Haji Lulung Nilai Pemecatan Dirinya Ibarat Dagelan

JAKARTA – Partai Persatuan Pembangunan (PPP) kubu Djan Faridz memecat 10 kadernya yang duduk di DPRD DKI. Salah satu yang dipecat yaitu Ketua DPW PPP DKI yang juga Wakil Ketua DPRD Abraham Lunggana atau Haji Lulung.

Menyikapi hal ini, Haji Lulung menilai pemecatan terhadap dirinya dari keanggotaan PPP ibarat dagelan. Alasannya, karena PPP kubu Djan Faridz tak memiliki legitimasi dalam melakukan pemecatan.

Legitimasi ini terkait dualisme PPP yang berimbas salah satu pengurus tak memiliki surat keputusan dari pemerintah, dalam hal ini Menkumham Yasonna Laoly. Faktor ini pula yang nanti membuat Haji Lulung sulit dicopot dari Wakil Ketua DPRD DKI.

“Apalagi hari ini, yang punya SK itu kan (Kepengurusan PPP) Romi. Kalau Romi tidak bisa pecat saya karena saya punya SK Djan Faridz. Kalau Faridz tidak punya SK Kemenkumham. Makanya saya bilang ini lucu-lucuan,” kata Haji Lulung saat jumpa pers di ruang F-PPP DPRD DKI Jakarta, Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Selasa (14/3/2017).

Dijelaskan Haji Lulung, pemecatan dirinya diketahui secara mendadak pada Senin, kemarin. Sejauh ini, ia dan sembilan kader PPP yang dipecat belum mendapatkan surat keputusan resmi dari partai.

Dia juga heran karena dalam pemecatan ini tanpa terlebih dulu memberikan surat peringatan pertama, kedua, sampai ketiga terhadap dirinya.

“Terus saya dipecat tidak dapat kertas pecatan. Makanya saya bilang ini lucu-lucuan atau bukan. Sampai hari ini surat peringatan pertama, kedua, ketiga sampai surat pemecatan belum dapat. Saya yakin bahwa kalau bicara saya dipecat dari DPRD (juga) tidak mudah,” ujarnya.

Lulung menegaskan hanya rakyat yang dapat memberhentikan dirinya sebagai Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta. Selain itu, Haji Lulung tetap konsisten menjagokan pasangan Pilgub DKI Jakarta Anies Baswedan-Sandiaga Uno di putaran kedua.

“Oleh karenanya kalau saya dipecat oleh umat baru saya berhenti. Saya katakan kepada Djan Faridz kembalikan pada umat, partai ini bukan milik orang perorangan ini milik umat. Saya akan konsisten, dukungan yang sudah diberikan kepada kami,” jelas Haji Lulung.

Sebelumnya, Ketua Umum PPP Muktamar Jakarta Djan Faridz mengatakan persoalan sikap dukungan di Pilkada 2017 menjadi salah satu alasan pemecatan Lulung dan enam kader lain. PPP kubu Djan Faridz tegas mendukung petahana Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat. Sementara, Lulung beserta enam kader PPP lain mendukung pasangan Anies Baswedan-Sandiaga Uno. Sedangkan tiga kader PPP lain dipecat karena bergabung dengan kubu PPP Muktamar Surabaya pimpinan Romahurmuziy atau Romi.

“Tadi pagi dikirim SK-nya. Sampai saat ini belum ada respons. Dia menghilang. Selain terhadap beliau, kami memecat sembilan kader lainnya,” ujar Djan Faridz saat jumpa pers di kantor PPP, Jalan Diponegoro, Jakarta Pusat, Senin (13/3).

“Lulung dan enam anggota DPRD dipecat, karena berbeda pilihan dengan keputusan DPP. Tiga yang lain, karena bergabung dengan Romi (Romahurmuziy, Ketua Umum versi Muktamar Surabaya),” tutur Djan Faridz.

Berikut 10 nama kader PPP juga anggota DPRD DKI yang dipecat:

Dipecat karena dukung Anies-Sandiaga:
– Abraham Lunggana atau Haji Lulung
– Maman Firmansyah
– Samsudin
– Riano P. Ahmad
– Belly Bilalusalam
– Nina Lubena
– Rendhika Harsono

Dipecat karena ikut PPP Romi.
– Matnoor Tindoan
– Ichwan Zayadi
– Usman Helmy

EDITOR: Iwan Y

7 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Mengenal Ide Pendirian Ruangguru.com, Berawal Dari Kesulitan Iman Usman dan Belva Devara

Inspirasi bisnis bisa datang darimana saja. Termasuk dari masalah yang kita hadapi sehari-hari.