Hasil Survei, Elektabilitas Ridwan Kamil Turun Dipasangkan Uu

BANDUNG, SERUJI.CO.ID – Hasil survei Citra Komunikasi Lingkaran Survei Indonesia (LSI Denny JA) menyatakan Uu Ruzhanul Ulum menggerus elektabilitas M Ridwan Kamil di Pilgub Jawa Barat 2018, Uu dan Ridwan Kamil merupakan Calon Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat nomor urut satu.

“Untuk elektabilitas personal, Ridwan Kamil unggul 40,8 persen, disusul Deddy Mizwar 38,9 persen, tapi saat dipasangkan, satu naik satu turun. Seperti Deddy Mizwar dipasangkan dengan Dedi Mulyadi itu (elektabilitasnya) naik di angka 43,2 persen. Sedangkan yang lain yakni Pasangan Ridwan Kamil dan Uu dipasangan itu malah turun jadi 39,3 persen ,” kata Direktur Eksekutif Citra Komunikasi Lingkaran Survei Indonesia (LSI Denny JA) Totol Izul Fatah, di Bandung, Ahad (15/4).

Menurut dia, rendahnya elektabilitas Ridwan Kamil ketika dipasangkan dengan Uu Ruzhanul Ulum di Pilgub Jawa Barat dikarenakan elektabilitas Uu sebagai calon wakil gubernur yang rendah, meskipun ada faktor-faktor lain yang ikut menyumbang penurunan tersebut.

“Yang pasti, jika tidak ada pergerakan yang luar biasa dari Pasangan Rindu (Ridwan Kamil-Uu Ruzhanul Ulum), bukan mustahil ini akan menjadi sinyal lampu kuning yang bisa menyeretnya pelan-pelan kalah dalam pertarungan. Apalagi jika merujuk pada tren yang terus menurun. Tak mudah kandidat yang punya tren turun untuk rebound,” kata dia.

Namun sebaliknya, lanjut Toto, jika Pasangan Deddy Mizwar-Deddy Mulyadi ini berhasil meningkatkan pengenalan dan kesukaannya melalui aneka program yang massif dan menyentuh aspirasi warga Jawa Barat, maka bukan mustahil bisa lolos sebagai pemenangnya.

“Apalagi, selain karena tren pasangan ini yang terus naik, juga karena Dedi masih punya potensi menaikkan tingkat pengenalannya yang masih sekitar 55 persen-an sementara tingkat kesukaannya cukup tinggi dengan 73,1 persen,” kata Toto.

Ia mengatakan keunggulan Dedi Muyadi juga karena dia punya pemilih militan (strong supporter) yang cukup tinggi 26,6 persen, dibandingkan dengan Uu (12,5 persen), Syaikhu (43 persen) dan Anton (1,8 persen). Biasanya, mereka inilah kategori pemilih yang tak akan pernah berubah sampai pemilihan hari-H.

“Harapan pasangan Dua DM atau Deddy Mizwar-Dedi Mulyadi ini memang ada pada Demul (Dedi Mulyadi) karena Demiz sudah sampai pada tingkat pengenalan yang mentok, yaitu 94,8 persen,” kata dia.

Berikut elektabilitas keempat pasangan calon yang berlaga di Pilgub Jawa Barat berdasarkan survei dari Citra Komunikasi LSI Denny JA, posisi pertama ditempati oleh Pasangan Deddy Mizwar -Dedi Mulyadi 43,2 persen, disusul oleh Pasangan Ridwan Kamil-Uu Ruzhanul Ulum 39,3 persen.

Kemudian Pasangan Sudrajat-Ahmad Syaikhu (Asyik) 8,2 persen dan Pasangan Tb Hasanuddin-Anton Charliyan (Hasanah) 4,1 persen).

Survei tersebut dilakukan pada tanggal 21-29 Maret 2018 dengan menggunakan metode standard: multi stage random sampling, di mana seluruh pemilih Jawa Barat dipilih secara random. Jumlah responden 440, dengan margin of error sebesar 4,8 persen.

Lebih lanjut ia mengatakan dengan merujuk pada data survei sebelumnya, perubahan peta kekuatan pasangan para kandidat tersebut, antara karena ada faktor peranan calon wakil gubernur yang bisa menyumbang kenaikan, dan bisa juga menyumbang penurunan.

“Survei terbaru kita menemukan kabar cukup bagus, yakni adanya perubahan peta kekuatan pasangan calon yang berlaga di Pilgub Jabar dengan cukup dinamis dibandingkan sebelumnya yang stagnan. Walaupun dinamika ini belum signifikan karena kenaikan salah satu paslon masih dlm kategori magrin of error,” kata dia. (Ant/SU02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER

Tentang Korupsi Sektor Publik

Sebenarnya fenomena korupsi sektor publik terjadi di hampir semua Negara. Bukan hanya di Indonesia yang masuk dalam kategori negara yang belum mapan secara ekonomi. Namun korupsi sektor publikpun terjadi di negara yang sangat mapan perekonomiannya seperti Saudi Arabia.

Ghazwul Fikri dan Media