Presiden Jokowi Ingin Rest Area Diisi Kuliner Khas Indonesia

BOYOLALI, SERUJI.CO.ID – Presiden Jokowi menginginkan kuliner khas Indonesia menguasai rest area sepanjang jalan tol alih-alih gerai-gerai makanan waralaba internasional.

“Mengenai rest area, jangan sampai titik-titik yang ada kegiatan ekonomi justru diisi oleh merek asing. Saya minta di setiap rest area bukan diisi Starbucks, KFC tetapi diganti dengan soto, tahu guling, telur asin, wedang ronde, tengkleng, gudeg,” katanya pada peresmian Gerbang Tol Ngemplak di Boyolali, Ahad (15/7).

Ia mengatakan upaya tersebut merupakan wujud keberpihakan pada merek lokal.

“Jangan sampai ada suara, ‘pak sekarang telur asin omzetnya anjlok’,” katanya.

Menurut dia, nantinya bukan hanya makanan dan minuman yang menjadi prioritas untuk mengisi “rest area” tetapi juga semua jenis produk unggulan.

Terkait dengan kemungkinan dikeluarkannya Instruksi Presiden (Inpres) terkait arahan tersebut, Presiden mengatakan jika perintah sudah dilaksanakan maka tidak perlu dikeluarkan Inpres.

Sedangkan mengenai tarif sewa, dikatakannya akan disubsidi oleh kementerian terkait.

Sementara itu, terkait dengan keberadaan jalan tol yang nantinya menghubungkan seluruh daerah di Jawa mulai Jakarta hingga Banyuwangi tersebut, dikatakannya, merupakan suatu keharusan.

“Pembangunan harus dilaksanakan dalam rangka kompetisi pada persaingan global. Memperkuat daya saing kita. Kalau tidak maka kita makin ditinggal,” katanya.

Ia mengatakan saat ini infrastruktur Indonesia sudah kalah dengan beberapa negara tetangga di antaranya dengan Malaysia, Singapura, Filipina, dan Vietnam.

“Saya tidak mau kita kalah dengan Laos, Kamboja karena ketidakcepatan kita dalam membangun hal yang fundamental,” katanya.

Adapun pada kegiatan tersebut turut hadir mendampingi Presiden Jokowi, Menteri BUMN Rini M Soemarno dan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basoeki Hadimoeljono. (Ant/SU01)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Zero Black Out, Mampukah PLN?

Black out tidak disebut secara eksplisit. Hanya menjadi bagian jabaran risiko produksi/operasi yaitu kerusakan peralatan. Inilah  masalah pokoknya. Sesuatu yang berakibat fatal tidak diidentifikasi secara cukup dalam dokumen rencana stratejik jangka panjang PLN.

Tragedi Lion Air JT-610: Momentum Peningkatan Kesadaran Hukum Keselamatan Penerbangan

Hasil penelitian penyebab kecelakaan penerbangan yang dilakukan Komisi Nasional Kecelakaan Transportasi (KNKT) hanya merupakan masukan secara tertutup kepada Pemerintah sebagai bahan evaluasi untuk pencegahan antisipasi agar tidak terulang lagi penyebab kecelakaan yang sama.

Sambut Konferwil AMSI Jatim, Begini Pesan Kapolda Jawa Timur

"Saya terima kasih teman-teman dari AMSI, mudah-mudahan bisa mengawal suplai berita kepada masyarakat dalam koridor jurnalistik yang tetap menjaga objektifitas. Saya senang sekali bisa audiensi dan bersilaturahmi," kata Irjen Fadil di Mapolda Jatim

Hak Asuh Anak Dalam Perceraian

Retaknya perkawinan yang berujung perceraian sering kali mengakibatkan konflik perebutan hak asuh anak. Dalam artikel kali ini, Ruang Hukum akan menjelaskan tentang hak asuh anak sesuai perundangn yang berlaku dan prosesnya di Pengadilan jika terjadi perselisihan perebutan hak asuh anak. Selamat membaca.....

PR Mendikbud Nadiem: Jadikan Mapel Sejarah Penguat Pendidikan Karakter

Setelah sempat menjadi polemik panas, informasi yang yang menyebutkan mata pelajaran (mapel) Sejarah akan dihapus dari kurikulum sekolah sudah diklarifikasi langsung oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim

Bahagia itu Tidak Bersyarat

Bahagia adalah kata yang tidak asing bagi kita semua. Bahagia merupakan impian semua orang yang hidup di dunia ini. Bahkan tidak hanya di dunia, di Akhirat pun kita mendambakannya. Setiap waktu kita berdoa untuk meraih kebahagian ini, sayang kita tidak pernah belajar bagaimana mencari, menggapai, menemukan kebahagiaan itu.

Diabetes Melitus: Mengingkari Diagnosis Dapat Berakibat Fatal

Bermacam reaksi pasien ketika pertama kali diberitahu bahwa mereka menderita diabetes melitus. Ada pasien yang dapat memerima dengan tenang, memahaminya, ada juga yang kecewa, stress, tidak percaya, marah, tidak menerimanya, atau bahkan mengingkarinya.

Innalillahi, Indonesia Kembali Berduka Mantan Mendiknas Prof Malik Fadjar Wafat

Indonesia kembali kehilangan putra  terbaiknya, hari ini, Senin (7/9), dengan wafatnya Prof Abdul Malik Fadjar, mantan Menteri Pendidikan Nasional (2001-2004).

TERPOPULER

KUNTUM KHAIRA UMMATIN

Cerita Hamzah Izzulhaq, Pengusaha di Bidang Pendidikan Yang Sukses di Usia Muda

Meski terbilang sukses di usia muda, nyatanya perjuangan Hamzah Izzulhaq tidaklah mudah.