Polisi Amankan Empat Kilogram Penyelundupan Sabu ke Malaysia

NUNUKAN, SERUJI.CO.ID – Aparat Kepolisian Resor Nunukan, Kaltara berhasil mengamankan narkotika jenis sabu-sabu seberat empat kilo gram yang ditenggelamkan ke laut pada Senin (2/4) sekira pukul 20.00 Wita.

Penangkapan sabu-sabu yang diselundupkan dari negeri jiran Malaysia tersebut tepatnya di Perairan Sei Pancang Pulau Sebatik Kabupaten Nunukan, sebut Kapolda Kaltara, Brigjen Pol Indrajit saat konferensi pers di Mapolres Nunukan, Rabu (4/4).

“Sabu-sabu yang berhasil diamankan sebanyak empat kilo gram diamankan Satuan Resnarkoba Polres Nunukan yang ditenggelamkan ke dalam laut,” beber dia didampingi Kapolres Nunukan, AKBP Jepri Yuniardi.

Pada kesempatan itu, Indrajit menambahkan, keberhasilan anak buahnya sangat diapresiasi karena berjuang keras dengan menyelam ke laut untuk menemukan barang bukti sabu-sabu saat pengejaran.

Barang bukti ini rencananya akan dikirim ke Tanjung Selor Kabupaten Bulungan dengan menggunakan speedboat.

“Pada saat aparat Satresnarkoba Polres Nunukan melakukan penyelidikan setelah mendapatkan informasi dari masyarakat,” ujar Kapolda Kaltara pertama ini.

Ketika speedboat kedua tersangka yang diamankan itu dilakukan penggeledahan dan ditemukan sabu-sabu sebanyak empat b ungkus masing-masing beratnya satu kilo gram.

Sabu-sabu tersebut dikemas dalam bungkusan susu produk Malaysia warna hijau diduga untuk mengelabui petugas. Begitu pula, kedua tersangka ini telah menyiapkan jangkar untuk melarung barang bukti masuk ke laut.

Kedua pemilik sabu-sabu seberat empat kilo gram itu telah ditetapkan menjadi tersangka bernama Andi Sapri (44) beralamat Jalan Bhayangkara RT 06 Kecamatan Sebatik Timur dan Kasmuddin (39) beralamat Bukit Aru Indah Kecamatan Sebatik Timur.

Sesuai hasil pemeriksaan, keduanya mengaku diupah sebesar Rp20 juta oleh bandarnya yang melarikan ke Tawau, Malaysia sebelum penangkapan. (Ant/SU02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Islam Mementingkan Sasaran, Bukan Sarana

Karena itu, term NKRI Bersyariah, itu sejatinya bid’ah; tidak ada presedennya dalam sejarah Islam alias mengada-ada. Sesuatu yang bid’ah semestinya dijauhi oleh para pengikut Rasulullah Saw. Apalagi jika istilah ini diniatkan untuk hajat politik yang pragmatis.

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER