Pesan Raja Salman di Malaysia; Bangun Negara Berdasarkan Prinsip Islam

KUALA LUMPUR – Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud dari Arab Saudi, saat berkunjung ke Malaysia, menyampaikan pesan penting pada para mahasiswa; bangun negara berdasarkan prinsip-prinsip Islam, cermati moderasi khotbah di negara multiras dan multiagama, dan praktikkan cara-cara Islam yang penuh kasih dan sayang.

Kantor berita Bernama edisi Selasa (28/2) mengabarkan, Raja Salman menyampaikan pesan itu kepada para mahasiswa dan mantan mahasiswa Malaysia yang belajar di universitas di Arab Saudi. Dalam jamuan di sebuah hotel, Raja menyampaikan pesan dalam bahasa Arab saat bertemu mahasiswa Malaysia dan mahasiswa Arab Saudi yang belajar di Malaysia.

Jaafar Salleh, pimpinan Asosiasi Alumni Arab Saudi, mengatakan Raja Salman Sang Penjaga Dua Masjid Suci memberi saran pada mahasiswa Malaysia untuk membantu mengembangkan negara berdasarkan prinsip-prinsip Islam dan mempraktekkan pengetahuan untuk kemajuan komunitas Muslim di Malaysia.

“Dalam jagad yang penuh tantangan, kami sebagai alumni akan berusaha menyebarkan pesan itu melalui upaya misi kelangsungan Islam,” kata Jaafar.

EDITOR: Omar Ballaz

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Bagaimana Kalau Prabowo Kalah Lagi?

Terpilih kembali atau tidaknya petahana adalah sebuah hal yang wajar di alam demokrasi. Karena tujuan dari pesta demokrasi, atau yang kita sebut Pilpres ini, adalah untuk mengukur kepuasan dan ketidakpuasan pada petahana.

Islam Simbolik dan Islam Substantif: Problema Nilai Islamisitas dalam Politik Indonesia

Bagi saya, Habib Rizieq Shihab masih kurang radikal karena ia tidak memiliki ide original tentang negara nomokrasi Islam, yang menurut Thahir Azhary (1995) sebagai negara ideal atau negara siyasah diniyah dalam konsepsi Ibnu Khaldun (1849). Pengetahuannya tentang Kartosoewirjo yang pernah mendirikan Negara Islam Indonesia di Jawa Barat tahun 1949 juga sangat minim sehingga jika dipetakan, ia hanyalah tokoh pinggiran dalam proses revolusi Islam yang kini sedang berproses di Indonesia.

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER