Terkait Poros Ketiga di Pilpres 2019, Ketua Umum PAN: Butuh Keajaiban

0
51
Zulkifli Hasan, Ketua Umum PAN. (foto:istimewa)

SURABAYA, SERUJI.CO.ID – Ketua Umum DPP Partai Amanat Nasional Zulkifli Hasan mengatakan butuh keajaiban untuk mewujudkan poros ketiga dalam Pemilihan Presiden 2019.

“Untuk mewujudkan (wacana) poros ketiga butuh keajaiban, ” kata Zulkifli Hasan usai makan malam di “de kampung” di Surabaya Town Square (Sutos), Jawa Timur, Selasa (17/4) malam.

Pria yang juga Ketua MPR ini mengemukakan, pihaknya justru sedang menggagas koalisi nasional untuk menghadapi pemilihan presiden (pilpres) mendatang. Koalisi nasional digagas untuk merajut kembali Merah Putih.

Loading...

Koalisi ini untuk menguatkan kembali persatuan dan kesatuan bangsa. “Tidak memecah belah, tidak bermusuhan, tetapi untuk kepentingan nasional kita. ‘National interest’, ” katanya.

Menurut Zulkifli, gagasan mengenai koalisi nasional sedang dibahas partai-partai politik. Namun Zul belum menjelaskan secara rinci mengenai jumlah partai dan partai apa saja yang membahas gagasan tersebut.

Mengenai arah dukungan Partai Amanat Nasional (PAN) dalam pilihan presiden mendatang, Zul mengemukakan soal dukungan PAN belum bisa ditentukan saat ini. “Bisa saja ke Pak Jokowi, bisa juga ke Pak Prabowo atau bisa juga yang lain, ” katanya.

PAN saat ini belum menentukan dukungan karena masih konsentrasi di pilkada. Karena itu sikap PAN akan ditentukan setelah pilkada.

‘Kita lihat nantilah setelah pilkada. Sekarang masih demikian ‘cair’, ” katanya.

Dalam pilkada Jawa Timur, PAN mendukung pasangan Khofifah-Emil dan optimistis calon yang didukung akan mampu meraih kemenangan. PAN bekerja keras untuk memenangkan pasangan tersebut.

Menurut Zul, dari kalkulasi, PAN menjadi penentu kemenangan Khofifah-Emil. Apalagi bila Muhammadiyah dan Aisyiyah solid maka target kemenangan diyakini akan terwujud.

Apabila semula dukungan warga Muhammadiyah dan Aisyiyah kepada Khofifah-Emil diperkirakan 70 persen, maka saat ini sedang digalang agar dukungan itu bisa 100 persen. (Ant/Hrn)

Langganan berita lewat Telegram
loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA PILIHAN

TERBARU