Masakan Khas Minang, Rendang Jadi ‘Bintang’ Acara Berbuka Bersama di London

LONDON, SERUJI.CO.ID – Ada yang tidak biasa di acara buka puasa Open Iftar yang diadakan ‘Ramadan Tent Project’ dimana peserta buka puasa yang berjumlah tak kurang dari 400 orang tersebut mendapat suguhan menu masakan Indonesia yaitu berupa nasi putih berlauk rendang, mi goreng, capcay, dan tahu bumbu rujak yang diadakan di Tavistock Square, London, Jumat (17/5) malam.

Konsep Open Iftar ini sungguh menarik, yaitu buka puasa bersama di bawah tenda besar di pusat kota London, biasanya dihadiri sekitar 250 orang setiap malam selama Ramadan, sebagian adalah Muslim dari berbagai negara dan tak sedikit non-Muslim dan yang mengaku tak beragama.

“Jumlah peserta malam ini memecahkan rekor, lebih dari 400 orang hadir mengikuti acara buka puasa ,” kata Omar Salha, pendiri Ramadan Tent Project.

Jumlah peserta buka puasa Open Iftar di Tavistock Square setiap hari biasanya di kisaran 200 hingga 300 orang. Tapi dalam buka puasa hari Jumat malam peserta membludak. Banyak di antara mereka yang tahu akan ada menu masakan Indonesia berkat cuitan yang diunggah anggota panitia beberapa hari sebelumnya.

“Terima kasih sudah menyediakan rendang. Sungguh lezat,” kata Mokhar.

Mohammad, warga London yang hampir 20 tahun menetap di London menyampaikan hal serupa.

“Enak sekali. Tak rugi saya mengajak beberapa rekan untuk datang di buka puasa hari ini,” kata Mohamad.

Esat, warga London berasal dari Turki mengatakan rendang adalah salah satu makanan paling enak yang pernah ia rasakan. “Kapan akan ada menu Indonesia di Open Iftar?” tanyanya.

Menu masakan Indonesia ini disediakan oleh keluarga Indonesia yang ada di London bekerja sama dengan organisasi bantuan kemanusiaan Human Aid Initiative (HAI) dengan warga Muslim Indonesia dan komunitas pengajian di London.

Direktur HAI Nurani Susilo mengatakan ini untuk ketiga kalinya HAI dan warga serta komunitas pengajian Indonesia di London menyediakan rendang untuk peserta Open Iftar.

“Ini menjadi bagian dari upaya kami untuk lebih mengenalkan Indonesia di forum lintas agama dan lintas negara di London,” ujar Nurani.

HAI adalah charity (organisasi sosial) yang didirikan warga Indonesia di Inggris dan sejak 2017 sudah terdaftar resmi di Charity Commission, payung resmi organisasi-organisasi sosial di Inggris.

Dikatakannya pada bulan Ramadan kali ini HAI mengadakan program bantuan Food aid dan Iftar di beberapa wilayah yang terkena dampak bencana di Indonesia dan di kamp pengungsi Rohingya di Cox Bazaar, Bangladesh.

Ramadan Tent Project menyelenggarakan buka puasa bersama sejak tahun 2013. Di awal berdirinya, hanya ada sekitar 50 orang, kebanyakan mahasiswa. Kini, buka puasa yang diselenggarakan dihadiri tidak kurang dari 70.000 tamu dan acara serupa telah melebar hingga ke berbagai kota di Inggris seperti Birmingham, Manchester dan juga ke Portland di Amerika Serikat dan Istanbul di Turki.

Acara dimulai dengan materi singkat oleh pembicara yang berganti setiap malam. Para pembicara ini adalah tokoh Muslim dan perwakilan berbagai organisasi di Inggris. Setelah berbuka puasa dengan kurma dan air putih serta makanan kecil, acara dilanjutkan dengan salat Magrib berjamaah dan diakhiri dengan makan malam.

Nama-nama terkenal pernah menjadi pembicara di Open Iftar ini, mulai dari Wali Kota London Sadiq Khan, cendekiawan Muslim Tariq Ramadan, pemain Liga Primer, hingga aktivis dan politisi.

Berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, lokasi Open Iftar 2019 untuk sepuluh hari terakhir akan berpindah-pindah. Di antaranya akan digelar di kompleks Westminster Abbey, pelataran Stadion Wembley, dan lapangan terkenal di London, Trafalgar Square.

Omar Salha mengatakan Open Iftar antara lain ditujukan untuk membuka dialog antarumat beragama di London.

“Semuanya boleh datang untuk duduk bersama dan berdiskusi tentang apa saja,” katanya.

Ia menjelaskan slogan organisasi yang ia pimpin adalah ‘turning strangers into friends’ atau mengubah orang asing menjadi kawan.

“Dan saya senang, prakarsa saya dan kawan-kawan ini mendapat sambutan hangat,” demikian Omar Salha

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Reposisi Sekolah Demi Pendidikan

Menempatkan sekolah sebagai lembaga yang paling membentuk keterpelajaran seseorang adalah mitos dan tahayul, kalau tidak bisa disebut hoaks.

Buruh, Rumah dan Kejahatan Negara

Kementerian kesehatan merilis 6771 KK buang air besar sembarangan di Bekasi. Menjijikkan tentunya. Namun, disebelah kota Bekasi, Kerawang, Luhut Binsar Pandjaitan telah melakukan "topping off" perumahan dan kawasan bisnis Meikarta, dengan nilai projek 20 miliar dolar AS, atau sekitar Rp300 Triliun

Anak Mudah Tersinggung dan Hilang Kontrol, Apa Yang Harus Dilakukan Ortu?

Anak saya pelajar, wanita, umur 15 tahun, sudah berjalan 2 bulan, berobat jalan di RJS Lawang, Malang. Tapi dia masih besar ketersinggungan, kesalah pahaman dalam menerima omongan dan perkataan orang lain.

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER

Dokter Bedah Yang Ditahan Kejari Pekanbaru Ini, Gemar Ongkosi Pasien Kurang Mampu

Tak hanya memberi pengobatan gratis, ternyata selama ini drg Masrial juga banyak membantu pasien kurang mampu. Apa saja bentuk bantuan itu?

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi