Rizal Ramli Prediksi Parpol Besar Akan Tenggelam Karena Mendukung Ahok

JAKARTA – Sikap dukungan terhadap Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok dijadikan ukuran sebuah partai politik (parpol) akan besar. Setidaknya itu yang diprediksi mantan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Sumber Daya, Rizal Ramli.

Rizal Ramli mengaku gerah dengan sepak terjang Ahok selama memimpin Jakarta.

“Saya terganggu karena Ahok melakukan penistaan agama,” kata Rizal Ramli di hadapan ratusan kader Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dalam acara Leaders Talk Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) PKS 2017 di Hotel Bumi Wiyata Depok, Jawa Barat, Selasa (7/3/2017).

Rizal juga menyampaikan slogan pemerintahan bersih yang kerap digaungkan Ahok sebatas jargon kosong dan bertentangan dengan praktik di lapangan.

“Saya terganggu karena Ahok memakai slogan bersih tetapi tidak, terganggu karena selama ini jargonnya transparan, namun dalam praktik banyak tipu-tipunya,” ucapnya.

Rizal pun berpesan kepada para kader PKS untuk terus memperjuangkan nilai-nilai yang dijunjung partai. Ia menilai, PKS memiliki peluang menjadi parpol yang besar. Alasannya, karena parpol tersebut tidak mendukung Ahok.

“Saya yakin PKS bisa lebih besar. Jika mendukung Ahok, akan tenggelam bersama-sama Ahok,” kata Rizal.

Rizal mengatakan, parpol besar yang ikut mendukung Ahok bakal tenggelam terutama di daerah. Sebab, menurutnya, faktor agama di daerah jauh lebih kuat dibandingkan di Jakarta. Ia mengamati merosotnya pamor beberapa parpol besar setelah menyatakan dukungannya kepada Ahok. Ia menjelaskan, partai yang tadinya bisa meraup suara sebesar 18 persen maka setelah partai tersebut mendukung Ahok, kemungkinan akan drop menjadi 12 persen.

“Partai besar bermasalah bisa karena pilkada DKI, kami sebut sebagai Ahok Effect. Efek tenggelamnya partai besar karena mendukung Ahok di Jakarta. Yang 19 persen jadi anjlok menjadi 12 persen,” kata Rizal.

Rizal Ramli sangat mengenal PKS sejak masih berbentuk organisasi massa (Ormas). Ia menilai aktivitasnya kritis terhadap sistem pemerintahan Orde Baru masa Presiden Soeharto.

“Saya kagum dengan disiplin organisasi PKS. Jarang organisasi yang sangat disiplin seperti itu,” puji ekonom senior itu.

Ia berharap PKS harus tetap kritis dan aktif mendorong pemerintah bersih dan tetap bekerja untuk rakyat. Oleh karena itu nantinya, lanjut Rizal, PKS tidak hanya mencalonkan kepala daerah, namun juga mempertahankan, dan memperjuangkan nilai-nilai partai.

“Nilai itu yang kami ketahui mendorong pemerintahan bersih, pemerintahan yang bekerja, dan berjuang untuk rakyat, serta bersikap demokratis,” tandas Rizal.

Di Pilkada DKI Jakarta, PKS dan Partai Gerindra mengusung pasangan Anies Baswedan-Sandiaga Uno di Pilkada DKI Jakarta.

Sementara, PDI Perjuangan, Partai Nasdem, Partai Golkar dan Partai Hanura mendukung pasangan Ahok-Djarot.

EDITOR: Iwan Y

6 KOMENTAR

  1. Aamiin…
    Semoga prediksi ini benar lebih cepat lebih baik.
    Sudah membayangkan si nenek lampir stroke karena partainya gak dapat suara saat pileg mendatang.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Nasionalisme Kita: Rizal Ramli, Tak berkompromi Dengan Urusan Harga Diri Bangsa

Saat ini Rizal mempersoalkan isu Freeport, kenapa kita beli? kan itu punya kita sendiri setelah berakhir kontrak dua tahun lagi? Lalu orang-orang yang tidak suka pikiran Rizal atau merasa professor pintar atau merasa Rizal oposisi yang iri sama Jokowi, mengolok-olok Rizal sebagai goblok atau pengkhianat atau iri dan dengki atau tidak faham, dan lain sebagainya.

Zero Black Out, Mampukah PLN?

Black out tidak disebut secara eksplisit. Hanya menjadi bagian jabaran risiko produksi/operasi yaitu kerusakan peralatan. Inilah  masalah pokoknya. Sesuatu yang berakibat fatal tidak diidentifikasi secara cukup dalam dokumen rencana stratejik jangka panjang PLN.

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER