku.

Yang paling terpuruk adalah Partai Gerindra. Dari 17 provinsi yang menghelat pemilihan Gubernur-Wakil Gubernur, Gerindra hanya mampu memenangkan suara rakyat di 3 provinsi saja (17,65%). Gerindra hanya memenangkan calonnya di Sumatera Utara, Kalimantan Timur dan Maluku.

Grafik kemenangan parpol berdasarkan hasil quick count di 17 Provinsi yang menyelenggarakan Pilkada Serentak 2018. (SERUJI)

Terpuruknya hasil dari kedua partai yang digadang-gadang bakal mengusung calon Presidennya sendiri pada Pilpres 2019 mendatang, diluar dugaan. PDIP yang akan kembali mengusung Jokowi sebagai capresnya, harus kehilangan kemenangan di berbagai daerah yang awalnya diprediksi mampu dimenangkan, seperti Jawa Timur. Hal yang sama dialami Gerindra, yang berencana kembali mengusung Prabowo sebagai capres mereka.

3 KOMENTAR

  1. Gerindra nilainya rendah karena kalah duluan dlm memilih calon smntra rakyat cendrung pilih figur.. Walhasil sekalipun perolehan suara Nasdim rendah di pileg tp mereka tepat memilih cagub skalipun bkn participannya mk menang dlm pemilihan kali ini.. Buktikan pileg n pilpres mendatang mendatang

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Prabowo Subianto, “What Is To Be Done”: Catatan atas Pidato Prabowo

Pidato Prabowo Subianto menggelegar di bumi nusantara kemarin malam. Jutaan atau puluhan juta menyaksikan pidato visi-misi tersebut. Dari sisi pidato, Prabowo luar biasa, mampu sebagai "singa podium", yang menjelaskan pikiran-pikirannya seolah berinteraksi dengan suasana audiens dan seolah tanpa teks.

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER