Presiden Minta Panglima dan Kapolri Tangani Wabah Papua

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Presiden Jokowi meminta Panglima TNI dan Kapolri untuk menangani permasalahan wabah penyakit yang terjadi di Papua.

“Bapak Presiden memerintahkan segera kepada Panglima TNI dan Kapolri untuk menangani permasalahan wabah penyakit yang ada di Papua, dan kita teruskan apa yang diperintahkan oleh Bapak Presiden dengan membentuk satuan tugas TNI-Polri untuk menangani permasalahan yang sedang terjadi,” kata Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto.

Panglima TNI mengemukakan itu, setelah acara Pengarahan Presiden Joko Widodo kepada Pimpinan Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri) di Aula Gedung Gatot Soebroto, Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Selasa (23/1).

Pada kesempatan itu, Presiden memberikan dua pesan yakni agar TNI-Polri tetap menjaga terjalinnya soliditas antara keduanya. Pesan kedua yakni penyelesaian masalah wabah penyakit di Papua oleh TNI-Polri. Untuk itu, TNI dan Polri kata Hadi akan membentuk satuan tugas bersama yang melaksanakan tugas selama periode tahun ini.

“Dan satgas ini adalah satgas yang melaksanakan tugas sepanjang tahun dari selama satu tahun selama periode tahun ini,” ujarnya.

Satgas yang dimaksud akan melaksanakan tugas di antaranya penerjunan tenaga medis, termasuk dokter spesialis yang dianggap rawan terhadap penyakit didukung dengan logistik dan obat-obatan.

“Dan yang paling utama adalah kita akan terbangkan dokter terbang pada wilayah apakah terjangkit penyakit atau tidak akan didatangi secara periodik dengan tenaga-tenaga dokter dan medis lain,” tuturnya.

Selanjutnya satgas kata Hadi, di bawah koordinasi TNI-Polri akan segera dikonkretkan secara teknis sehingga bisa segera diterjunkan ke lapangan.

“Apa yang disampaikan oleh Bapak Presiden tadi supaya jelas dan kami akan siap melaksanakan tugas sesuai dengan perintah Bapak Presiden,” katanya.

Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto saat memberikan keterangan pers didampingi oleh Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian. (Ant/SU03)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Serangan Jantung, Tidak Hanya Disebabkan Oleh Kolesterol

Kolesterol yang tinggi memang penting sebagai faktor risiko, penyebab serangan jantung, tapi perlu diketahui bahwa kolesterol tidak berdiri sendiri, ada faktor risiko lain.

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER