Bom Meledak di Rumah Sakit Bangkok Lukai 24 Orang

0
72
Rumah Sakit Phramongkutklao, Bangkok, Thailand.

BANGKOK – Sebuah bom meledak di rumah sakit Phramongkutklao di ibu kota Thailand, Bangkok, pada Senin (22/5), yang mengakibatkan jatuh korban luka sebanyak 24 orang.

Ledakan bom yang bertepatan dengan peringatan tahun ketiga kudeta militer 2014 terjadi di rumah sakit yang banyak dikunjungi oleh para tentara, keluarga tentara, dan pensiunan militer tersebut.

“Ledakan itu berasal dari sebuah bom. Kami menemukan banyak bahan peledak,” kata Kamthorn Aucharoen, komandan tim penjinak bom, Senin (22/4), sebagaimana dilansir Reuters.

Belum ada pihak yang menyatakan bertanggungjawab atas serangan bom di ibu kota Thailand tersebut.

“Saat ini kami tengah menyelidiki rekaman kamera di lokasi,” kata Kamthorn.

Wakil kepala kepolisian nasional, Jenderal Srivara Rangsibrahmanakul mengatakan bom yang meledak sebelumnya disembunyikan di sebuah wadah di dekat pintu masuk gudang penyimpanan obat-obatan.

Senin adalah hari peringatan kudeta militer yang terjadi pada 22 Mei 20014 yang menggulingkan pemerintahan terpilih dan mengakhiri kerusuhan sosial yang telah berlangsung selama berbulan-bulan, termasuk sejumlah demonstrasi berdarah di jalanan.

Sejak kudeta itu, pemerintahan junta, yang dikenal dengan nama Dewan Nasional untuk Perdamaian dan Ketertiban, telah menangkap para tokoh oposisi dan menghukum mereka dengan tudingan penghindaan terhadap keluarga raja.

Militer memang punya peran besar dalam pemerintahan Thailand. Namun sejak terjadinya kudeta, institusi tersebut menjadi melekat dengan masyarakat dengan peran yang jauh lebih besar dibanding dalam pemerintahan sebelumnya.

Pemerintah militer sendiri telah mengakui bahwa mereka ingin memperlemah partai politik dan mempertahankan pengaruh tentara terhadap pemerintahan yang terpilih secara demokratis.

Pemilihan umum dijadwalkan akan digelar pada akhir tahun ini.

Ledakan pada Senin terjadi beberapa pekan setelah munculnya serangan bom mobil di sebuah pusat perbelanjaan di Provinsi Pattani, dekat dengan perbatasan Malaysia, yang melukai 61 orang. Otoritas setempat saat itu menuding kelompok separatis Muslim sebagai pelaku.

Lalu pada Senin pagi, sebuah bom juga meledak di Yala, sebuah provinsi lain yang juga jadi tempat operasi kelompok separatis, sehingga melukai satu orang tentara.

 

EDITOR: Iwan S

BAGIKAN
loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA TERBARU

Cak Imin: Tahun 2018 Akan Banyak Terjadi Kejutan Politik

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Pemberitaan mengenai pertarungan Pilpres 2019 diprediksi akan mendominasi pemberitaan di tahun 2018. Hal tersebut diungkapkan Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB),...

BKAD Verifikasi Ulang Data Mahasiswa Penerima Beasiswa

KUPANG, SERUJI.CO.ID - Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Kota Kupang, Nusa Teggara Timur (NTT) akan melakukan verifikasi ulang data para mahasiswa penerima...

Berdayakan Ummat, Bank Muamalat Gandeng Baznas

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - ‎PT Bank Muamalat Indonesia Tbk dan Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) meresmikan jaringan usaha mikro ritel Z-Mart di Stabat Ibu Kota...

KANAL WARGA TERBARU

tanda tanya

Tak Perlu Dijawab

Bukanlah hal mudah untuk memiliki sikap empati. Apalagi mau melangkahkan kaki menjadi simpati dan beraksi untuk membantu sesama. Ketika kita dalam perjalanan, dalam mobil mewah...
KH Luthfi Bashori

Sejak Dulu, Kaum Yahudi dan Nasrani Berusaha Mempengaruhi Umat Islam

Sy. Ibnu Abbas RA memaparkan bahwa Nu’man bin Qushay, Bahr bin Umar, Syasy bin ‘Adi suatu hari mendatangi Rasulullah SAW dan berbincang-bincang. Lalu beliau...
IMG-20170528-WA0002

Rasulullah saw Tidak Berpoligami

Poligami adalah ajaran islam. Seorang laki-laki boleh memiliki 4 orang istri dalam waktu yang sama. Kalau salah satu istri meninggal, atau diceraikan, si laki-laki...