Bencana Sebabkan 14 Juta Orang di Dunia Kehilangan Tempat Tinggal Setiap Tahun

0
12
UNISDR flag
UNISDR (ilustrasi)

JENEWA, SERUJI.CO.ID – Sekitar 14 juta orang menjadi tunawisma setiap tahun akibat bencana, seperti, banjir dan badai, kata data terkini.

Pertambahan pengungsi dapat terjadi ketika perubahan iklim berdampak lebih besar, kata laporan, yang dikeluarkan pada Jumat (13/10) oleh Badan Penanggulangan Bencana PBB (UNISDR) dan Pusat Pemantauan Pengungsi (IDMC), yang bermarkas di Jenewa.

Gempa, tsunami, banjir dan badai tropika adalah bencana utama, yang diperkirakan menyebabkan banyak pengungsi, dengan negara di Asia, rumah bagi 60 persen masyarakat dunia, terdampak paling berat, kata badan UNISDR.

Delapan dari sepuluh negara dengan tingkat pengungsi tertinggi dan kerugian atas pemukiman terjadi di Asia Selatan dan Tenggara.

Delapan negara tersebut termasuk India, tempat rata-rata 2,3 juta orang terpaksa meninggalkan rumah mereka setiap tahun, dan China, dengan 1,3 juta orang harus mengungsi setiap tahun, kata laporan tersebut, yang dikeluarkan bertepatan dengan Hari Internasional untuk Pengurangan Bahaya Bencana.

Jumlah tersebut tidak mencakup masyarakat yang diungsikan menjelang bencana, dan orang-orang yang terlantar akibat kekeringan atau naiknya permukaan lautan.

Rusia dan Amerika Serikat juga tampil sebagai negara berisiko terdampak bencana yang menyebabkan tunawisma dengan skala besar, kecuali terjadi kemajuan yang besar dilakukan dalam mengelola risiko bencana, kata kajian tersebut.

“Temuan ini menggarisbawahi tantangan yang harus kita hadapi dalam mengurangi jumlah masyarakat yang terkena dampak bencana,” kata Robert Glasser, perwakilan khusus sekretaris jenderal PBB untuk pengurangan risiko bencana.

“Selain kematian atau luka parah akibat bencana, tidak ada lagi pukulan yang menyakitkan daripada kehilangan rumah bagi keluarga,” tambahnya dalam pernyataan.

Banjir paling dahsyat dalam satu dasawarsa belakangan melanda Asia Selatan, menewaskan lebih dari 1.400 orang tahun ini, dan menjadi pusat perhatian terhadap perencanaan yang buruk dalam penanganan bencana, seperti upaya pihak berwenang dalam membantu jutaan korban selamat.

“Pengungsi dan orang-orang yang terlantar di negara mereka masing-masing sudah mencapai angka dengan rekor yang tinggi,” kata direktur IDMC Alexandra Bilak.

“Perencanaan memberikan beberapa cara untuk memperkirakan risiko pemindahan yang berhubungan dengan bencana, seperti pengungsiaan,” tambahnya.

Hal tersebut juga dimaksudkan untuk membantu perencana kota dalam menyelidiki keamanan kota dan daya tahan pembangunan daerah terhadap ancaman bagi jutaan orang yang tinggal di sana.

Justin Ginnetti, kepala data dan analisis IDMC, mengatakan bahwa terdapat hubungan yang kuat antara risiko terdampak bencana dan bertempat tinggal di lokasi dengan arus urbanisasi yang cepat.

Seperti orang miskin yang banyak tinggal di pinggiran kota, di daerah rawan banjir atau di sepanjang tepian sungai, Ginnetti mengatakan bahwa kota yang perencanaannya lebih baik dapat mengurangi mereka dari terdampak bencana.

Dia membandingkan Jepang dan Filipina, dua negara tersebut memiliki jumlah masyarakat terdampak badai topan yang sama. Jepang membangun lebih banyak perumahan yang kokoh dan lebih sedikit menghadapi jumlah masyarakat yang mengungsi akibat bencana daripada Filipina, di mana rumah-rumah kurang mampu bertahan terhadap guncangan, katanya.
(Reuters/Ant/SU02)

BAGIKAN
loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

Terbaru

Shah Porir Dwip, Tanah Harapan bagi Setengah Juta Jiwa Rohingya

SERUJI.CO.ID - Pernahkah terbayang adegan ini? Pada suatu malam buta, rumah gubuk yang kita tempati bersama orang tua dan adik-adik kita tiba-tiba digedor dengan...

Demo Istana, Ratusan Mahasiswa Tuntut Janji Kampanye Jokowi-JK

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Ratusan mahasiswa yang tergabung dalam Badan Eksekutif Mahasiswa Seluruh Indonesia (BEM SI) sejak siang, Jumat (20/10) melakukan aksi unjuk rasa di...
taksi online

Peraturan Baru, Taksi Online Boleh Dimiliki Individu

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Revisi atas Peraturan Menteri (Permen) Perhubungan nomor 26 tahun 2017 telah diselesaikan oleh Menteri Perhubungan. Perubahan yang mendasar dari revisi Permen...
Nyono Suharli

Besok, Golkar Keluarkan Rekomendasi Bacagub Jatim Untuk Khofifah

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Surat rekomendasi untuk bacawagub Jatim Khofifah Indar Parawansa dari partai Golkar dipastikan akan turun besok, Sabtu (21/10). Rencananya rekomendasi tersebut akan...

Produk Kefir dari Fermentasi Susu Kambing Kian Diminati

SOLO, SERUJI.CO.ID - Produk berbahan baku kefir atau fermentasi susu kambing buatan pelaku usaha kecil dan menengah (UKM) dari Kabupaten Klaten, Jawa Tengah mulai...
Menteri Asman Abnur

Alasan Efisiensi, Pemerintah Bubarkan 8 Lembaga Non-Struktural

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (MenPAN-RB) Asman Abnur menyampaikan daftar delapan Lembaga Non-Struktural (LNS) yang akan dibubarkan atau dilebur...