Prancis Akan Jadi Salah Satu Kota Termahal di Eropa Bagi Perokok

PARIS – Prancis berencana menaikkan harga rokok menjadi 10 euro atau sekitar Rp150 ribu per satu bungkus dalam waktu tiga tahun, menurut Menteri Kesehatan, Kamis (6/7), mengkonfirmasikan sebuah strategi yang akan mendorong harga tembakau ke level tertinggi di Eropa.

Reuters melaporkan, saat ini, sebungkus rokok berisi 20 batang rokok harganya sekitar 7 euro atau sekitar Rp105 ribu di Prancis, jauh di bawah harga sekitar 10 euro yang dibebankan di Inggris dan Irlandia.

“Prancis adalah salah satu negara yang cukup lambat di dunia terkait kebijakan rokok,” kata Menteri Kesehatan Agnes Buzyn.

“Kenaikan harga akan dibutuhkan untuk memberi dampak pada kesehatan masyarakat.”

Buzyn mengatakan kepada stasiun radio RTL bahwa angka rata-rata perokok di Inggris telah turun dari sekitar 30 persen menjadi 20 persen dari dasa warsa lalu karena pemerintah menerapkan kebijakan kenaikan harga yang lumayan. Sementara itu tingkat merokok masih sekitar 30 persen di Prancis.

Pemerintahan baru Presiden Emmanuel Macron mengumumkan beberapa target kesehatan unggulan termasuk perluasan kebijakan vaksinasi wajib, pembiayaan biaya perawatan gigi dan kaca mata yang lebih menyeluruh, dan kenaikan pajak tembakau.

Tokoh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan jumlah orang Prancis yang merokok kira-kira 50 persen lebih tinggi daripada di Inggris, di mana 19 persen orang dewasa, atau sekitar satu dari lima orang merokok. (IwanY)

Sumber:Antara

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Tentang Korupsi Sektor Publik

Sebenarnya fenomena korupsi sektor publik terjadi di hampir semua Negara. Bukan hanya di Indonesia yang masuk dalam kategori negara yang belum mapan secara ekonomi. Namun korupsi sektor publikpun terjadi di negara yang sangat mapan perekonomiannya seperti Saudi Arabia.

Tiga Budaya Sunda yang Unik, Nomer 1 Sudah Jarang Ditemukan

Semua tradisi dan budaya di Indonesia unik dan mempunyai ciri khas tersendiri. Tak ketinggalan juga budaya Sunda dan segala tradisi yang dijalankan.