Tersangka Penyerangan Terhadap Sopir Bus di Cipali Mengidap Gangguan Jiwa

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Hasil pemeriksaan medis terhadap Amshor (29), tersangka penyerangan terhadap sopir bus Safari Lux nomor polisi H 1469 CB di tol Cipali menunjukkan bahwa Amshor mengidap gangguan jiwa berat.

“Hasil kesimpulan dari pemeriksaan ahli bahwa terperiksa mengalami gejala gangguan jiwa akut atau psikotik akut dengan diagnosa banding schizophrenia paranoid,” kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri, Brigjen Polisi Dedi Prasetyo di Mabes Polri, Jakarta, Jumat (12/7).

Dengan demikian, disimpulkan bahwa tersangka Amshor tidak dapat dimintai pertanggungjawaban atas perbuatannya yang menyebabkan kecelakaan kendaraan beruntun.

“Terperiksa dinilai tidak dapat mempertanggungjawabkan perbuatannya. Ahli berpendapat dia tidak memahami risiko perbuatannya,” katanya.

Penyidik selanjutnya akan berkoordinasi dengan jaksa penuntut umum terlebih dulu terkait kelanjutan kasus.

Amshor sebelumnya ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus kecelakaan beruntun di Tol Cikopo-Palimanan Km 151 Kabupaten Majalengka, Jawa Barat. Kecelakaan ini menyebabkan dua belas orang meninggal dunia dan puluhan lainnya luka-luka.

Hasil investigasi Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) merilis bahwa kondisi bus sebetulnya masih laik jalan.

KNKT menyebut kecelakaan terjadi setelah seorang penumpang hendak merebut ponsel pengemudi. Insiden penyerangan itu membuat pengemudi kehilangan kendali kemudi sehingga bus melewati separator jalan dan menyeberang ke jalur berlawanan arah.

Kemudian bus menabrak satu truk dan dua mobil penumpang di jalur berlawanan arah itu.

Sumber:Ant

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Bahagia itu Tidak Bersyarat

Bahagia adalah kata yang tidak asing bagi kita semua. Bahagia merupakan impian semua orang yang hidup di dunia ini. Bahkan tidak hanya di dunia, di Akhirat pun kita mendambakannya. Setiap waktu kita berdoa untuk meraih kebahagian ini, sayang kita tidak pernah belajar bagaimana mencari, menggapai, menemukan kebahagiaan itu.

Diabetes Melitus: Mengingkari Diagnosis Dapat Berakibat Fatal

Bermacam reaksi pasien ketika pertama kali diberitahu bahwa mereka menderita diabetes melitus. Ada pasien yang dapat memerima dengan tenang, memahaminya, ada juga yang kecewa, stress, tidak percaya, marah, tidak menerimanya, atau bahkan mengingkarinya.

Innalillahi, Indonesia Kembali Berduka Mantan Mendiknas Prof Malik Fadjar Wafat

Indonesia kembali kehilangan putra  terbaiknya, hari ini, Senin (7/9), dengan wafatnya Prof Abdul Malik Fadjar, mantan Menteri Pendidikan Nasional (2001-2004).

Boneka Cantik dari Balaikota

Seperti drama korea (drakor), ada yang menangis ada yang tertawa. Akhirnya perburuan rekom PDIP untuk pilwali Surabaya mencapai antiklimaks, Rabu (2/9). And the winner is...Tri Rismaharini sebagai sutradara terbaik. Whisnu berusaha tatag, berdiri di depan kamera menghadap Megawati Soekarnoputri. "Aku tidak akan buang kamu, Whisnu," kata Mega.

Pria 57 Tahun di Bogor: Jari Kaki Terasa Kaku, Bekas Luka Menghitam dan Bersisik

Dok, jari-jari kaki saya terasa kaku, agak mati rasa kadang nyeri, terus kaki kanan di atas mata kaki awalnta gatal saya garuk luka, sekarang sembuh tapi kulitnya jadi bersisik dan menghitam. Ini indikasi apa ya dokter?

Bukan Hoaks, Paket Internet 10GB Hanya Rp10 dari Telkomsel Untuk Pelajar

PT Telkomsel kembali meluncurkan paket data internet sangat murah untuk pelajar Indonesia yang sedang memjalani proses Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ). Paket internet yang diberi nama Kuota Belajar 10GB, bisa didapatkan hanya seharga Rp10 (sepuluh rupiah).

TERPOPULER