Persaingan Ketat Layanan Peta Digital di Industri Smartphone

9
236

Seiring berkembangnya Teknologi informasi dan komunikasi yang disusul oleh melubernya populasi Gadget lintas OS, tentunya juga didukung oleh jaringan seluler yang tumbuh bak jamur dimusim hujan. Kini, penggunaan gadget smartphone tak hanya didominasi oleh kaum perkotaan, masyarakat di pelosok pun kini bisa menikmati layanan berbagai fitur yang sudah dibenamkan oleh masing-masing vendor, baik yang ber-sistem operasi Android, IOS dan Windows Phone. Tentunya juga oleh OS diluar tiga besar yang sudah disebutkan tadi.

Pertarungan sengit memang masih dilakoni oleh tiga OS besar antara Android, IOS dan Windowsphone. Walaupun memang Android masih mendominasi secara keseluruhan atas penggunaan OS Smartphone yang beredar baik di Indonesia maupun dunia secara keseluruhan. Tak ayal lagi, beberapa aplikasi yang dulunya dibuat khusus secara exslusive oleh vendor tertentu hanya untuk dibenamkan di gadget buatanya sendiri, kini harus secara sukarela untuk lebih “open” terhadap OS yang lain, tentunya OS Sejuta Ummat Android, besutan Google.

Salah satu arena paling sengit yang menjadi pertarungan antar vendor dan perusahaan teknologi tersebut, yaitu aplikasi layanan Peta Digital. Walaupun Aplikasi Peta Digital ini sering tidak menjadi sasaran utama buyer dan user smartphone dibanding aplikasi lain seperti Socmed, chtting dan aplikasi glamour lainya, namun faktanya, user smartphone akhirnya juga menggunakan aplikasi layanan peta digital saat beraktifitas out door maupun saat travelling. Bahkan pelaku bisnis online yang melakukan transaksi online dengan klien juga akhirnya harus menggunakan aplikasi ini, baik yang terintegrasi secara langsung maupun hanya sekedar mengecek keberadaan alamat si klien.

Google Map yang terpasang di Smartphone.

Google sudah jaya berkibar dengan layanan aplikasi layanan peta digital gratis GoogleMaps. Aplikasi yang sudah diunduh lebih dari 1 milliyar pengguna sejak dilaunching secara resmi pada 2005 tersebut sudah menjadi teman setia pengguna android. Dengan GoogleMaps ini user bisa bepergian dengan aman karena tersedia petunjuk arah sekaligus kondisi jalan raya mana yang lancar dan mana yang baru terjadi kemacetan. Bahkan dilayanan Google Street View, user bisa melihat sebuah alamat lengkap dengan gambar jalan dan rumah yang mau dituju. Belum lagi layanan Google Earth yang menampilkan citra satellite yang menampilkan Bumi dari angkasa, tinggal di shoot dan di zoom untuk mengetahui sebuah daerah tertentu.

Apple juga sudah memanjakan para user fanatiknya dengan AppleMaps. Layanan peta digital yang dibenamkan disemua produk Apple, seperti iPhone, MacBook juga iPad. Seperti khas filosofi bisnis Apple yang selalu di imagekan lebih “wah” dan exlusive dari brand yang lain, AppleMaps juga dilengkapi dengan fitur aplikatif seperti petunjuk arah, kondisi jalan raya dan juga AppleMaps Vehicle Collecting (StreetViewnya Apple) yang menampilkan foto sebuah alamat yang dituju. Bahkan di negara tertentu sudah disediakan Drone Apple yang menampilkan secara online kondisi sebuah daerah atau kota.

Layanan Peta Digital
Apple Maps Drones

Hasil koalisi Microsoft dan Nokia melahirkan aplikasi layanan peta digital yang bernama HERE WeGo. Dua perusahaan raksasa ini terpaksa harus kawin untuk mengimbangi dan bisa bersaing dengan Google juga Apple dalam hal layanan Maps. HERE WeGo yang dulunya bernama HEREMaps ini sudah dilengkapi hampir 100 bahasa dunia dan juga tersedia Peta lengkap 100 negara lebih termasuk Indonesia. Dan asyiknya, HERE WeGo sudah bisa digunakan secara Online maupun Offline sebuah daerah atau kota. User tinggal dowload lebih dahulu daerah atau kota yang dituju, lalu tingggal menggunakanya baik secara Online maupun Offline.

Satu lagi layanan peta digital yang mungkin kurang diketahui oleh user smartphone, yaitu OruxMaps. Layanan ini memang didisain untuk pengguna yang banyak melakukan aktifitas secara out door, seperti travelling, hiking, tracking, flying, maupun paragliding. OruxMaps menyediakan informasi yang super komplit dalam hal pemetaan kondisi hutan, bukit, bahkan gunung sekalipun. Mulai dari kontur tanah, suhu, cuaca dan arah angin, jelas ditampilkan. Banyak peneliti geologi memanfaatkan fitur OruxMaps ini, karena bisa memasukkan data-data terkait dengan kandungan dan jenis tanah sebuah area perbukitan dan pegunungan. Adventurist juga tak akan tersesat karena sudah disediakan petunjuk arah walau didalam hutan dan diatas gunung sekalipun.

Masih banyak lagi aplikasi layanan peta digital diluar yang sudah disebutkan diatas, ada ratusan jenis yang di released oleh vendor maupun perusahaan teknologi dari dalam maupun luar negeri. tinggal pilih sesuai dengan kebutuhan dan selera kita.

EDITOR: Iwan S

loading...

9 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BACA JUGA

Polisi Temukan Dua Kardus Miras di Pelabuhan Tahuna

MANADO, SERUJI.CO.ID - Polisi menemukan dua dus sekitar 46 botol minuman keras (miras) beralkohol jenis captikus pada sebuah kapal yang berlabuh di Pelabuhan Tahuna,...

Pakde Karwo Pastikan Sanksi ASN Yang Berfoto Tunjukkan Dukungan ke Gus Ipul-Puti

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Gubernur Jatim Soekarwo memastikan telah memberi sanksi terhadap ASN (Aparatur Sipil Negara) yang tidak netralan di Pilgub Jatim 2018, dengan berfoto...
Korban Miras Oplosan

Korban Miras Oplosan di RSUD Dr Soetomo Kian Bertambah

SURABAYA, SERUJI.CO.ID – Korban akibat menenggak minuman keras kian bertambah di Surabaya. Hingga kini terhitung sudah puluhan korban miras merasakan pesakitan di Rumah Sakit,...

Menangkan Pemilu 2019, Gerindra Bentuk Laskar Merah Putih

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Partai Gerindra Jatim tampaknya tak setengah-setengah dalam mengejar target Pemilu 2019 mendatang. Partai besutan Prabowo Subianto tersebut menargetkan sebanyak-banyaknya perolehan pemilu...

IFC: Indonesia Diharapkan Jadi Mode Busana Muslim Dunia

BOGOR, SERUJI.CO.ID - National Chairman Indonesian Fashion Chamber (IFC) Ali Charisma mengatakan pertemuan dengan Presiden Jokowi menawarkan program konkrit membawa dunia ke Indonesia untuk...