Limbah Plastik Akan Kalahkan Jumlah Ikan di Samudra

NEW YORK, SERUJI.CO.ID –  Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres baru-baru ini menyerukan upaya per orangan dan bersama guna menghentikan polusi plastik di samudra, dan memperingatkan limbah plastik dapat segera mengalahkan jumlah semua ikan di samudra.

Delapan-puluh persen dari semua polusi di samudra berasal dari darat, termasuk sebanyak delapan juta ton limbah plastik setiap tahun, kata Guterres di dalam pesan pada Hari Samudra Dunia, yang jatuh pada 8 Juni.

“Polusi plastik mencekik saluran air, membahayakan masyarakat yang tergantung atas perikanan dan pariwisata, membunuh kura-kura dan burung, ikan paus dan lumba-lumba, dan menemukan jalannya ke daerah paling terpencil di planet ini dan melalui rantai makanan yang sangat kita andalkan,” katanya.

“Jika kita tidak mengubah jalur, limbah plastik dapat segera mengalahkan semua ikan di samudra. Samudra membuat planet biru kita unik di sistem tata surya dan bukan hanya penampilannya,” imbuhnya.

Samudra membantu mengatur iklim global dan menjadi sumber utama air, yang mempertahankan semua kehidupan di Bumi, dari terumbu karang sampai pegunungan yang tertutup salju, dari hutan hujan tropis sampai sungai yang perkasa, dan bahkan gurun pasir, katanya.

“Namun, kemampuan samudra untuk menyediakan layanan dasarnya kian terancam oleh perubahan iklim, polusi dan penggunaan yang tak tertahankan,” katanya.

Ia menyerukan dilancarkannya upaya individu dan kolektif guna menghentikan tragedi yang sebenarnya bisa dicegah itu dan secara mencolok mengurangi segala jenis polusi laut, termasuk plastik.

“Tindakan dimulai di rumah, dan berbicara lebih lantang daripada kata-kata,” katanya.

Setiap orang perlu memainkan satu peran. Seseorang bisa membuat perbedaan hari ini dan setiap hari dengan melakukan tindakan sederhana seperti membawa botol airnya sendiri, gelas kopi dan tas belanja, mendaur-ulang plastik yang ia beli, menghindari produk yang berisi plastik-mikro dan secara sukarela melakukan kebersihan lokal.

“Jika kita semua melakukan tindakan kecil, tindakan bersama kita dapat menjadi sangat besar. Pada Hari Samudra Dunia ini, saya mendesak semua pemerintah, masyarakat dan semua orang untuk merayakan samudra kita dengan membantu membersihkannya dari polusi dan memastikan semuanya tetap aktif buat generasi masa depan,” katanya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Zero Black Out, Mampukah PLN?

Black out tidak disebut secara eksplisit. Hanya menjadi bagian jabaran risiko produksi/operasi yaitu kerusakan peralatan. Inilah  masalah pokoknya. Sesuatu yang berakibat fatal tidak diidentifikasi secara cukup dalam dokumen rencana stratejik jangka panjang PLN.

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER