derbyManchester

Menanti Panasnya Derby Manchester

VendryMofu_wearemania

SPFC Melaju ke Final Piala Walikota

Muhammadiyah Jatim Tetapkan Awal Puasa 27 Mei 2017

3
127
hilal
Ilustrasi--Petugas melihat posisi hilal (bulan sabit tanda awal bulan) guna menetapkan 1 Ramadan. (Foto: Istimewa)

SURABAYA – Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Jawa Timur sudah menetapkan awal puasa atau 1 Ramadhan 1438 Hijriyah jatuh pada Sabtu, 27 Mei 2017.

“Sesuai sistem hisab yang sudah dilakukan Muhammadiyah, awal puasa tahun ini pada 27 Mei mendatang,” kata Wakil Ketua Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Jawa Timur Nadjib Hamid ketika dikonfirmasi di Surabaya, Senin (24/4).

Menurut hisab Haqiqi Wujudul Hilal yang dipedomani Muhammadiyah, ijtimak atau saat berakhirnya bulan menjelang Ramadhan terjadi pada Jumat tanggal 26 Mei 2017 pukul 02:46:53 WIB dengan tinggi bulan pada saat terbenam matahari di Yogyakarta +08 derajat 01 58 (hilal sudah wujud).

“Di seluruh wilayah Indonesia, pada saat terbenam matahari posisi rembulan atau bulan sabit berada di atas ufuk sehingga 1 Ramadhan 1438 Hijriyah jatuh keesokan harinya,” kata dia.

Ia menambahkan umat Islam Indonesia bisa memulai shalat tarawih pada Jumat malam tanggal 26 Mei. Sementara itu, ijtimak menjelang Syawal akan terjadi pada Sabtu tanggal 24 Juni pukul 09:33:12 WIB menurut perhitungan Muhammadiyah.

Tinggi bulan pada saat terbenam Matahari di Yogyakarta adalah 3 derajat, 46 menit, dan 31 detik. Artinya hilal sudah wujud dan di seluruh wilayah Indonesia pada saat terbenam matahari, posisi rembulan sudah berada di atas ufuk.

“Sehingga 1 Syawal 1438 H atau Idul Fitri jatuh pada Ahad, 25 Juni 2017,” kata mantan komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Jawa Timur tersebut. Dengan demikian, menurut dia, umat Islam di Indonesia hanya berpuasa 29 hari Ramadan tahun ini.

Sejak Muktamar Jakarta pada tahun 2000, Muhammadiyah memutuskan menggunakan sistem Hisab Haqiqi dengan kriteria Wujudul Hilal dan Mathla’ Nasional, yang kemudian disempurnakan dalam Musyawarah Nasional Tarjih ke-26 di Padang (2003).

Menurut Wujudul Hilal yang dipedomani Muhammadiyah, bulan baru Qamariyah terjadi jika telah memenuhi tiga kriteria sekaligus, yaitu telah terjadi ijtimak, ijtimak terjadi sebelum matahari terbenam, dan posisi hilal atau bulan sabit tanda bulan baru di atas ufuk.

Pemerintah sendiri, sebagaimana tahun-tahun sebelumnya, akan tetap melakukan rukyatul hilal dan sidang Isbat sebelum Ramadan. Namun, hingga saat ini jadwal sidang Isbat dan rukyatul hilal belum ditetapkan.

 

EDITOR: Iwan Y

SUMBERAntara
BAGIKAN
loading...

3 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA TERBARU

Cak Imin: Tahun 2018 Akan Banyak Terjadi Kejutan Politik

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Pemberitaan mengenai pertarungan Pilpres 2019 diprediksi akan mendominasi pemberitaan di tahun 2018. Hal tersebut diungkapkan Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB),...

BKAD Verifikasi Ulang Data Mahasiswa Penerima Beasiswa

KUPANG, SERUJI.CO.ID - Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Kota Kupang, Nusa Teggara Timur (NTT) akan melakukan verifikasi ulang data para mahasiswa penerima...

Berdayakan Ummat, Bank Muamalat Gandeng Baznas

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - ‎PT Bank Muamalat Indonesia Tbk dan Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) meresmikan jaringan usaha mikro ritel Z-Mart di Stabat Ibu Kota...

KANAL WARGA TERBARU

tanda tanya

Tak Perlu Dijawab

Bukanlah hal mudah untuk memiliki sikap empati. Apalagi mau melangkahkan kaki menjadi simpati dan beraksi untuk membantu sesama. Ketika kita dalam perjalanan, dalam mobil mewah...
KH Luthfi Bashori

Sejak Dulu, Kaum Yahudi dan Nasrani Berusaha Mempengaruhi Umat Islam

Sy. Ibnu Abbas RA memaparkan bahwa Nu’man bin Qushay, Bahr bin Umar, Syasy bin ‘Adi suatu hari mendatangi Rasulullah SAW dan berbincang-bincang. Lalu beliau...
IMG-20170528-WA0002

Rasulullah saw Tidak Berpoligami

Poligami adalah ajaran islam. Seorang laki-laki boleh memiliki 4 orang istri dalam waktu yang sama. Kalau salah satu istri meninggal, atau diceraikan, si laki-laki...