close

Ancam Akan Tinggalkan Gerindra, Ini Alasan PKS

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Partai Keadilan Sejahtera (PKS) mengancam akan meninggalkan Gerindra, dan akan berkoalisi dengan partai lain di Pilpres 2019 mendatang, jika keinginan mereka tidak dipenuhi oleh partai besutan Prabowo Subianto itu.

Hal itu disampaikan anggota Majelis Syuro PKS, Tifatul Sembiring terkait dengan banyaknya partai politik yang ingin mengajukan kadernya sebagai calon Wakil Presiden (cawapres) untuk pendamping Prabowo di Pilpres 2019.

Bagi PKS, tegas Tifatul, posisi cawapres untuk kadernya adalah sesuatu hal yang tidak bisa ditawar lagi jika ingin membangun koalisi menghadapi Pilpres.

“Enggak bisa ditawar, cawapres harus dari PKS. Kami enggak mau jadi penggembira saja dalam pilpres ini. Kalau kami disuruh dukung-dukung saja, lebih baik jalan masing-masing saja,” ujar Tifatul di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (10/7).


Selain terus menjajaki koalisi dengan Gerindra, kata Tifatul, partainya juga membuka pintu untuk berkoalisi dengan partai lainnya, termasuk dengan Demokrat, demi mencapai tujuan meloloskan kader PKS sebagai cawapres.

Baca juga: Sudirman Said: Partai Koalisi Setuju Anies Cawapres Pendamping Prabowo

Namun, imbuhnya, PKS tetap optimis akan berkoalisi dengan Gerindra, walau ada wacana Prabowo akan dipasangkan dengan Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan.

“PAN sudah pernah Cawapres di 2014, Capres Prabowo, tapi yang setia sampai saat ini kan PKS,” pungkasnya.

Sebagaimana diketahui, untuk bisa mengusung Prabowo sebagai capres pada Pilpres 2019 maka Gerinda yang hanya memiliki 13 persen kursi di DPR harus berkoalisi dengan partai lain untuk memenuhi syarat 20 persen kursi DPR RI untuk dapat mengusung capres sebagaimana diatur di UU Pemilu. Hal itu bisa dipenuhi Gerindra jika berkoalisi salah satunya dengan PKS yang memang selama ini sudah merupakan koalisi dekat Gerindra sejak Pilpres 2014.

Baca juga: PKS Klaim Koalisi Parpol Lebih Setuju Anies Capres Dibanding Jadi Cawapres Prabowo

PKS yang memiliki 7,1 persen kursi di DPR telah mengajukan sembilan nama kadernya untuk mendampingi Prabowo pada Pilpres 2019 mendatang, sebagai syarat untuk berkoalisi.

Kesembilan kader PKS tersebut adalah mantan Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan, Wakil Ketua Majelis Syuro PKS Hidayat Nur Wahid, mantan Presiden PKS Anis Matta, Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno, Presiden PKS Mohamad Sohibul Iman, Ketua Majelis Syuro PKS Salim Segaf Al Jufrie, mantan Presiden PKS Tifatul Sembiring, Ketua DPP PKS Al Muzammil Yusuf, dan Ketua DPP PKS Mardani Ali Sera. (ARif R/Hrn)

Loading...

Kolom dr. Irsyal, Sp PD

Waspada Prediabetes, Inilah Faktor Risikonya

Nah, sesuai dengan namanya, prediabetes, penyandangnya belum bisa masuk kategori diabetes, tapi kadar gula darahnya sudah tinggi.

63 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

Baca Juga

Benang Kusut Reformasi Agraria

Bila penyelesaian konflik pertanahan dilakukan hanya mendasar kepada tujuan peningkatan elektabilitas, maka hal itu bukanlah penyelesaian yang konfrehensif sesuai amanat Reformasi Agraria yang dicita-citakan.

