Gemuk, Lutut pun Dapat Remuk

SERUJI.CO.ID – Kemaren sore, seorang Ibu, usia sekitar 55 tahun mengeluh nyeri pada lututnya, terutama yang kanan.

“Nyeri sekali dokter,” kata pasien dengan wajah seperti kesakitan.

“Nyeri terutama kalau saya berdiri, berjalan, apalagi kalau naik turun tangga. Saya tidak bisa melakukan apa-apa dokter, ke belakangpun, apalagi waktu jongkok atau mau berdiri sakitnya bukan main, akhirnya saya banyak duduk dan nonton TV,” sambung pasien.

Sebelum saya memeriksa pasien, mendengar keluhannya, dan melihat penampilan fisik dan caranya berjalan sebenarnya saya sudah dapat memperkirakan penyakit yang dialaminya serta kemungkinan penyebabnya.


Waktu masuk ruang praktek, tampak dia seperti kesakitan waktu berjalan menapakkan kaki kanannya. Badannya pun kelihatan seperti mau jatuh ke depan, seolah-olah lutut kananya tidak mampu lagi menyangga tubuhnya yang berat. Untung saja kedua anaknya yang memegang dia di kiri-kanannya yang juga gemuk-gemuk seperti Ibunya berusaha menahannya.

Banyak penyebab nyeri lutut seperti yang dikeluhkan pasien di atas. Bisa karena radang sendi (osteoarthritis, rheumatoid arthritis, infection arthritis), berat badan yang berlebih, cedera karena jatuh atau kecelakaan, otot-otot paha yang lemah, dan penggunaan sendi yang berlebihan. Faktor turunan, usia, bahkan gender juga berpengaruh pada penyakit-penyakit dengan keluhan sendi ini.

Nah, pada pasien ini, kemungkinan sebagai faktor resiko utamanya adalah karena berat badan yang berlebih itu. Dengan tinggi hanya sekitar 155 Cm, berat badan pasien mencapai 85 kg. Perutnya yang besar seperti menggantung pada tulang belakangnya. Maka, tidak heran, pasien juga mengeluh nyeri pada pinggang bawahnya.


Bagi pembaca SERUJI yang ingin konsultasi ke “Dokter SERUJI Menjawab” silahkan menuju ke sini.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Bahagia itu Tidak Bersyarat

Bahagia adalah kata yang tidak asing bagi kita semua. Bahagia merupakan impian semua orang yang hidup di dunia ini. Bahkan tidak hanya di dunia, di Akhirat pun kita mendambakannya. Setiap waktu kita berdoa untuk meraih kebahagian ini, sayang kita tidak pernah belajar bagaimana mencari, menggapai, menemukan kebahagiaan itu.

Diabetes Melitus: Mengingkari Diagnosis Dapat Berakibat Fatal

Bermacam reaksi pasien ketika pertama kali diberitahu bahwa mereka menderita diabetes melitus. Ada pasien yang dapat memerima dengan tenang, memahaminya, ada juga yang kecewa, stress, tidak percaya, marah, tidak menerimanya, atau bahkan mengingkarinya.

Berkebun di Halaman Rumah-pun Dapat Membuat Anda Lebih Sehat

Tidak satu jalan ke Roma, begitu juga dengan kesehatan kita. Banyak jalan yang bisa ditempuh menuju sehat yang kita inginkan. Tapi, yang jelas, tidak ada jalan tol, jalan pintas agar kita tetap sehat, semua dimulai dengan hal-hal Kecil.

TERPOPULER

Diabetes Melitus: Mengingkari Diagnosis Dapat Berakibat Fatal

Bermacam reaksi pasien ketika pertama kali diberitahu bahwa mereka menderita diabetes melitus. Ada pasien yang dapat memerima dengan tenang, memahaminya, ada juga yang kecewa, stress, tidak percaya, marah, tidak menerimanya, atau bahkan mengingkarinya.

Bahagia itu Tidak Bersyarat

Bahagia adalah kata yang tidak asing bagi kita semua. Bahagia merupakan impian semua orang yang hidup di dunia ini. Bahkan tidak hanya di dunia, di Akhirat pun kita mendambakannya. Setiap waktu kita berdoa untuk meraih kebahagian ini, sayang kita tidak pernah belajar bagaimana mencari, menggapai, menemukan kebahagiaan itu.

Berkebun di Halaman Rumah-pun Dapat Membuat Anda Lebih Sehat

Tidak satu jalan ke Roma, begitu juga dengan kesehatan kita. Banyak jalan yang bisa ditempuh menuju sehat yang kita inginkan. Tapi, yang jelas, tidak ada jalan tol, jalan pintas agar kita tetap sehat, semua dimulai dengan hal-hal Kecil.