21 Tewas Akibat Banjir di Somalia

MOGADISHU, SERUJI.CO.ID – Sedikitnya 21 orang telah tewas dan ribuan orang lagi terpengaruh oleh banjir dan topan yang membawa hujan lebat yang mengguyur banyak bagian negara Tanduk Afrika, kata badan bantuan PBB pada Jumat (25/5) malam .

Kantor PBB bagi Koordinasi urusan Kemanusiaan (OCHA) mengatakan banjir dan topan yang telah mempengaruhi hampai 800.000 dan membuat lebih dari 230.000 orang lagi juga telah mempengaruhi mata pencarian masyarakat, ternak, tempat berlindung dan prasarana penting di seluruh negeri itu.

“Sejauh ini, 21 orang dikonfirmasi tewas termasuk sembilan di Negara Bagian Hirshabelle, empat di Negara Bagian Jubaland dan delapan di Wilayah Banadir,” kata OCHA di dalam Pembaruan Keterangannya.

Pemerintah Somalia dan mitra kemanusiaan memerlukan 80 juta dolar AS untuk meringankan dampak banjir dan mengalihkan krisis kemanusiaan dengan skala yang lebih besar.

Lembaga bantuan juga berusaha memanfaatkan hujan saat ini untuk potensi pertanian guna menangani kondisi rawan pangan yang telah ditambah parah oleh kemarau yang berkepanjangan.

Banjir terjadi sementara upaya dilancarkan guna menangani dampak musim kemarau terdahulu yang terjadi berturut-turut yang membuat tak kurang dari 5,4 juta orang memerlukan bantuan kemanusiaan.

Menurut PBB, paruh pertama musim hujan Gu Somalia, yang berawal pada Maret, telah mencatat jumlah curah hujan yang tak pernah terjadi sebelumnya, dan menyamai hujan lebat yang terakhir kali dialami oleh Somalia pada 1981.

Satu pekan terakhir telah menyaksikan berkurangnya aktifitas hujan di seluruh Somalia dan di dataran tinggi Ethiopia, kata Managemen Informasi Tanah dan Air Somalia (SWALIM) –yang dikelola Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO).

Namun, permukaan air sungai masih tinggi dan banjir terus terjadi di sepanjang Shabelle, sementara permukaan air berkurang di hilir Sungai Juba, kata SWALIM.

Di Kota Kecil Belet Weyne dan daerah di sekitar Negara Bagian Hirshabelle, air banjir menyusut sementara ketinggian banjir di Bulo Burto dan jalalasqi telah meningkat.

“Curah hujan diperkirakan makin berkurang, selain dari daerah pantai Selatan dan dataran tinggi Ethiopia, tempat hujan sedang diperkirakan turun,” kata OCHA. (Ant/Su02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Renungan Hari Tenang: Dari Indonesia Pusaka Hingga Tuhan Survei

Dan memang itulah tujuan tertinggi dari ritual pemilu. Kompetisi, adu gagasan, demonstrasi kepentingan, itu semua semacam gerak senam dan angkat beban dalam gymnasium.

Kolaborasi Jadi Kunci Perangi Disinformasi dalam Konten Digital

Asosiasi Media Siber Indonesia Jawa Timur (AMSI) Jatim berkolaborasi dengan Polda Jawa Timur, Pemprov Jatim dan Kodam V/Brawijaya berupaya bersama-sama memerangi hoaks melalui stakeholders meeting

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

TERPOPULER

Mengenal Karbohidrat Rafinasi dan Bahayanya Bagi Tubuh

Menikmati sebungkus keripik kentang sambil menonton film memang menyenangkan. Tapi awas! jangan terlalu banyak. Ada bahaya mengintai di setiap gigitannya.

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Kemcer Di Curug Cipeteuy