Orator Pro Ahok Penghina Jokowi Dilaporkan ke Polisi

JAKARTA – Veronica Koman Liau, pendukung Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, dilaporkan ke polisi atas tuduhan penghinaan terhadap Presiden RI Joko Widodo dan presiden ke-6 Indonesia, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Veronica dilaporkan oleh seorang pria bernama Kan Hiung ke Polda Metro Jaya pada Sabtu (13/5/2017).

Dalam laporannya, Kan mengaku sebagai warga negara Indonesia yang tersinggung atas orasi dari Veronica beberapa waktu lalu di depan Rumah Tahanan Cipinang, Jakarta Timur, Selasa (9/5), lalu.

“Saya sebagai rakyat Indonesia merasa dirugikan karena Presiden adalah simbol negara yang harus dihormati. Kalau semua orang bebas berorasi dan teriak-teriak menghina Presiden kita, apa kata dunia,” ujar Kan kepada wartawan, Sabtu (13/5).

Menurut Kan, orasi Veronica didengar masyarakat luas. Bahkan, lanjut dia, saat berorasi ada media asing yang meliput.

“Maka bisa membuat rasa kepercayaan internasional ke Indonesia menurun. Sebagai rakyat Indonesia, saya merasa dirugikan,” ucap dia.

“Di situ dia (Veronica) teriak-teriak, tidak ada penistaan agama, yang ada adalah peradilan yang nista, hakim yang nista, itu kan kalimat yang menyesatkan. Presiden Joko Widodo saja sudah mengumumkan bahwa seluruh rakyat Indonesia agar menghargai putusan majelis hakim soal kasus Ahok,” kata Kan.

Kan Hiung hadir ke Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Polda Metro Jaya didampingi kuasa hukumnya, Ferry Juan, Sabtu siang (13/5). Dalam laporannya, Kan menyertakan beberapa barang bukti. Dia membawa barang bukti berupa screenshot beberapa media online yang memuat orasi dari Veronica, dan satu keping CD berisi rekaman video saat Veronica berorasi di depan para pendukung Ahok.

Laporan tersebut diterima polisi dan tertuang dalam laporan bernomor LP/2319/V/2017/PMJ/ Dit.Reskrimum, Tanggal 13 Mei 2017. Terlapor akan dikenakan Pasal 137 KUHP mengenai Tindak Pidana Penghinaan Terhadap Presiden.

Sebelumnya, dalam tayangan sebuah video yang menjadi viral di media sosial, memperlihatkan Veronica berorasi di depan Rumah Tahanan Cipinang dengan menghina pemerintahan Jokowi. Ia menyatakan rezim Jokowi lebih parah dari rezim SBY.

Akibatnya, Kementerian Dalam Negeri pun mengirimkan surat kepada Veronica untuk segera membuat permintaan maaf secara terbuka. Bukan hanya itu, Menteri Dalam Negeri, Tjahjo Kumolo juga mengancam membawa masalah ini ke jalur hukum, jika Veronica dalam sepekan ini tak memberikan klarifikasi.

 

EDITOR: Iwan Y

3 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Bantahan Survei Kompas, Filsafat Ilmu dan Kisah Angsa Hitam

Cara saya berterima kasih kepada Kompas justru memujinya ketika benar dan mengkritiknya ketika salah. Dan saya berkesimpulan dengan ilmu yang saya pelajari, Kompas telah salah menarik kesimpulan dalam publikasi surveinya di bulan Maret 2019.

NKRI Bersyariah dan Ruang Publik Inkusif

Saya sendiri berpendapat bahwa dasar negara Republik Indonesia Pancasila sudah sangat memadai sebagai kesepakatan bersama menuju tatanan bernegara yang demokratik sekaligus mewadahi religiusitas inklusif dari segenap warga negara Indonesia termasuk didalamnya mayoritas ummat Islam.

Krisis Akal Budi

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER