Ancam Akan Tinggalkan Gerindra, Ini Alasan PKS

63
1193
Kampanye PKS pada Pileg 2014.

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Partai Keadilan Sejahtera (PKS) mengancam akan meninggalkan Gerindra, dan akan berkoalisi dengan partai lain di Pilpres 2019 mendatang, jika keinginan mereka tidak dipenuhi oleh partai besutan Prabowo Subianto itu.

Hal itu disampaikan anggota Majelis Syuro PKS, Tifatul Sembiring terkait dengan banyaknya partai politik yang ingin mengajukan kadernya sebagai calon Wakil Presiden (cawapres) untuk pendamping Prabowo di Pilpres 2019.

Bagi PKS, tegas Tifatul, posisi cawapres untuk kadernya adalah sesuatu hal yang tidak bisa ditawar lagi jika ingin membangun koalisi menghadapi Pilpres.

“Enggak bisa ditawar, cawapres harus dari PKS. Kami enggak mau jadi penggembira saja dalam pilpres ini. Kalau kami disuruh dukung-dukung saja, lebih baik jalan masing-masing saja,” ujar Tifatul di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (10/7).

Selain terus menjajaki koalisi dengan Gerindra, kata Tifatul, partainya juga membuka pintu untuk berkoalisi dengan partai lainnya, termasuk dengan Demokrat, demi mencapai tujuan meloloskan kader PKS sebagai cawapres.

Baca juga: Sudirman Said: Partai Koalisi Setuju Anies Cawapres Pendamping Prabowo

Namun, imbuhnya, PKS tetap optimis akan berkoalisi dengan Gerindra, walau ada wacana Prabowo akan dipasangkan dengan Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan.

“PAN sudah pernah Cawapres di 2014, Capres Prabowo, tapi yang setia sampai saat ini kan PKS,” pungkasnya.

Sebagaimana diketahui, untuk bisa mengusung Prabowo sebagai capres pada Pilpres 2019 maka Gerinda yang hanya memiliki 13 persen kursi di DPR harus berkoalisi dengan partai lain untuk memenuhi syarat 20 persen kursi DPR RI untuk dapat mengusung capres sebagaimana diatur di UU Pemilu. Hal itu bisa dipenuhi Gerindra jika berkoalisi salah satunya dengan PKS yang memang selama ini sudah merupakan koalisi dekat Gerindra sejak Pilpres 2014.

Baca juga: PKS Klaim Koalisi Parpol Lebih Setuju Anies Capres Dibanding Jadi Cawapres Prabowo

PKS yang memiliki 7,1 persen kursi di DPR telah mengajukan sembilan nama kadernya untuk mendampingi Prabowo pada Pilpres 2019 mendatang, sebagai syarat untuk berkoalisi.

Kesembilan kader PKS tersebut adalah mantan Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan, Wakil Ketua Majelis Syuro PKS Hidayat Nur Wahid, mantan Presiden PKS Anis Matta, Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno, Presiden PKS Mohamad Sohibul Iman, Ketua Majelis Syuro PKS Salim Segaf Al Jufrie, mantan Presiden PKS Tifatul Sembiring, Ketua DPP PKS Al Muzammil Yusuf, dan Ketua DPP PKS Mardani Ali Sera. (ARif R/Hrn)

loading...

63 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BACA JUGA
menhub

Menhub: Cuaca Buruk Belum Mempengaruhi Sektor Penerbangan

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan sektor penerbangan belum terpengaruh kondisi cuaca buruk seperti yang dialami sektor pelayaran, meskipun kewaspadaan tetap...
tewas

Karena Kecelakaan Mobil, Pilot Lion Air Dimakamkan di Madinah

SERANG, SERUJI.CO.ID - Pilot Lion Air Captain Bambang Sugiri yang meninggal karena kecelakaan mobil di Arab Saudi, Sabtu (21/7), akan dimakamkan di Madinah pada...
Tahanan kabur

Dua dari 31 Orang Napi Lapas Doyo Yang Kabur Telah Diamankan

SENTANI, SERUJI.CO.ID - Kapolres Jayapura AKBP Victor Mackbon mengatakan jumlah narapidana yang melarikan diri dari Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Narkotika Doyo Baru, Distrik Waibu, Kabupaten Jayapura,...

Untuk Asian Games, PSSI Miliki Dua Bus Baru

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) memiliki dua unit bus baru sebagai moda transportasi tim nasional sepak bola Indonesia menjelang bergulirnya...

Dirjen PAS: OTT di Sukamiskin Masalah Serius dan Tak Terduga

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Direktur Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan HAM Sri Puguh Budi Utami mengatakan kejadian Operasi Tangkap Tangan (OTT) di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas)...