Polda Jatim Gagalkan Penyelundupan 11,5 Kg Sabu-Sabu

SURABAYA, SERUJI.CO.ID – Tim Satgas Hantu Ditresnarkoba Polda Jawa Timur berhasil mengungkap sekaligus menggagalkan penyelundupan sabu-sabu 11,5 kilogram yang didapat dari seorang bandar narkoba dan diduga asal jaringan Malaysia.

“Tim satgas menangkap pelaku di rumahnya di kawasan Kalideres, Jakarta,” ujar Kapolda Jatim, Irjen Pol Luki Hermawan, dilansir dari Antara, di Surabaya, Selasa (9/7).

Barang bukti berupa sabu-sabu ini terbungkus plastik yang dimasukkan ke dalam 10 galon cat.

“Masing-masing galon cat itu rata-rata berisi sekitar satu kilogram sabu-sabu,” ucap jenderal polisi bintang dua tersebut.

Namun, tersangka atas nama Peter Kreistiono yang sempat diamankan meninggal dunia saat mencoba kabur di tengah perjalanan menuju Mapolda Jatim di Surabaya.

Kapolda menceritakan, saat ditangkap dari rumahnya, polisi membawa Peter dengan tangan diborgol, tapi di tengah perjalanan rombongan polisi mampir ke SPBU di tempat peristirahatan tol Tambun untuk mengisi BBM.

Saat itu, kata Kapolda, tersangka Peter minta izin kepada petugas untuk ke toilet buang air kecil yang kemudian diizinkan, tapi dengan tangan terborgol dan pengawalan.

“Tapi, tersangka malah berupaya kabur dengan cara mendorong polisi hingga jatuh, lalu lari dan nekat melompat dari pembatas tol menghindari petugas, tapi malah tertabrak truk,” katanya.

Ketika tersangka lari polisi belum mengambil tindakan tegas atau menembak karena melihat situasi yang ramai dan berada di tempat umum.

Petugas kemudian membawa tersangka Peter ke Rumah Sakit Herlina di kawasan Tambun, Bekasi untuk diberikan pertolongan dan perawatan intensif, namun keesokan harinya tersangka meninggal dunia.

Sumber:Ant

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER