Presiden Mesir Perintahkan Buka Perbatasan Gaza Selama Ramadhan

KAIRO, SERUJI.CO.ID – Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi pada Kamis (17/5) memerintahkan untuk membuka perbatasan Rafah dengan Jalur Gaza selama bulan suci Ramadhan, katanya melalui akun Twitter resminya.

Perbatasan dengan wilayah Palestina sebagian besar tertutup namun terbuka secara berkala. Ini akan menjadi pembukaan tunggal terpanjang dalam beberapa tahun.

Akun Twitter Sisi menyebutkan pembukaan penyeberangan akan meringankan beban saudara-saudara di Gaza.

Pada Senin (14/5) pasukan Israel membunuh puluhan warga Palestina yang protes di perbatasan Gaza ketika Amerika Serikat membuka kedutaannya di Yerusalem, memindahkan misi diplomatiknya dari Tel Aviv di Israel ke kota suci yang diperebutkan tersebut.

Kelompok Hamas menguasai Gaza, tetapi bukan pada penyeberangan yang terpenting, Rafah dengan Mesir dan Erez dengan Israel. Mereka menyerahkan kendali atas penyeberangan itu akhir tahun lalu kepada rivalnya, Otoritas Palestina yang bermarkas di Tepi Barat, dalam kesepakatan rekonsiliasi yang ditandatangani di Kairo.

Mesir menutup perbatasan untuk waktu yang lama setelah serangan terhadap pasukan keamanan Mesir di Semenanjung Sinai yang meningkat pada tahun 2013, yang kemudian pejabat Mesir menyalahkan militan Palestina dari Gaza untuk beberapa dari mereka.

Berhubungan dengan situasi di Palestina, Dewan Menteri Luar Negeri Arab, Kamis (17/5), mempercayakan Liga Arab untuk menyusun rencana guna membalas AS atau negara lain yang mengakui Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel atau memindahkan kedutaan mereka ke kota tersebut.

Dewan itu, yang mengakhiri pertemuan darurat Liga Arab di tingkat menteri luar negeri di Ibu Kota Mesir, Kairo, menuntut organisasi pan-Arab tersebut untuk membentuk komite ahli independen internasional guna menyelidiki pelanggaran dan kejahatan baru-baru ini yang dilakukan oleh pasukan Israel terhadap rakyat Palestina di Jalur Gaza. Tak kurang dari 63 orang Palestina tewas dan ratusan orang lagi cedera akibat perbuatan pasukan Israel itu.

Dewan tersebut kembali menyampaikan penolakan dan pengutukannya terhadap keputusan AS untuk mengakui Jerusalem sebagai Ibu Kota Israel dan pemindahan Kedutaan Besarnya ke kota suci yang menjadi sengketa itu. (Ant/Su02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER