Jelang IMF-WB, Pilkada Bali Jadi Sorotan Dunia

0
58
gubernur bali
Gubernur Bali Made Mangku Pastika. (foto: istimewa)

DENPASAR, SERUJI.CO.ID –¬†Pelaksanaan Pilkada Bali 2018 yang akan berlangsung 27 Juni 2018 menjadi sorotan masyarakat dunia dan nasional karena Pulau Dewata juga bersiap menjadi tuan rumah pelaksanaan Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia (WB).

Gubernur Bali, Made Mangku Pastika di Lapangan Niti Mandala Renon, Denpasar, Selasa (13/2) mengatakan, agar semua berjalan dengan baik, maka diharapkan pelaksanaan Pilkada Bali tidak sampai terjadi kericuhan menjelang IMF-WB ini.

“Ini harus dipersiapkan, karena jika Pilkada Bali ini rusuh, maka bisa saja pelaksanaan IMF-WB ini bisa tidak jadi di Bali, sehingga ini akan mencoreng nama Pulau Dewata, begitu juga nama Indonesia,” katanya.

Loading...

Untuk itu, Bali menjadi sorotan karena memiliki tanggung jawab sangat besar dalam menjadi tuan rumah dalam pelaksanaan acara bertaraf internasional maupun nasional.

“Sehingga, apabila terjadinya kericuhan ini akan membawa efek sangat besar,” ujarnya lagi.

Kehadiran peserta IMF-WB nanti mencapai 15.000 peserta VVIP dengan jumlah stafnya yang mencapai 50.000 orang beserta puluhan kepala negara dan pemerintahan akan datang seperti “minister of finden”, pemerintah bank dunia, “Chief Executive Officer” dan “Chief Financial Officer” yang akan datang ke Bali dalam acara itu.

Selain Bali menjadi tuan rumah IMF-WB, lanjut Mangku Pastika, Pulau Bali juga menjadi tempat pelaksanaan acara Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) dan konferensi cukup besar yang jumlahnya mencapai 6.000 orang.

“Baru kali ini Indonesia menjadi tuan rumah IMF-WB sejak zaman Majapahit sehingga menjadi tonggak sejarah besar buat bangsa kita,” katanya.

Oleh karena itu, mari sama-sama menjaga keamanan Pilkada Bali agar aman dan damai. Selain itu, dampak erupsi Gunung Agung juga sempat menjadi kekhawatiran pemerintah, karena sudah dibicarakan di Amerika Serikat. “Apakah Bali masih bisa menyelenggarakan kegiatan bertaraf internasional ini,” katanya.

Namun, pihaknya mensyukuri status Gunung Agung saat ini sudah turun dari level IV (awas) menjadi level III (siaga) dan berharap kondisi gunung tertinggi di Pulau Bali ini kembali normal.

Langganan berita lewat Telegram
loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA PILIHAN

TERBARU