Bersama Prabowo-Sandi Wujudkan Pengelolaan Hutan Berbasis Keseimbangan Alam

Oleh: Ir. Lendo Novo, aktifis ITB 80an, pendiri Sekolah Alam

SERUJI.CO.ID – Hutan hujan merupakan kunci dari perubahan iklim di dunia. Luas hutan hujan hanya 2% dari total luas daratan yang terbentang di Kongo, Indonesia dan Amazon.

Kondisi ketiga wilayah hutan hujan tersebut saat ini cukup parah, sehingga diduga sebagai penyebab terjadinya perubahan iklim dan meningkatnya jumlah bencana berkali lipat.

Banyak negara di dunia berharap hutan hujan tersebut diperbaiki hingga mampu menstabilkan iklim dunia. Di sisi lain warga secara terpaksa terus menerus merusak hutan karena kebutuhan hidupnya.

Menjaga keseimbangan alam adalah solusi terbaik bagi pembangunan yang berkelanjutan. Memenuhi kebutuhan manusia, binatang dan tanaman secara seimbang merupakan solusi terbaik bagi pembangunan yang bertanggung jawab terhadap upaya menjaga keseimbangan alam.

Hutan hujan merupakan penyumbang oksigen terbesar di dunia, memasok obat-obatan dan tempat hidup berbagi jenis binatang dan tumbuhan. Melestarikan hutan hujan sebagai sumber obat-obatan dunia dapat memberi nafkah bagi warga pinggir hutan, sedangkan budidaya hutan produksi diperuntukkan bagi pengembangan ekonomi berbasis produksi kayu. Pembagian hutan untuk pelestarian dan produksi harus memenuhi upaya menjaga keseimbangan alam.

Pemerintah bekerjasama dengan industri jamu, madu dan minyak atsiri Nasional fokus mengembangkan riset-riset untuk menghasilkan jamu, madu dan minyak atsiri (gaharu, cendana, kemenyan, kenanga) dengan kualitas terbaik di dunia. Sedangkan untuk hutan produksi, pemerintah dapat menugaskan BUMN kehutanan mengelola 20jtha hutan dengan model inti-plasma. Setiap kelompok masyarakat dapat mengelola 100ha hutan produksi dengan pendampingan terbaik dari BUMN kehutanan, agar produktvitasnya tinggi.

Melalui pengelolaan hutan yang mengutamakan upaya menjaga keseimbangan alam, kita dapat menghidupi puluhan juta warga miskin sekitar hutan dan menghadirkan kesejahteraan yang diharapkan.

Memberi oksigen dan menyerap karbon secara gratis bagi warga dunia merupakan amalan bangsa untuk menjadi bangsa yang Rahmatan lil Alamin. Bangsa ini tidak memerlukan carbon trading, karena sejak negeri ini tegak kita selalu memberi rahmat kepada semesta Alam.

Bersama Prabowo-Sandi Kita wujudkan pengelolaan hutan yang berbasis upaya menjaga keseimbangan alam.

Salam hangat, Lendo Novo Sobatalam

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Mengenal Lebih Dekat Komisi Anti Korupsi Hongkong

Hubungan persahabatan antara KPK dan ICAC telah terjalin dengan baik selama dua tahun terakhir. Kerjasama kedua lembaga anti rasuah tersebut sebagian besar menyangkut peningkatan kapasitas KPK, terutama dibidang akuntansi forensik, pemulihan aset, dan tehnik investigasi.

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER

Tiga Budaya Sunda yang Unik, Nomer 1 Sudah Jarang Ditemukan

Semua tradisi dan budaya di Indonesia unik dan mempunyai ciri khas tersendiri. Tak ketinggalan juga budaya Sunda dan segala tradisi yang dijalankan.