Menhub: Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Gunakan Teknologi Cerdas

0
8
Kereta Api Cepat
Seminar Peningkatan Kecepatan Kereta Api Koridor Jakarta-Surabaya 7/12/2017. (Foto: Dok UGM)

YOGYAKARTA, SERUJI.CO.ID – Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menginginkan proyek kereta cepat Jakarta-Surabaya didukung teknologi paling cerdas dengan memprioritaskan penggunaan komponen-komponen dalam negeri.

“Cerdas itu handal, teknologinya relatif murah, dan sebanyak mungkin menggunakan komponen dalam negeri,” kata Budi Karya seusai pembukaan acara Seminar Peningkatan Kecepatan Kereta Api Koridor Jakarta-Surabaya di Gedung Pascasarjana Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, Kamis (7/12).

Untuk mendapatkan konsep desain yang ideal serta gambaran teknologi cerdas itu, menurut Budi, hingga saat ini Kemenhub masih menghimpun berbagai masukan dari para ahli.

“Proyek ini adalah proyek besar. Sampai sekarang masih dalam proses sosialisasi dan proses mendapatkan masukan-masukan,” katanya.

Menurut Budi, dengan desain yang ideal serta didukung dengan teknologi yang cerdas diharapkan mampu mengubah waktu tempuh kereta Jakarta-Surabaya yang sebelumnya memiliki waktu tempuh 9 jam menjadi 5-5,5 jam dengan kecepatan 160 km per jam.

Dengan waktu tempuh tersebut, kata dia, relatif mampu berkompetisi dengan waktu tempuh pesawat terbang Jakarta-Surabaya.

“Sehingga transportasi udara (pesawat) memiliki teman yang namanya kereta cepat,” imbuhnya.

Budi menegaskan mega proyek tersebut akan tetap menggunakan rel atau jalur kereta eksisting yang selama ini dilalui seperti Brebes, Tegal, Pekalongan, Semarang. Alasannya, selain murah, jalur eksisting itu telah membentuk simpul-simpul ekonomi di masing-masing kota.

“Kalau kita ubah maka kita meninggalkan masyarakat yang sudah memiliki ketergantungan itu,” imbuhnya.

Budi menargetkan proyek kereta cepat itu bisa selesai pada 2020 secara bertahap. Meski demikian, pihaknya harus terlebih dahulu menyelesaikan penutupan 800-900 perlintasan sebidang serta titik rawan kecelakaan yang dinilai mengganggu perlintasan kereta cepat. Penyelesaiannya bertahap bisa saja Jakarta-Semarang dulu. (Ant/SU03)

BAGIKAN
loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA TERBARU

zainut tauhid

Belum Ada Sertifikat Halal Vaksin Difteri, MUI: Hukum Imunisasi itu Mubah

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia Zainut Tauhid Saadi mengatakan MUI belum menerima pendaftaran dan permintaan pemeriksaan kehalalan vaksin difteri dari pihak...

Kongres HIPMI, Gus Ipul: Jangan Biarkan Pengusaha Asing Jadi Pemenang di Negeri Kita

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Wakil Gubernur Jawa Timur Saifullah Yusuf (Gus Ipul) berharap Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) mampu menghadirkan pengusaha-pengusaha muda yang bisa bersaing...

Prabowo Masih Kaji Cagub untuk Jawa Tengah

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Partai Gerindra menegaskan belum mengambil keputusan mengenai calon gubernur untuk Jawa Tengah (Jateng). Gerindra masih melakukan pengkajian secara mendalam untuk memilih...

KANAL WARGA TERBARU

Untitled

Utopia Share Syndrome

Hadirnya media sosial di tengah kerasnya kehidupan telah melahirkan "penyakit" baru yang bolehlah saya sebut dengan istilah "Share Syndrome". Sederhananya, Share Syndrome adalah semacam...

Max Havelaar dan AMDK Ummat

Dowwes Dekker adalah salah satu pencabut tonggak kejam kolonialisme di bumi Nusantara. Ia menjadi amtenaar saat Gubernur Jenderal Johannes van den Bosch memaksa penduduk...
Diky Supratman

Tiga Tahun Bocah Ini Berjuang Dengan Penyakitnya

Kotawaringin Barat - Diky Supratman (16) anak dari pasangan Mustofa dan Marni jl. Ahamd Yani gg. Baning RT 29 Kelurahan Baru Arut Selatan Kotawaringin...