21 Tewas Akibat Banjir di Somalia

MOGADISHU, SERUJI.CO.ID – Sedikitnya 21 orang telah tewas dan ribuan orang lagi terpengaruh oleh banjir dan topan yang membawa hujan lebat yang mengguyur banyak bagian negara Tanduk Afrika, kata badan bantuan PBB pada Jumat (25/5) malam .

Kantor PBB bagi Koordinasi urusan Kemanusiaan (OCHA) mengatakan banjir dan topan yang telah mempengaruhi hampai 800.000 dan membuat lebih dari 230.000 orang lagi juga telah mempengaruhi mata pencarian masyarakat, ternak, tempat berlindung dan prasarana penting di seluruh negeri itu.

“Sejauh ini, 21 orang dikonfirmasi tewas termasuk sembilan di Negara Bagian Hirshabelle, empat di Negara Bagian Jubaland dan delapan di Wilayah Banadir,” kata OCHA di dalam Pembaruan Keterangannya.

Pemerintah Somalia dan mitra kemanusiaan memerlukan 80 juta dolar AS untuk meringankan dampak banjir dan mengalihkan krisis kemanusiaan dengan skala yang lebih besar.

Lembaga bantuan juga berusaha memanfaatkan hujan saat ini untuk potensi pertanian guna menangani kondisi rawan pangan yang telah ditambah parah oleh kemarau yang berkepanjangan.

Banjir terjadi sementara upaya dilancarkan guna menangani dampak musim kemarau terdahulu yang terjadi berturut-turut yang membuat tak kurang dari 5,4 juta orang memerlukan bantuan kemanusiaan.

Menurut PBB, paruh pertama musim hujan Gu Somalia, yang berawal pada Maret, telah mencatat jumlah curah hujan yang tak pernah terjadi sebelumnya, dan menyamai hujan lebat yang terakhir kali dialami oleh Somalia pada 1981.

Satu pekan terakhir telah menyaksikan berkurangnya aktifitas hujan di seluruh Somalia dan di dataran tinggi Ethiopia, kata Managemen Informasi Tanah dan Air Somalia (SWALIM) –yang dikelola Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO).

Namun, permukaan air sungai masih tinggi dan banjir terus terjadi di sepanjang Shabelle, sementara permukaan air berkurang di hilir Sungai Juba, kata SWALIM.

Di Kota Kecil Belet Weyne dan daerah di sekitar Negara Bagian Hirshabelle, air banjir menyusut sementara ketinggian banjir di Bulo Burto dan jalalasqi telah meningkat.

“Curah hujan diperkirakan makin berkurang, selain dari daerah pantai Selatan dan dataran tinggi Ethiopia, tempat hujan sedang diperkirakan turun,” kata OCHA. (Ant/Su02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Inilah 4 Keuntungan Membeli Apartemen Tipe Studio

Tinggal di apartemen saat ini sudah menjadi gaya hidup. Lokasi yang strategis dan ditunjang dengan berbagai fasilitas kemudahan menyebabkan banyak masyarakat urban, khususnya para eksekutif muda tertarik untuk tinggal di hunian vertikal.

Aksi Solidaritas Jurnalis-Aktivis di Pengadilan Tinggi Kalsel: Diananta Tidak Sendiri

Para aktivis dan jurnalis terus menggelar aksi solidaritas untuk mantan Pemred Banjarhits, Diananta Putera Sumedi yang disidang sebab menulis berita konflik lahan masyarakat adat versus perusahaan.

Masuki Masa Transisi New Normal, AMSI Jatim Keluarkan 7 Poin Imbauan

Mencermati perkembangan penyebaran Covid-19 di masa transisi New Normal yang semakin meningkat, AMSI Jawa Timur, mengeluarkan 7 poin imbauan.

CFD Kembali Ditiadakan, Fahira: Review dan Evaluasi Kunci Jakarta Kendalikan Covid-19

Senator DKI Jakarta Fahira Idris mengapresiasi keputusan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta yang kembali meniadakan sementara kegiatan car free day (CFD).

Inilah 5 Kota Yang Jadi Incaran Calon Pembeli Rumah Saat Pandemi Covid-19

Pandemi corona telah mengubah wajah bisnis tanah air, termasuk sektor properti. Jika dulu orang membeli rumah harus datang ke lokasi proyek, sekarang tidak lagi.

Senator DKI: Pasar Harus Jadi Area Paling Aman dari Penyebaran Corona

Pencegahan penyebaran corona di pasar termasuk pasar tradisional menjadi salah satu langkah strategis dan efektif untuk menahan laju dan menghentikan penularan dan penyebaran Covid-19 di Indonesia

TERPOPULER