ITS: Abu Vulkanik Ubah Bentuk Komponen Pesawat

0
324
Pesawat tertutup debu abu vulkanik
Pesawat tertutup debu abu vulkanik. (Foto: Istimewa)

SURABAYA, SERUJI.CO.ID – Abu vulkanik yang berasal dari letusan gunung berapi itu berbahaya karena bisa menyatu dan mengubah bentuk komponen pesawat, kata dosen Fakultas Teknik Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya Julendra Bambang Ariatedja.

Julendra yang merupakan pakar enginering struktur pesawat ITS itu, di Surabaya, Jumat, menjelaskan abu vulkanik adalah material larva yang kecil dan masih tidak stabil.

Bila dipanaskan sebentar adalah membentuk sesuatu benda, mudah sekali menyatu menjadi benda, dan jika dingin akan menjadi es.

“Abu vulkanik jika masuk ke mesin pesawat akan sangat bahaya,” katanya.

Dia memberikan contoh, jika mesin pesawat kemasukan udara atau kotoran biasa, maka akan masuk ke temperatur yang tinggi, namun saat keluar biasa saja, ada rusak sedikit, sedangkan plastik jika masuk akan leleh, burung akan hancur.

“Tapi kalau abu vulkanik bisa menyatu, mengubah bentuk komponen pesawat,” tuturnya.

Dalam temperatur panas, kata dia, abu vulkanik akan menjadi material dan tidak akan lepas. Menempel terus di mesin pesawat.

Selain itu, saat abu vulkanik masuk, kecepatan mesin akan naik turun dan tidak konstan. Fungsi efisiensinya tidak bisa dikontrol. Jika masuk ke kabin tidak akan keluar karena menempel. Kalau masuk ke kabin lebih bahaya, karena penumpang pesawat harus pakai oksigen.

“Bahaya atau tidak itu terletak pada bisa memprediksi atau tidak. Kalau masuk ke mesin, nantinya tidak terprediksi, apakah dia bisa meledak, apakah drop, kemungkinan bisa drop. Tidak akan hilang kalau mesinnya tidak mati. Sangat bahaya,” ucap dia.

Salah satu trik menyiasati abu vulkanik yang masuk adalah membiarkan mesin itu mati beberapa saat sehingga dingin. Saat dingin dimulai kembali mesinnya dan abu vulkanik akan keluar menjadi abu biasa. Trik tersebut haruslah dikuasai pilot.

Keadaan seperti itu jika di Amerika Serikat, lanjut dia, ada semacam vulkanik center yang akan memberi tahu daerah mana yang harus dilewati. Daerah mana yang ada abu vulkanik.

“Pilot, pramugari, orang di lapangan yang harus disiapkan, harus ada prosedur jika melewati abu vulkanik,” ujar Julendra. (Ant/SU02)

loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BACA JUGA

PKPU Human Initiative Respon Gempa Banjarnegara

BANJARNEGARA, SERUJI.CO.ID - Gempa berkekuatan hampir mencapai 4,4 SR yang mengguncang wilayah Pekalongan dan Banjarnegara pada Rabu (18/4) lalu, telah berdampak cukup serius terhadap warga...

Vonis 15 Tahun Penjara Setnov, Ini Tanggapak JK

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Wakil Presiden Jusuf Kalla menanggapi vonis terhadap mantan ketua DPR yang juga politikus Partai Golkar Setya Novanto terkait kasus korupsi proyek...
Jembatan Ujung Galuh

Sebelum Diserahkan ke Pemkot Surabaya, Jembatan Ujung Galuh Diuji Kekuatan

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Jembatan Ujung Galuh, yang menghubugkan Jalan Ngangel dengan Jalan Darmokali, Surabaya menjalani uji coba kelayakan kekuatan beban dengan menggunakan sejumlah truk...

Terkait Pilpres 2019, Ini Keputusan JK

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) mengungkapkan dirinya ingin istirahat dari pencalonan presiden maupun wakil presiden pada Pilpres 2019. "Seperti yang sering saya katakan,...

Satgas Temukan Ladang Ganja di Perbatasan Indonesia-Papua Nugini

JAYAPURA, SERUJI.CO.ID - Satuan Tugas Yonif 121/Macan Kumbang menemukan ladang ganja seluas setengah hektare di Kampung Kalilapar, Distrik Waris, Kabupaten Keerom, perbatasan RI-Papua Nugini. "Penemuan...