Hari Ini, Klinik Apung Said Tuhuleley Memulai Misi Kemanusiaan

0
99
Klinik Apung Said Tuhuleley memulai misi pertamanya di Saparua, Sabtu (25/2).

AMBON – Sehari setelah diresmikan Presiden Joko Widodo, klinik apung Said Tuhuleley telah memulai misi pertamanya, Sabtu (25/2). Klinik apung ini mulai melakukan kegiatan kemanusiaan.

Dimulai dengan kegiatan bakti sosial dan pelayanan kesehatan untuk pertama kalinya di kepulauan Saparua, Maluku. Dalam kegiatan itu, Lazismu sebagai pihak yang menginisiasi klinik ini akan menyertakan tim medis dari Rumah Sakit Islam Jakarta yang terdiri dari 3 dokter, 5 perawat dan 1 apoteker.

Pemilihan Saparua yang berjarak sekitar 50 mil dari kota Ambon sebagai tujuan pertama, dikarenakan merupakan tempat kelahiran Said Tuhuleley. Tokoh pemberdayaan Muhammadiyah yang diabadikan menjadi nama klinik tersebut. Said dikenal dengan dedikasi dan pengabdiannya yang totalitas membersamai dan memihak kaum mustadl’afin atau rakyat miskin dan termarjinalkan hingga akhir hayatnya.

Sehari sebelumnya, klinik apung diresmikan Presiden Jokowi tepat di belakang gedung Islamic Centre, tidak jauh dari Pelabuhan Yos Sudarso Ambon, Jumat (24/2). Peresmian operasional kapal yang diperuntukkan untuk layanan kesehatan dan kemanusiaan itu ditandai dengan pembunyian sirine dan penandatanganan prasasti Klinik Apung Said Tuhuleley.

PP Muhammadiyah menargetkan pengadaan 13 unit kapal klinik apung kemanusiaan. Dalam waktu dekat, Lazismu akan menambah 3 unit kapal guna memaksimalkan pelayanan bagi semua.

Anggota Badan Pengurus Lazismu, Joko Intarto menyatakan bahwa 3 unit kapal tambahan itu akan dinamai Klinik Apung Kemanusiaan 1, yang saat ini sudah dikirim ke Sorong, Kemanusiaan 2, akan dikirim ke Ternate dan Kemanusiaan 3, yang masih dalam proses penyelesaian di galangan di Surabaya. Rencananya Kemanusiaan 3 akan dioperasikan di Kalimantan Barat.

“Bantuan klinik apung ini merupakan kebutuhan bagi masyarakat di daerah ini yang terdiri dari pulau-pulau. Kami berharap dengan keberadaan kapal ini akan mampu menjawab masalah kesehatan yang dihadapi masyarakat di kepulauan terpencil,” tutur Haedar Nashir seusai peresmian.

Klinik ini dibangun dengan basis kapal yacht berdiameter 15 x 5 meter berbahan dasar fiberglass dengan berat mencapai 8 ton. Kapal yang dibangun di galangan Young Marine selama empat bulan ini diharapkan mampu menjawab kebutuhan  layanan kesehatan masyarakat yang ada di pulau-pulau terluar, khususnya di Indonesia Timur.

EDITOR: Rizky

loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BACA JUGA
Suap

2 Politisi PDIP Tersangka Suap DPRD Malang Kembali Diperiksa KPK

JAKARTA, SERUJI.CO.ID -  Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) kembali memanggil dua politisi PDIP dalam penyidikan tindak pidana korupsi suap terkait pembahasan APBD-P Pemerintah Kota Malang Tahun...

Minimnya Rest Area di Tol Cipali Dikeluhkan Pemudik

KARAWANG, SERUJI.CO.ID - Sejumlah pemudik yang akan kembali ke Jakarta melalui Tol Cikopo-Palimanan (Cipali) mengeluhkan kurangnya tempat peristirahatan (rest area) di sepanjang tol tersebut. Salah...
Herman Hery

Diduga Keroyok dan Aniaya Suami-Istri, Anggota DPR dari PDIP Dipolisikan

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Anggota DPR RI dari fraksi PDI Perjuangan Herman Hery dilaporan seorang warga atas nama Ronny Kosasih Yuliarto ke Polres Metro Jakarta Selatan atas...

Jenazah Korban KM Sinar Bangun Disambut Isak Tangis Keluarga

BINJAI, SERUJI.CO.ID - Jenazah korban kapal tenggelam KM Sinar Bangun yang terjadi di Danau Toba, Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara, satu dari tujuh keluarga warga Kota...

184 Orang Belum Ditemukan dari 206 Data Sementara Penumpang KM Sinar Bangun

TIGARAS, SERUJI.CO.ID - Tim gabungan mencatat jumlah penumpang sementara KM Sinar Bangun yang tenggelam di perairan Danau Toba sebanyak 206 orang. Kepala Kantor SAR Medan Budiawan...