Masyarakat Butuh Listrik Murah Bukan Alokasi Daya Lebih Besar

0
285
Eni Maulani Saragih
Eni Maulani Saragih. (Foto: Istimewa)

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Anggota Dewan Perwakilan Rakyat dari Fraksi Partai Golkar Eni Maulani Saragih mengatakan masyarakat saat ini lebih membutuhkan listrik murah dibandingan alokasi daya listrik yang lebih besar dengan penyederhanaan golongan listrik.

“Bagi saya, hari ini masyarakat lebih membutuhkan listrik murah. Kenapa tiba-tiba pemerintah ada program ini, ada apa, kalau surplus kenapa harus rakyat yang jadi korban,” kata anggota Komisi VII DPR Eni Maulani Saragih di Jakarta, Kamis (16/11).

Pemerintah mewacanakan akan menyederhanakan jenis golongan listrik untuk masyarakat konsumsi rumah tangga.

Pemerintah berdalih dengan penyederhanaan golongan tersebut masyarakat akan mendapatkan alokasi daya yang lebih besar sehingga diharapkan akan mendorong tumbuh kembangnya usaha produktif.

Eni menjelaskan belum lama ribut soal subsidi listrik yang dicabut 400 dan 900 Watt, padahal saat ini masih ada 18 juta yang menginginkan subsidi.

“Kenapa harus masyarakat yang harus dipaksa untuk lebih konsumtif, kalau dipaksa untuk membeli tetapi mereka mempunyai daya beli ya nggak ada masalah, tetapi hari ini daya beli tidak ada,” katanya.

Eni justru bertanya-tanya alasan pemerintah memberikan alokasi daya pada masyarakat.

Eni menjelaskan saat ini masih ada 2.500 desa yang tidak tersentuh listrik, kenapa tidak diberikan saja ke 2.500 desa yang gelap itu sehingga bisa menjadi lebih terang.

“Terus terang pasti Komisi VII sama-sama akan panggil Pak Menteri dan Dirut PLN, untuk menjelaskan program ini, apa sih urgensinya membuat program ini, apa sih manfaatnya untuk masyarakat, kalau memang itu bermanfaat buat masyarakat, sehingga masyarakat menjadi lebih nyaman, nggak ada masalah, tentu harus hitung-hitungan juga, hari ini PLN kita tahu bahwa neracanya lagi merah,” katanya. (Ant/SU02)

loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BACA JUGA

Kemendagri Dukung Ketegasan Kapolri Menjaga Netralitas Polri di Maluku

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Kementerian Dalam Negeri menyatakan mendukung ketegasan Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian dalam menjaga netralitas Pilkada di Maluku. "Tentu kami 'respect' dan mendukung atas...

Bantah Karena Ketidaknetralan, Polri Enggan Jelaskan Alasan Mutasi Wakapolda Maluku

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Kadivhumas Polri Irjen Pol Setyo Wasisto membantah mutasi jabatan Brigjen Pol Hasanuddin sebagai Wakapolda Maluku akibat ketidaknetralan Hasanuddin dalam mengawal pelaksanaan Pemilihan...

Hari Pertama Masuk Kerja, Wali Kota Langsa Pimpin Apel Bersama

KOTA LANGSA, SERUJI.CO.ID  - Hari pertama masuk kerja setelah libur Idul Fitri, Wali Kota Langsa Tgk. Usman Abdullah memimpin apel bersama dalam rangka halal...

Hari Pertama Masuk Kerja, 100 PNS Malah Bolos

MAKASSAR, SERUJI.CO.ID - Sebanyak 100 orang Pegawai Negeri Sipil (PNS) Lingkup Pemerintah Kota (Pemkot) Makassar pada hari pertama masuk kerja setelah libur lebaran 2018 dinyatakan absen. "Dari...

Akhirnya Basarnas Temukan Pendaki Gunung Gamalama yang Hilang

TERNATE, SERUJI.CO.ID - Tim Basarnas Ternate, Maluku Utara (Malut), bersama warga Moya akhirnya berhasil menemukan seorang mahasiswi STIKIP Ternate bernama Rahmi Kadis (21 tahun) dinyatakan...