Presiden Tegaskan Indonesia Akan Bantu Perekonomian Negara Lain

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Presiden Jokowi menegaskan bahwa sudah tiba saatnya bagi Indonesia untuk membantu negara-negara lain yang kondisi perekonomiannya berada di bawah Indonesia.

“Makanya saat saya kumpulkan dubes dan menteri-menteri. Saya sampaikan jangan kita minta lagi bantuan negara-negara lain. Kita sudah saatnya membantu negara lain, negara-negara kecil di bawah kita, sudah saatnya,” kata Presiden Jokowi di kawasan industri Delta Silicon, Cikarang, Jawa Barat, Selasa (27/2).

Presiden Jokowi menyampaikan hal itu ketika meresmikan pabrik bahan baku obat dan produk biologi milik PT Kalbio Global Medika (KGM), anak usaha PT Kalbe Farma Tbk (Kalbe) di Cikarang.

Padahal, menurut Presiden, Indonesia masuk ke dalam dua kelompok negara-negara dengan perekonomian besar yaitu kelompok G20 dan kelompok “Trillion Dollar Club” yaitu sebutan tidak resmi untuk negara-negara dengan Pendapatan Domestik Bruto (PDB) atau Gross Domestic Product (GDP) di atas 1 triliun dolar AS. Hingga tujuh tahun terakhir, jumlah negara yang masuk klub tersebut baru 15 negara, Indonesia masuk ke dalam kelompok itu pada 2017 lalu.

“Dan tahun lalu kita juga masuk ke dalam kelompok yang lebih istimewa lagi yaitu kelompok ‘trillion dollar club’, negara-negara yang punya ekonomi dengan senilai 1 triliun dolar AS per tahun, ini banyak yang kita tidak sadar. Kita juga sudah dimasukkan sebagai negara G20, tapi kita masih merasa negara miskin,” tambah Presiden.

Kondisi itu, menurut Presiden, harus menjadi suatu hal yang disyukuri dan akan terus didorong agar skala ekonomi Indonesia semakin meningkat.

“Kalau pertumbuhan ekonomi kita terus berada pada kisaran di atas 5 persen per tahun, dan kita juga terus mendorong sekuat tenaga untuk meningkatkan lagi pertumbuhan ekonomi itu. Katakanlah pertumbuhan kita 5-6 persen per tahun berarti ekonomi Indonesia akan naik dua kali lipat ini sehingga ekonomi kita akan jadi ekonomi dengan nilai dua triliun dolar AS paling lambat 2032. Banyak orang tidak punya hitung-hitungan seperti ini,” jelas Presiden.

Presiden, mengutip lembaga konsultan ekonomi Price Waterhouse Coopers (PwC) yang menggunakan metode “purchasing power parity” yaitu metode untuk menghitung sebuah alternatif nilai tukar antar mata uang dari dua negara, maka Indonesia dapat masuk sebagai negara dengan ekonomi terbesar ke-5 pada 2032.

“Konsultan ekonomi terkemuka, PWC, memproyeksikan dengan memakai metode PPP, yaitu ‘purchasing power parity’ dengan penyesuaian dengan tingkat harga-harga lokal, Indonesia pada tahun 2032 akan menjadi negara ekonomi ke-5 terbesar dunia,” ungkap Presiden. (Ant/SU03)

4 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

Sambut Festival Belanja Lajang 11.11, Ecovacs Robotics Beri Promo Diskon Hingga 55%

Perusahaan penyedia Robot Rumah Tangga, ECOVACS ROBOTICS, akan meberikan promos diskon besar-besaran hingga 55% untuk berbagai produk unggulan seperti DEEBOT OZMO T8 AIVI, DEEBOT OZMO T8, dan DEEBOT U2 PRO.

150 Ide Bisnis Terbaik Siap Bersaing dalam DSC XI

Program Initiator DSC XI, Edric Chandra mengungkapkan dii tengah kondisi perekonomian yang masih belum stabil lantaran pandemi COVID-19, semangat gerakan wirausaha justru diterima oleh DSC XI.

TERPOPULER