Bencana Sebabkan 14 Juta Orang di Dunia Kehilangan Tempat Tinggal Setiap Tahun

0
15
UNISDR flag
UNISDR (ilustrasi)

JENEWA, SERUJI.CO.ID – Sekitar 14 juta orang menjadi tunawisma setiap tahun akibat bencana, seperti, banjir dan badai, kata data terkini.

Pertambahan pengungsi dapat terjadi ketika perubahan iklim berdampak lebih besar, kata laporan, yang dikeluarkan pada Jumat (13/10) oleh Badan Penanggulangan Bencana PBB (UNISDR) dan Pusat Pemantauan Pengungsi (IDMC), yang bermarkas di Jenewa.

Gempa, tsunami, banjir dan badai tropika adalah bencana utama, yang diperkirakan menyebabkan banyak pengungsi, dengan negara di Asia, rumah bagi 60 persen masyarakat dunia, terdampak paling berat, kata badan UNISDR.

Delapan dari sepuluh negara dengan tingkat pengungsi tertinggi dan kerugian atas pemukiman terjadi di Asia Selatan dan Tenggara.

Delapan negara tersebut termasuk India, tempat rata-rata 2,3 juta orang terpaksa meninggalkan rumah mereka setiap tahun, dan China, dengan 1,3 juta orang harus mengungsi setiap tahun, kata laporan tersebut, yang dikeluarkan bertepatan dengan Hari Internasional untuk Pengurangan Bahaya Bencana.

Jumlah tersebut tidak mencakup masyarakat yang diungsikan menjelang bencana, dan orang-orang yang terlantar akibat kekeringan atau naiknya permukaan lautan.

Rusia dan Amerika Serikat juga tampil sebagai negara berisiko terdampak bencana yang menyebabkan tunawisma dengan skala besar, kecuali terjadi kemajuan yang besar dilakukan dalam mengelola risiko bencana, kata kajian tersebut.

“Temuan ini menggarisbawahi tantangan yang harus kita hadapi dalam mengurangi jumlah masyarakat yang terkena dampak bencana,” kata Robert Glasser, perwakilan khusus sekretaris jenderal PBB untuk pengurangan risiko bencana.

“Selain kematian atau luka parah akibat bencana, tidak ada lagi pukulan yang menyakitkan daripada kehilangan rumah bagi keluarga,” tambahnya dalam pernyataan.

Banjir paling dahsyat dalam satu dasawarsa belakangan melanda Asia Selatan, menewaskan lebih dari 1.400 orang tahun ini, dan menjadi pusat perhatian terhadap perencanaan yang buruk dalam penanganan bencana, seperti upaya pihak berwenang dalam membantu jutaan korban selamat.

“Pengungsi dan orang-orang yang terlantar di negara mereka masing-masing sudah mencapai angka dengan rekor yang tinggi,” kata direktur IDMC Alexandra Bilak.

“Perencanaan memberikan beberapa cara untuk memperkirakan risiko pemindahan yang berhubungan dengan bencana, seperti pengungsiaan,” tambahnya.

Hal tersebut juga dimaksudkan untuk membantu perencana kota dalam menyelidiki keamanan kota dan daya tahan pembangunan daerah terhadap ancaman bagi jutaan orang yang tinggal di sana.

Justin Ginnetti, kepala data dan analisis IDMC, mengatakan bahwa terdapat hubungan yang kuat antara risiko terdampak bencana dan bertempat tinggal di lokasi dengan arus urbanisasi yang cepat.

Seperti orang miskin yang banyak tinggal di pinggiran kota, di daerah rawan banjir atau di sepanjang tepian sungai, Ginnetti mengatakan bahwa kota yang perencanaannya lebih baik dapat mengurangi mereka dari terdampak bencana.

Dia membandingkan Jepang dan Filipina, dua negara tersebut memiliki jumlah masyarakat terdampak badai topan yang sama. Jepang membangun lebih banyak perumahan yang kokoh dan lebih sedikit menghadapi jumlah masyarakat yang mengungsi akibat bencana daripada Filipina, di mana rumah-rumah kurang mampu bertahan terhadap guncangan, katanya.
(Reuters/Ant/SU02)

BAGIKAN
loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA TERBARU

Satgas Pangan sidak harga sembako

Pedagang Naikkan Harga Sepihak, Polres Akan Tindak Tegas

CIANJUR, SERUJI.CO.ID - Polres Cianjur, Jawa Barat, akan menindak tegas agen dan pedagang yang bermain menaikkan harga secara sepihak sehingga berdampak terhadap keresahan di...
BPJS Kesehatan

Pemerintah: Penyakit Katastropik Tetap Dijamin BPJS

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Pemerintah melalui Kementerian Kesehatan menegaskan pembiayaan penyakit katastropik akan tetap dijamin dalam Program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) yang diselenggarakan oleh Badan...
aborsi

ICJR: Pengaturan Aborsi Bisa Jadi Celah Kriminalisasi

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Institute for Criminal Justice Reform (ICJR) menilai pengaturan pengguguran kandungan atau aborsi yang diatur dalam Rancangan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana berpotensi...

KANAL WARGA TERBARU

KH. Luthfi Bashori

Jangan Makan Daging Biawak

Konon, di Mina pada kisaran tahun 1990-an, saat berlangsung ibadah mabit dan lempar Jumrah di musim haji, banyak sekali para pendatang dari berbagai daerah...
Untitled

Utopia Share Syndrome

Hadirnya media sosial di tengah kerasnya kehidupan telah melahirkan "penyakit" baru yang bolehlah saya sebut dengan istilah "Share Syndrome". Sederhananya, Share Syndrome adalah semacam...

Max Havelaar dan AMDK Ummat

Dowwes Dekker adalah salah satu pencabut tonggak kejam kolonialisme di bumi Nusantara. Ia menjadi amtenaar saat Gubernur Jenderal Johannes van den Bosch memaksa penduduk...