Biskuit MP-ASI Gratis untuk Balita Gizi Buruk pada Keluarga Miskin

2
925
Biskuit MP-ASI gratis dari Kemenkes (Foto: Intan Rastini)

WONOGIRI – Untuk melindungi masyarakat dari kekurangan gizi, khususnya keluarga miskin, dilaksanakan program pemberian Makanan Pendamping Air Susu Ibu (MP-ASI) dalam bentuk biskuit. Hal ini diungkapkan Kristiana Sri Warsini, SKM, MPH. Oleh kepala Dinas Kesehatan Kabupaten (DKK) Wonogiri, Kristiana diberi tanggung jawab dalam distribusi biskuit MP-ASI gratis bagi keluarga miskin di wilayah Kabupaten Wonogiri.

“Biskuit MP-ASI gratis bagi keluarga miskin ini merupakan program nasional sejak tahun 2007 yang dibiayai dari APBN. DKK mengajukan data jumlah kasus anak gizi buruk di wilayahnya. Kemudian oleh Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah  diajukan ke kemenkes  untuk dibuat estimasi jumlah MP-ASI gratis yang akan diproduksi,”  jelas Kristiana Sri Warsini.

Kristiani menambahkan, DKK mendapat drop-dropan biskuit MP-ASI langsung dari pusat lalu didistribusikan ke puskesmas di wilayahnya. Puskesmas yang bertanggung jawab langsung menyerahkan biskuit ini kepada yang berhak mendapatkan, yaitu anak dengan status gizi buruk umur 1-2 tahun pada keluarga miskin.

Menurut Seno Raharjo SKM, MM, penanggung jawab distribusi biskuit MP-ASI di wilayah Kecamatan Selogiri, tahun ini sudah mendapatkan jatah biskuit MP-ASI gratis dan sudah didistribusikan kepada bidan desa. Bidan desa bekerja sama dengan kader kesehatan mendistribusikannya langsung kepada sasaran. Tiap anak mendapat jatah satu paket untuk 90 hari berisi 90 bungkus (sebungkus per hari).

ASI merupakan makanan terbaik untuk bayi, karena mengandung semua zat gizi yang diperlukan untuk pertumbuhan dalam bentuk yang mudah dicerna dan sesuai dengan kebutuhan bayi. ASI saja tanpa makanan tambahan apapun (ASI eksklusif) sudah cukup untuk memenuhi kebutuhan bayi sampai umur 6 bulan. Setelah menginjak umur 6 bulan bayi harus mendapat makanan pendamping dengan tetap menjadikan ASI sebagai makanan utama bayi sampai umur 2 tahun.

MP-ASI yang beredar di Indonesia, baik yang diproduksi oleh swasta maupun BUMN, harus mengacu pada spesifikasi teknis MP-ASI bubuk instan dan biskuit yang sudah ditetapkan kemenkes dalam SK Kemenkes Nomor: 224/Menkes/SK/2007. Di SK tersebut dijelaskan secara detail kandungan gizi, kemasan, kedaluwarsa, dan lain-lain.

Biskuit MP-ASI gratis dari Kemenkes RI sudah mengacu pada SK tersebut, sehingga apabila anak dengan status gizi buruk mendapat asupan biskuit sebungkus setiap harinya, dimungkinkan status gizi anak bisa meningkat menjadi gizi baik. Perlu diketahui status gizi anak ada empat macam, yaitu status gizi buruk, gizi kurang, gizi baik, dan gizi lebih.

EDITOR: Rizky

BAGIKAN
loading...

2 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA TERBARU

difteri yaman

32 Orang Tewas Diduga Terserang Difteri di Yaman

SANA'A, SERUJI.CO.ID - Kementerian Kesehatan yang dikuasai gerilyawan Syiah Yaman Al-Houthi pada Senin (11/12) mengatakan 32 orang telah meninggal akibat penyakit yang diduga adalah...

Yogyakarta Terima Penghargaan Kota Cerdas Indonesia 2017

YOGYAKARTA, SERUJI.CO.ID - Walikota Yogyakarta, Drs Haryadi Suyuti menerima penghargaan atas capaian prestasi yang diraih Kota Yogyakarta dalam Rating Kota Cerdas Indonesia (RKCI) 2017...
Imunisasi

KLB Difteri, Menkes Minta Kesadaran Kelompok Masyarakat Antivaksin

JAKARTA, SERUJI.CO.ID  - Menteri Kesehatan Nila Moeloek meminta kesadaran akan pentingnya imunisasi kepada kelompok masyarakat yang masih menolak imunisasi atau antivaksin menyusul adanya Kejadian...

KANAL WARGA TERBARU

Point Blur_Dec122017_090245

Empat Tahun Bocah Ini Berjuang Dengan Penyakitnya

Kotawaringin Barat - Diky Supratman (16) anak dari pasangan Mustofa dan Marni jl. Ahamd Yani gg. Baning RT 29 Kelurahan Baru Arut Selatan Kotawaringin...
perbedaan-fasilitas-bpjs-kesehatan-kelas-1-2-3

NIK Bermasalah di Sistem BPJS, Bagaimana Mengatasinya?

Nomor KTP atau resminya Nomor Induk Kependudukan (NIK) atas nama seorang pasien bernama Suratini ditemukan bermasalah oleh petugas pendaftaran RS UGM, Ahad (10/12) siang....
KH. Luthfi Bashori

Perintah Bernahi Munkar

Membiarkan kemunkaran terjad di depan mata, adalah perbuatan tercela. Muslim yang baik adalah muslim yang peduli terhadap kemashlahatan lingkunganya, sekira jika terjadi kemaksiatan di...