Kemlu Luncurkan Buku 50 Tahun ASEAN

0
14
Menlu ASEAN
Para menteri luar negeri negara-negara ASEAN. (Foto: Twitter @ASEAN)

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Kementerian Luar Negeri (Kemlu) Republik Indonesia meluncurkan buku 50 tahun Perhimpunan Bangsa-bangsa Asia Tenggara (ASEAN) untuk mengenang sejarah perjalanan perhimpunan tersebut dan menentukan langkah-langkah ke depan bagi perkembangan organisasi itu.

“Buku tersebut juga mengulas sentralitas dan persatuan ASEAN serta peran strategisnya dalam menjaga stabilitas regional,” kata Direktur Jenderal Badan Pengkajian dan Pengembangan Kebijakan (BPPK), Kementerian Luar Negeri, Siswo Pramono, di Jakarta, Kamis (15/12).

Artikel dalam buku tersebut ditulis oleh para ahli dari setiap anggota negara ASEAN dengan gagasan-gagasan pribadi yang menyangkut berbagai aspek, kata Siswo Pramono usai peluncuran buku tersebut.

“Buku ini utamanya menyangkut tiga pilar ASEAN, yaitu pilar politik, pilar ekonomi dan pilar sosial budaya,” kata Siswo seraya menambahkan, pilar politik ditulis oleh pakar dari Indonesia, pilar ekonomi ditulis oleh ahli dari Singapura dan pilar sosial budaya ditulis oleh ahli dari Filipina.

Buku yang disusun oleh Dirjen BPPK, Dr Siswo Pramono, LL.M, dan Prof. David Price dari Fakultas Hukum, Universitas Charles Darwin, Australia, tersebut ditujukan sebagai salah satu sarana sosialisasi kepada masyarakat umum tentang sejarah dan masa depan ASEAN.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Indonesia, Retno L.P. Marsudi, mengatakan dalam kata pengantar di buku tersebut salah satu capaian penting yang raih oleh ASEAN selama 50 tahun adalah bahwa organisasi tersebut telah menjadi ekosistem untuk perdamaian dan stabilitas di kawasan.

Menurut Retno, di bidang ekonomi, ASEAN telah mencapai pertumbuhan ekonomi Asia Tenggara lebih cepat dari rata-rata pertumbuhan ekonomi dunia, dan capaian ini perlu memperoleh apresiasi yang tinggi.

Di tahun-tahun mendatang, ASEAN masih akan menghadapi tantangan, kata menteri seraya menambahkan, sementara ASEAN telah membuat kemajuan di bidang ekonomi, politik dan keamanan serta sosial budaya, perhimpunan tersebut masih memiliki banyak pekerjaan yang harus diselesaikan. (Ant/SU02)

Komentar

BACA JUGA
Sekolah Pranikah

Kasus Perceraian Tinggi di Surabaya, Pemkot Adakan Sekolah Pranikah

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Tingginya kasus perceraian di Kota Surabaya, mendorong Pemerintah Kota (Pemkot) mengadakan pembekalan bagi muda-mudi warga Surabaya yang hendak melangsungkan pernikahan. Dengan mengambil...
Sudirman Said.

Sudirman Optimis Pangkas 13 Persen Kemiskinan Jateng

SEMARANG, SERUJI.CO.ID - Calon Gubernur Sudirman Said optimistis memangkas angka kemiskinan Jawa Tengah yang saat ini masih mencapai 13 persen menjadi 6 persen nantinya...

Tidak Lolos Peserta Pemilu 2019, PBB Akan Ajukan Gugatan ke Bawaslu

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Ketua Umum Partai Bulan Bintang (PBB) Yusril Ihza Mahendra mengatakan pihaknya akan mengajukan gugatan ke Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) terkait tidak...
AHY

Demokrat Tunjuk Agus Harimurti Sebagai Kogasma

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Partai Demokrat menunjuk Agus Harimurti Yudhoyono sebagai Komandan Satuan Tugas Bersama (Kogasma) untuk persiapan Pemilu 2019 serta memenangkan Pilkada Serentak 2018...

Rute Wisata Transjakarta Ditambah Selama Asian Games

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - PT Transportasi Jakarta (Transjakarta) berencana menambah rute wisata bus Transjakarta selama penyelenggaraan Asian Games 2018. "Selama berlangsung Asian Games, kami akan menambah...
loading...
Ilustrasi

Sudah Tepatkah Berlomba-lomba Membuka Minimarket Ummat?

Gegap gempita ummat berjamaah mendirikan Koperasi dengan usaha minimarket perlu diapresiasi. Pasalnya telah tumbuh kesadaran bagaimana menumbuhkan ekonomi ummat supaya lebih berdaya di negeri...
IMG20180217143208

Mengenal Istana Kuning di Kabupaten Kotawaringin Barat

Kotawaringin Barat - Terlintas dalam benak kita sebutan Istana Kuning maka warnanya akan kuning semua. Namun beda dengan Istana Kuning yang berada di tengah...
IMG_20180214_093436_928

Pilkada Calon Tunggal, Demokratiskah?

Pemilihan kepala daerah serentak sudah dalam hitungan bulan lagi.  Harapan akan pesta demokrasi dengan menggunakan hak pilihnya untuk menentukan calon pemimpin daerahnya.  Begitu juga...