Gempa Terakhir Korut Timbulkan Kerusakan Pada Lokasi Uji Coba Nuklir

0
43
kim jong un
Kim Jong Un dalam uji peluncuran rudal antar benua Hwasong-14, pada 5/7/2017. (Foto: Reuters)

PYONG YANG, SERUJI.CO.ID – Serangkaian gempa dan tanah longsor di dekat pangkalan uji coba nuklir Korea Utara kemungkinan membuat kawasan tersebut menjadi tidak stabil, kata para ahli.

Lokasi nuklir Punggye-ri mungkin tidak digunakan lebih lama lagi untuk uji senjata nuklir, kata mereka.

Sebuah gempa kecil terdeteksi pada Jumat (13/10) di dekat lokasi uji coba nuklir Korut, menurut badan cuaca Korea Selatan, namun tidak seperti gempa yang terkait tes nuklir, tampaknya gempa tersebut seperti buatan manusia.

Getaran tersebut merupakan yang terbaru dalam serangkaian setidaknya tiga goncangan yang harus diamati sejak uji coba nuklir Pyongyang pada 3 September, yang menyebabkan gempa berkekuatan 6,3 skala Richter.

Gempa pada Jumat berkekuatan 2,7 dengan kedalaman 3 kilometer di Provinsi Hamgyong di bagian utara Korut, menurut Badan Meteorologi Korea. Survei Geologi Amerika Serikat (USGS) mengukur gempa dengan skala 2.9 pada kedalaman 5 kilometer.

Serangkaian gempa telah mendorong para ahli dan pengamat untuk mencurigai uji coba terakhir, yang diklaim Korut sebagai bom hidrogen, memungkinkan pengrusakan di lokasi pegunungan di ujung barat laut negara tersebut, di mana semua enam uji coba nuklir Korut dilakukan.

“Ledakan dari uji coba pada 3 September memiliki kekuatan sedemikian rupa sehingga terowongan yang ada di dalam lokasi pengujian bawah tanah mungkin telah ambruk,” ujar Kim So-gu, kepala peneliti di Institut Seismologi Korea.

“Saya rasa wilayah Punggye-ri sekarang cukup jenuh. Jika terus berlanjut dengan tes lain di bidang ini, bisa menimbulkan risiko pencemaran radioaktif,” jelasnya.

Menurut 38 North, sebuah proyek yang berbasis di Washington yang memantau Korut, banyak tanah longsor di seluruh lokasi uji coba nuklir telah terdeteksi melalui citra satelit setelah uji keenam. Gangguan itu terlihat lebih banyak dan meluas daripada yang terlihat setelah uji coba sebelumnya.

Ledakan dari tes keenam cukup besar bagi penduduk kota perbatasan Yanji, 200 kilometer di utara lokasi uji coba nuklir Korut, untuk merasakan goncangan.

“Alasan mengapa Punggye-ri telah menjadi lapangan uji coba nuklir Korut adalah karena daerah ini dianggap stabil dan jarang terlihat getaran di masa lalu,” ujar Hong Tae-kyung, seorang profesor sains sistem bumi di Yonsei University di Seoul.

“Gempa kecil baru-baru ini menunjukkan bahwa tes tersebut mungkin telah memicu deformasi kerak bumi,” jelasnya. (Ant/SU02)

Komentar

BACA JUGA

Disdik Jateng Fasilitasi Pindah Sekolah Siswa Yang Dikeluarkan SMAN 1 Semarang

SEMARANG, SERUJI.CO.ID - Dinas Pendidikan Jawa Tengah memfasilitasi dua siswa yang dikeluarkan dari Sekolah Menengah Atas (SMA) Negeri 1 Semarang untuk melanjutkan pendidikan di SMA...

Terkait Siswa Yang Dikeluarkan, Disdik Anggap SMAN 1 Semarang Sesuai Prosedur

SEMARANG, SERUJI.CO.ID - Dinas Pendidikan Jawa Tengah menyatakan langkah yang dilakukan Sekolah Menengah Atas (SMA) Negeri 1 Semarang dengan mengeluarkan dua siswanya sudah sesuai prosedur. "Setiap...

Berikut Kronologi dari Orang Tua Yang Anaknya Dipaksa Mundur dari Sekolah

SEMARANG, SERUJI.CO.ID - Dua siswa Sekolah Menengah Atas (SMA) Negeri 1 Semarang dikeluarkan dari sekolah karena tuduhan menganiaya junior saat pelaksanaan kegiatan latihan dasar kepemimpinan. "Kebetulan,...

Dikeluarkan dari Sekolah Karena Diduga Aniaya Adik Kelas, Siswa Ini Mengadu ke Ombudsman

SEMARANG, SERUJI.CO.ID - Anindya Puspita Helga Nur Fadhila, Siswa SMAN I Kota Semarang yang dikeluarkan dari sekolah atas dugaan penganiayaan terhadap adik kelasnya akan mengadu...
Orang tenggelam

Terjatuh di Sungai Dekat Kampus, 2 Mahasiswa IPB Tewas Tenggelam

BOGOR, SERUJI.CO.ID - Sebanyak dua mahasiswa Institut Pertanian Bogor (IPB), Jawa Barat, meninggal dunia akibat tenggelam di aliran sungai yang berada di lingkungan kampus, Ahad...
loading...
Green Action - JRC 9

Green Action di Taman Harmoni, Sampah Jadi Emas

Warna Keputih, Sukolilo Surabaya, 6 tahun lebih yang lalu terbiasa dengan bau sampah yang menyengat. Bau busuk semakin menusuk kala hujan tiba. Namun, sejak beberapa...
Screenshot_20180115_194046

PKS Optimis Peroleh 5 Kursi DPRD Pasaman Barat pada Pileg 2019

SIMPANG EMPAT – PKS optimis lima kursi DPRD Kabupaten Pasaran Barat akan diperolehnya pada pileg 2019. Hal ini disampaikan oleh Fajri Yustian Ketua Tim...
images (5)

Garis 7: Sesat Nalar

Analogi adalah sebuah cara otak untuk memahami sesuatu. Analogi mirip dengan perumpamaan. Jika ada orang yang bertanya bagaimana cara membuat jelly, maka paling mudah...