Wapres: Pertemuan D-8 Upaya Bangun Kerjasama Negara Islam

0
90
Jusuf Kalla
Wakil Presiden Jusuf Kalla

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan dalam pertemuan kelompok negara-negara Islam berkembang atau Developing Eight (D-8) yang akan berlangsung di Istanbul Turki pada 17-20 Oktober 2017 merupakan upaya membangun kerja sama industri dan perdagangan antarnegara.

“D-8 itu kumpulan negara yang anggotanya adalah negara Islam yang berkembang dan besar untuk membangun kerja sama baik industri, perdagangan dan investasi diantara negara-negara tersebut dan juga saling bertukar pengalaman,” kata Wapres di Jakarta, Selasa.

Wapres mengatakan, perkumpulan tersebut terkait dengan keinginan agar negara-negara Islam bersatu dalam pertumbuhan, tidak hanya membicarakan masalah politik semata tapi juga tentang ekonomi dan ilmu pengetahuan.

Wapres direncanakan akan menghadiri pertemuan D-8 di Istanbul tersebut memimpin delegasi Indonesia. Wapres akan bertolak ke Istanbul pada Rabu (18/10) malam.

Pertemuan D-8 beranggotakan Bangladesh, Indonesia, Iran, Malaysia, Nigeria, Turki, Mesir dan Pakistan.

Lebih lanjut Wapres mengatakan, pertemuan D-8 akan fokus pada masalah ekonomi, investasi, perdagangan termasuk teknologi karena negara-negara Islam tersebut juga memiliki teknologi yang maju.

“Tentu kita merasa juga punya kemampuan, Turki, Iran, Mesir itu banyak potensinya. Nah katakanlah beli barang dari Turki sebenarnya lebih murah dari Eropa dan kualitasnya hampir sama begitu juga jika beli pesawat di Indonesia lebih murah daripada beli pesawat di Amerika,” tambah dia.

Namun Wapres mengatakan tidak ada target khusus untuk capaian investasi dalam pertemuan D-8 karena tidak banyak investasi di antara negara tersebut tapi lebih banyak pada peningkatan perdagangan.

D-8 didirikan melalui Deklarasi Istanbul yang dihasilkan oleh Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ke-1 D-8 pada 15 Juni 1997 di Istanbul, Turki.

D-8 ingin meningkatkan posisi negara anggotanya dalam perekonomian dunia, memperluas dan menciptakan peluang-peluang baru dalam bidang perdagangan, memperkuat tercapainya aspirasi negara anggotanya dalam proses pembuatan keputusan pada tingkat global, dan meningkatkan taraf hidup masyarakat negara-negara anggotanya. (Ant/SU03)

loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BACA JUGA

Terkait SP3 Kasus Habib Rizieq, Jokowi: Tidak Ada Intervensi Pemerintah

TANGERANG, SERUJI.CO.ID - Presiden Jokowi menegaskan bahwa tidak ada intervensi pemerintah dalam penerbitan surat perintah penghentian penyidikan (SP3) kasus dugaan "chat" berkonten pornografi yang melibatkan...

Kemendagri Dukung Ketegasan Kapolri Menjaga Netralitas Polri di Maluku

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Kementerian Dalam Negeri menyatakan mendukung ketegasan Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian dalam menjaga netralitas Pilkada di Maluku. "Tentu kami 'respect' dan mendukung atas...

Bantah Karena Ketidaknetralan, Polri Enggan Jelaskan Alasan Mutasi Wakapolda Maluku

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Kadivhumas Polri Irjen Pol Setyo Wasisto membantah mutasi jabatan Brigjen Pol Hasanuddin sebagai Wakapolda Maluku akibat ketidaknetralan Hasanuddin dalam mengawal pelaksanaan Pemilihan...

Hari Pertama Masuk Kerja, Wali Kota Langsa Pimpin Apel Bersama

KOTA LANGSA, SERUJI.CO.ID  - Hari pertama masuk kerja setelah libur Idul Fitri, Wali Kota Langsa Tgk. Usman Abdullah memimpin apel bersama dalam rangka halal...

Hari Pertama Masuk Kerja, 100 PNS Malah Bolos

MAKASSAR, SERUJI.CO.ID - Sebanyak 100 orang Pegawai Negeri Sipil (PNS) Lingkup Pemerintah Kota (Pemkot) Makassar pada hari pertama masuk kerja setelah libur lebaran 2018 dinyatakan absen. "Dari...