Mengenal Lebih Dekat Komisi Anti Korupsi Hongkong

Hubungan persahabatan antara KPK dan ICAC telah terjalin dengan baik selama dua tahun terakhir. Kerjasama kedua lembaga anti rasuah tersebut sebagian besar menyangkut peningkatan kapasitas KPK, terutama dibidang akuntansi forensik, pemulihan aset, dan tehnik investigasi.

Jokowi: Selama 4,5 Tahun Difitnah Saya Diam, Hari Ini Saya Akan Lawan !

Saya diam saja tetap masih dituding antek asing. Tapi sekarang dihadapan warga Jogja saya akan lawan

Khofifah Mengaku Kaget Namanya Disebut Romi Terkait Jual Beli Jabatan di Kemenag

"Saya juga kaget, rekomendasi dalam bentuk apa yang disampaikan (Romi)," kata Khofifah.

Tidak Terbukti Keterlibatan Prajurit di Acara Prabowo-Sandi, Begini Penjelasan Mabes TNI

Pada saat pensiun, RAT mengembalikan mobil dinas namun pelat nomor dinasnya tetap dipegang yang bersangkutan.

Sosialisasi Program dan Paslon 02, Ratusan Kader PKS Depok Gelar Flashmob

"Kami semua kader kompak untuk melakukan sosialisasi program-program PKS. Kita satu kalau pilih PKS maka capres-cawapresnya Prabowo-Sandi," jelas Kemal

Jadi Tuan Rumah “Jetracer World Championship 2019”, Syafruddin: Tonggak Sejarah Jetski Indonesia

"Atlet-atlet jetski dari Indonesia sering sekali menjuarai kejuaraan internasional, tentu prestasi ini menunjukan pembinaan yang baik," ungkap Scott.

Nilai Setia Jaga Pancasila, Puluhan Ribu Alumni Yogyakarta Deklarasi Dukung Jokowi

Deklarasi dukungan dibacakan oleh santriwati Pondok Pesantren Ali Maksum Krapyak, Yogyakarta Yafi Alfita.

Jokowi: Selama 4,5 Tahun Difitnah Saya Diam, Hari Ini Saya Akan Lawan !

Saya diam saja tetap masih dituding antek asing. Tapi sekarang dihadapan warga Jogja saya akan lawan

Tidak Terbukti Keterlibatan Prajurit di Acara Prabowo-Sandi, Begini Penjelasan Mabes TNI

Pada saat pensiun, RAT mengembalikan mobil dinas namun pelat nomor dinasnya tetap dipegang yang bersangkutan.

Sosialisasi Program dan Paslon 02, Ratusan Kader PKS Depok Gelar Flashmob

"Kami semua kader kompak untuk melakukan sosialisasi program-program PKS. Kita satu kalau pilih PKS maka capres-cawapresnya Prabowo-Sandi," jelas Kemal

Nilai Setia Jaga Pancasila, Puluhan Ribu Alumni Yogyakarta Deklarasi Dukung Jokowi

Deklarasi dukungan dibacakan oleh santriwati Pondok Pesantren Ali Maksum Krapyak, Yogyakarta Yafi Alfita.

TERPOPULER

Tidak Terbukti Keterlibatan Prajurit di Acara Prabowo-Sandi, Begini Penjelasan Mabes TNI

Pada saat pensiun, RAT mengembalikan mobil dinas namun pelat nomor dinasnya tetap dipegang yang bersangkutan.

Khofifah Mengaku Kaget Namanya Disebut Romi Terkait Jual Beli Jabatan di Kemenag

"Saya juga kaget, rekomendasi dalam bentuk apa yang disampaikan (Romi)," kata Khofifah.

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

video

Viral Video Mobil Berplat TNI di Kampanye Prabowo-Sandi, Begini Penjelasan Mabes TNI

Sebuah video yang memperlihatkan mobil berplat TNI dalam acara kampanye pasangan calon Presiden-Wakil Presiden nomor urut 02, Prabowo-Sandiaga hari ini, Jumat (22/3) viral di media sosial.