RD Dukung Penuh Satia Bagdja Latih Timnas Putri

GIANYAR, SERUJI.CO.ID –¬†Pelatih Sriwijaya FC Rahmad Darmawan (RD) mendukung penunjukan Satia Bagdja, yang membantunya selama bertahun-tahun sebagai asisten pelatih di berbagai klub maupun tim nasional, menjadi pelatih tim nasional putri Indonesia.

Menurut Rahmad, Satia memiliki kemampuan mumpuni menangani tim nasional putri.

“Secara kualitas dia pantas menjabat sebagai pelatih tim nasional. Ini kesempatan yang baik baginya untuk mengembangkan karier,” ujar Rahmad di Gianyar, Bali, Kamis (15/2).

Pelatih berusia 51 tahun itu pun berharap Satia Badja mampu melakukan perbaikan di skuadnya nanti dan meningkatkan prestasi timnas putri.


“Kalau performa timnas putri semakin baik berarti ada peningkatan prestasi,” tutur dia.

Sebelumnya, pada Rabu (14/2), Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) resmi menunjuk Satia Bagdja melatih tim nasional putri yang sebelumnya ditangani Rully Nere.

“Satia Bagdja kami pilih karena beliau berpengelaman menjadi pelatih dan juga instruktur. Kami berharap tim sepak bola wanita Indonesia bisa tampil kompetitif di ajang Piala AFF maupun Asian Games 2018,” ujar Sekretaris Jenderal PSSI Ratu Tisha.

Di timnas putri, Satia nantinya didampingi Alex sebagai asisten pelatih dan Beny Van Breukelen yang menjadi pelatih kiper.

Satia Bagdja sendiri dikenal sangat dekat dengan pelatih Sriwijaya FC Rahmad Darmawan dan hampir selalu mengikuti Rahmad sebagai asisten pelatih. Dia pun sudah mengantongi lisensi A AFC.

KONSULTASI

Benang Kusut Reformasi Agraria

Bila penyelesaian konflik pertanahan dilakukan hanya mendasar kepada tujuan peningkatan elektabilitas, maka hal itu bukanlah penyelesaian yang konfrehensif sesuai amanat Reformasi Agraria yang dicita-citakan.
Loading...

Kolom dr. Irsyal, Sp PD

Ibu Muda Ini Sudah Harus Cuci Darah, Inilah Penyebabnya

Usia masih muda, tapi wanita ini sudah harus menjalani cuci darah rutin. Apa penyebabnya? simak penjelasan dr. Irsyal Rusad., dokter spesialis penyakit dalam.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

Baca Juga

Benang Kusut Reformasi Agraria

Bila penyelesaian konflik pertanahan dilakukan hanya mendasar kepada tujuan peningkatan elektabilitas, maka hal itu bukanlah penyelesaian yang konfrehensif sesuai amanat Reformasi Agraria yang dicita-citakan.

Katakanlah dengan Meme: Genre Baru Komunikasi Politik

Meme politik, bagaimana pengaruhnya dalam perpolitikan terkini

Menang Hadapi Persidago, Pelatih: Persebaya Masih Perlu Banyak Pembenahan

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Pelatih Persebaya Djadjang Nurdjaman menilai permainan timnya...

Pernah Ditertibkan, APK di Jalan Utama Payakumbuh Masih Langgar Aturan

PAYAKUMBUH, SERUJI.CO.ID - Badan Pengawas Pemilu Payakumbuh, Sumatera Barat,...

Warga NU Yang Tak Pilih Kyai Ma’ruf di Pilpres 2019, Habib Hasan: Keterlaluan

PURWOREJO, SERUJI.CO.ID - Rais Suriah Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama...

Lukman Edy Tuding Puisi Neno Warisman Sesat dan Puncak Kebohongan Kubu Prabowo

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Politikus PKB Lukman Edy menilai puisi...

Lawan Indonesia, Vietnam Yakini Semifinal Selesai Dalam 90 Menit

KAMBOJA, SERUJI.CO.ID - Pelatih Tim Nasional Vietnam U-22 Nguyen...

Harga Tiket Pesawat Masih Mahal, Menteri Pariwisata Panen Omelan

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Harga tiket pesawat hingga kini ternyata...

Survei IndEX: Elektabilitas PDIP Terus Anjlok Jelang Hari Pemilihan

Kembali elektabilitas PDIP diprediksi terpuruk pada Pemilu 2019 ini.

Bantah Tudingan Berkhianat, Begini Alasan PBB Akhirnya Dukung Jokowi

Menolak disebut berkhianat, ini alasan PBB dukung Jokowi

TERPOPULER

Jelang Debat Capres, Relawan Bershalawat di Depan Kediaman Prabowo

Relawan pendukung Prabowo-Sandiaga melantunkan shalawat dan takbir di depan kediaman calon presiden Prabowo Subianto di Jalan Kertanegara IV, Jakarta Selatan, Ahad (17/2) malam.

Jelang Debat Kedua, Prabowo Bertemu Tim BPN Untuk Berdiskusi

Prabowo akan bersama Tim BPN menuju lokasi Debat Capres putaran kedua

Benang Kusut Reformasi Agraria

Bila penyelesaian konflik pertanahan dilakukan hanya mendasar kepada tujuan peningkatan elektabilitas, maka hal itu bukanlah penyelesaian yang konfrehensif sesuai amanat Reformasi Agraria yang dicita-citakan.
video

Viral: Video Bupati Kuningan Sebut “Laknat” Jika Kepala Desa Tidak Dukung Jokowi

Ohhhh, Bupati Kuningan melaknat para kepala desa jika tidak mendukung Jokowi. Koq bisa?

Terlihat Ikut Saat Keributan di Debat Capres, Begini Penjelasan Menko Luhut

Menteri Koordinator Bidang Kemaritimam Luhut Binsar Panjaitan mengaku dirinya bangkit dari tempat duduknya saat debat capres putaran kedua untuk mendinginkan suasana saat itu.