Masukan Bagi KPU Mengatasi Konflik Pilkada 2018

0
417
  • 5
    Shares
Pilkada

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Ada hal menarik saat berlangsung diskusi publik “Potensi Konflik Pilkada Serentak Tahun 2018” di Media Centre KPU RI, Jakarta, Selasa (7/11), yakni Ketua KPU Arief Budiman membutuhkan masukan strategi apa yang bisa dilakukan KPU untuk mengatasi potensi konflik.

Arief mengakui bahwa tidak mungkin KPU menguasai detail keseluruhan dari beragam persoalan yang berpotensi besar dalam terjadinya konflik.

Banyak kalangan, baik kalangan sipil maupun TNI/Polri telah menyampaikan bahwa Pilkada serentak 2018 yang diagendakan berlangsung pada 27 Juni 2018 di 171 daerah terdiri atas 17 provinsi untuk memilih gubernur dan wakil gubernur, 39 kota untuk memilih wali kota dan wakil wali kota, serta di 115 kabupaten untuk memilih bupati dan wakil bupati periode 2018-2023 rawan konflik.

Terlebih lagi sepanjang 2018 juga berjalan berbagai tahapan persiapan pelaksanaan Pemilu 2019 yang merupakan sejarah baru bagi bangsa Indonesia karena untuk pertama kalinya serentak memilih presiden dan wakil presiden, anggota DPR, anggota DPRD provinsi, anggota DPRD kabupaten/kota, dan anggota Dewan Perwakilan Daerah. Pemungutan suara Pemilu 2019 dijadwalkan berlangsung pada 17 April 2019.

Sebanyak 17 provinsi yang akan menggelar pilkada tahun depan untuk memilih gubernur dan wakil gubernur adalah Sumut, Riau, Sumsel, Lampung, Jabar, Jateng, Jatim, Bali, NTB, NTT, Kalbar, Kaltim, Sulsel, Sultra, Maluku, Malut, dan Papua.

Sementara 39 kota yang akan memilih wali kota dan wakil wali kota pada Pilkada 2018 adalah Subulussalam, Padang Sidempuan, Pangkal Pinang, Sawahlunto, Padang Panjang, Pariaman, Padang, Tanjung Pinang, Lubuklinggau, Pagar Alam, Prabumulih, Palembang, Bengkulu, Jambi, Serang, Tangerang, Bekasi, Bogor, Sukabumi, Bandung, Banjar, Cirebon, Tegal, Malang, Mojokerto, Probolinggo, Kediri, Madiun, Bima, Pontianak, Palangkaraya, Tarakan, Palopo, Parepare, Makassar Bau-bau, Kotamobagu, Gorontalo, dan Tual.

Adapun 115 kabupaten yang akan memilih bupati dan wakil bupati pada Pilkada 2018 adalah Aceh Selatan, Pidie Jaya, Padang Lawas Utara, Batu Bara, Padang Lawas, Langkat, Deli Serdang, Tapanuli Utara, Dairi, Indragiri Hilir, Merangin, Kerinci, Muara Enim, Empat Lawang, Banyuasin, Lahat, Ogan Komering Ilir, Bangka, Belitung, Tanggamus, Lampung Utara.

Langganan berita lewat Telegram
loading...
1
2
3
4
Loading...
BACA JUGA

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

TERBARU