Reuni 212, Aksi Yang Berat Terasa Ringan

Oleh: dr. Elfizon Amir

dr. H. Elfizon Amir, SpPD. FINASIMSERUJI.CO.ID – Orang sering bertanya berapa biaya yang dikeluarkan untuk sebuah aksi yang besar seperti reuni 212? Sebuah pertanyaan yang logis ketika semuanya diukur dengan uang.

Jika jumlah peserta jutaan, berapa banyak nasi bungkus yang dibutuhkan dan itu juga bukan untuk sekali makan karena aksi sudah mulai sejak tengah malam sebelum fajar menyingsing. Minimal ada sarapan dan sekali makan siang yang harus disediakan panitia. Ditambah dengan makanan kecil sebagai selingan serta minuman mineral yang juga tidak sedikit.

Tidak terbayangkan sebuah aksi akan dihadiri oleh banyak orang dari tempat yang jauh. Mereka datang dengan berbagai jenis kendaraan mulai dari roda dua, roda empat, bis dan kereta api. Bahkan dari luar pulau Jawa ada yang sengaja mencarter pesawat terbang untuk bisa ikut sebuah aksi yang akbar ini. Media melaporkan bahwa ada diantara mereka yang datang dengan berjalan kaki dari luar Jakarta. Untuk menghormati mereka, panitia menyediakan untuk mereka tempat khusus dekat panggung.

Aksi reuni 212 tahun 2018 ini bukan hanya dihadiri oleh kaum muslimin, tapi juga oleh pemuka lintas agama. Sebuah spirit yang sangat besar pengaruhnya untuk perubahan bangsa ke depan. Ini sebuah bukti lagi, bahwa umat islam bukan pecundang. Umat Islam bukan teroris pemecah belah bangsa, umat islam bukan anti kebhinnekaan dan umat Islam adalah sebagai pewaris Pancasila yang telah dideklarasikan oleh ulama tanggal 18 Agustus 1945 sebagai konsesus.

Reuni 212 sebuh bukti lagi, bahwa umat Islam adalah sebagai pewaris Pancasila yang telah dideklarasikan oleh ulama tanggal 18 Agustus 1945 sebagai konsesus.

Sering dalam sebuah aksi, tanaman yang ada disekitar tempat aksi banyak terinjak dan taman tidak lagi berbentuk setelah aksi selesai. Namun ini tidak terjadi pada aksi 212 yang telah digelar 3 kali dengan jumlah peserta aksi jutaan orang. Tidak ada bunga yang terusik, tidak ada rumput yang terinjak dan tidak ada barang yang rusak.

Tidak ditemukan bungkus makanan berserakan, tidak ada nasi yang terbuang, tidak terlihat botol minuman berceceran dan semuanya bersih dari sampah. Selesai aksi, tempat yang tadi dipenuhi jutaan masa tetap bersih dan rapi seakan tidak pernah ada aksi sebelumnya.

Sebuah pembelajaran dalam aksi reuni 212. Ketika iman mengerakkan sebuah aktivitas, sesuatu yang sepertinya tidak mungkin, menjadi sebuah kenyataan. Hal yang diluar jangkauan fikiran manusia sekuler dapat terjadi. Mengelola orang dalam jumlah jutaan pada satu tempat dan satu waktu bukan sesuatu yang mudah. Namun semuanya menjadi ringan ketika iman yang mengendalikannya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Penegakan Hukum Yang Kaya Kezaliman dan Miskin Rasa Keadilan

Bercermin kepada praktek penegakan hukum di Indonesia beberapa tahun tarakhir, khususnya di era Rezim Pemerintahan saat ini, tentunya kita melihat banyaknya praktek-praktek penanganan kasus hukum yang masih jauh dari apa yang diharapkan.

PR Mendikbud Nadiem: Jadikan Mapel Sejarah Penguat Pendidikan Karakter

Setelah sempat menjadi polemik panas, informasi yang yang menyebutkan mata pelajaran (mapel) Sejarah akan dihapus dari kurikulum sekolah sudah diklarifikasi langsung oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim

Bahagia itu Tidak Bersyarat

Bahagia adalah kata yang tidak asing bagi kita semua. Bahagia merupakan impian semua orang yang hidup di dunia ini. Bahkan tidak hanya di dunia, di Akhirat pun kita mendambakannya. Setiap waktu kita berdoa untuk meraih kebahagian ini, sayang kita tidak pernah belajar bagaimana mencari, menggapai, menemukan kebahagiaan itu.

Diabetes Melitus: Mengingkari Diagnosis Dapat Berakibat Fatal

Bermacam reaksi pasien ketika pertama kali diberitahu bahwa mereka menderita diabetes melitus. Ada pasien yang dapat memerima dengan tenang, memahaminya, ada juga yang kecewa, stress, tidak percaya, marah, tidak menerimanya, atau bahkan mengingkarinya.

Innalillahi, Indonesia Kembali Berduka Mantan Mendiknas Prof Malik Fadjar Wafat

Indonesia kembali kehilangan putra  terbaiknya, hari ini, Senin (7/9), dengan wafatnya Prof Abdul Malik Fadjar, mantan Menteri Pendidikan Nasional (2001-2004).

Boneka Cantik dari Balaikota

Seperti drama korea (drakor), ada yang menangis ada yang tertawa. Akhirnya perburuan rekom PDIP untuk pilwali Surabaya mencapai antiklimaks, Rabu (2/9). And the winner is...Tri Rismaharini sebagai sutradara terbaik. Whisnu berusaha tatag, berdiri di depan kamera menghadap Megawati Soekarnoputri. "Aku tidak akan buang kamu, Whisnu," kata Mega.

Pria 57 Tahun di Bogor: Jari Kaki Terasa Kaku, Bekas Luka Menghitam dan Bersisik

Dok, jari-jari kaki saya terasa kaku, agak mati rasa kadang nyeri, terus kaki kanan di atas mata kaki awalnta gatal saya garuk luka, sekarang sembuh tapi kulitnya jadi bersisik dan menghitam. Ini indikasi apa ya dokter?

TERPOPULER