Kamboja Usir 61 Warga China Tersangka Pemeras Menggunakan Telekomunikasi

0
77
Penipu dari China
Warga China (rompi oranye) yang dipulangkan Pemerintah Kamboja karena dugaan penipuan melalui telekomunikasi. (Foto: Reuters)

PHNOMPENH, SERUJI.CO.ID – Kamboja, pada Sabtu (28/10), mengusir 61 warga China yang dicurigai melakukan pemerasan uang terhadap sejumlah orang di negara tersebut melalui jaringan internet dan sambungan telepon, kata polisi Kamboja.

Ratusan tersangka penipu telah ditangkap di Kamboja, yang menjadi pusat utama persembunyian penipu, yang merugikan korbannya senilai miliaran dolar.

Foto, yang dikirimkan ke Reuters pada Sabtu, menunjukkan gambar tersangka memakai kaos berwarna merah dengan pergelangan tangan diikat menjelang pengusiran.

Uk Heisela, ketua penyelidik imigrasi Kamboja, mengatakan bahwa kepolisian China telah tiba untuk menjemput para tersangka tersebut.

“Departemen Imigrasi mengusir 61 tersangka, termasuk 13 wanita, yang terlibat dalam pemerasan melalui jaringan internet,” kata Uk Heisela.

Uk Heisela mengatakan bahwa mereka telah menahan para tersangka dalam penggerebekan pada 17 dan 21 Oktober di ibu kota Phnom Penh, dan di Kandal serta Preah, Provinsi Sihanouk. (Reuters/Ant/SU02).

Langganan berita lewat Telegram
loading...
BERITA PILIHAN

TERBARU