Kejagung Akan Serahkan Rp3,6 Triliun Hasil Cuci Uang ke BNN

0
64
Jaksa Agung, HM Prasetyo (kemeja putih) (VIVA.co.id/Syaefullah)

JAKARTA – Kejaksaan Agung akan memberikan aset tindak pidana pencucian uang milik terpidana narkoba Poni Tjandra berupa sebuah rumah mewah di Pantai Mutiara, Jakarta Utara kepada lembaga Badan Narkotika Nasional.

“Saya akan menyerahkan barang bukti rampasan dari hasil perkara narkotika ini kepada BNN, untuk dimanfaatkan bagi mereka untuk mendukung tugas-tugas operasional mereka,” kata Jaksa Agung HM Prasetyo, Jakarta Selatan, Jumat, 17/2.

Sementara itu, Kepala Bagian Humas Badan Narkotika Nasional, Kombes Pol Slamet Pribadi membenarkan, bahwa aset itu merupakan milik Poni Tjandra yang telah dihukum enam tahun penjara dari tindak pidana pencucian uang.

“Tanggal 20 Februari 2017 ada penyerahan aset dari kejaksaan ke BNN. Aset itu adalah kasus TPPU yang disita BNN, terhadap tersangka Poni Tjandra, yang sekarang di Nusakambangan, Asetnya di rumah Pantai Mutiara,” ujar Slamet Pribadi di Jakarta.

Sebelumnya, Deputi Pemberantasan Narkoba Badan Narkotika Nasional (BNN), Inspektur Jenderal Polisi Arman Depari, mengatakan hasil kerja penyidiknya selama beberapa tahun ini, berhasil mengungkap tindak pidana narkoba dan tindak pidana pencucian uang.

Menurut Arman, selama ini BNN telah berhasil menyita beberapa aset milik tersangka kasus narkoba yang seluruhnya mencapai nilai Rp3,6 triliun. Dari dana Rp 3,6 triliun itu, sebanyak Rp2,8 triliun di antaranya bersumber dari sindikat narkotik besar yang dikomandoi Pony Tjandra.

Pony adalah seorang narapidana yang divonis hukuman seumur hidup karena kasus kepemilikan ekstasi sebanyak 57 ribu butir pada tahun 2014. Dia kini mendekam di Lapas Cipinang, Jakarta Timur.

“Ada lima kasus dari 2014-2015, di mana seluruh kasus sudah dilakukan penyidikan dan kami sudah menyita Rp3,6 trilliun, seperti rumah, mobil, tanah, emas, dan surat-surat berharga, uang simpanan dalam bank, dan cash,” kata Arman Jaksa Agung, HM Prasetyo.

EDITOR: Yus Arza

 

BAGIKAN
loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

Terbaru

hm prasetyo

Jaksa Agung: Tersangka Korupsi Tidak Bisa Berbohong Karena Alasan Sakit

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Jaksa Agung HM Prasetyo mengingatkan para tersangka atau terdakwa korupsi tidak bisa lagi membohongi pemeriksaan karena sakit mengingat akan dicek oleh...

Setelah Dipasang Ring Jantung, Dokter Pastikan Setya Novanto Bisa Diperiksa KPK

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Dokter, yang menangani tersangka Setya Novanto di Rumah Sakit Premier Jatinegara, Jakarta Timur, memperkirakan Ketua DPR tersebut bisa diperiksa Komisi Pemberantasan...
PCC

Pabrik Yang Digerebek Polisi Ini Produksi Ratusan Ribu Pil PCC per Malam

PURWOKERTO, SERUJI.CO.ID - Pabrik Paracetamol Caffeine Carisoprodol (PCC) di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, mampu menghasilkan ratusan ribu butir PCC dalam semalam, kata Wakil...
Sidharto Danusubroto

Sikapi Nobar Film G30S/PKI, Wantimpres: Prioritaskan Pembangunan Ketimbang Ribut Soal PKI

JAKARTA - Anggota Dewan Pertimbangan Presiden Sidharto Danusubroto mengingatkan masyarakat Indonesia untuk dapat memprioritaskan pembangunan nasional bersama daripada meributkan masalah terkait G30S/PKI. "Ada film ini,...
PCC

Flash: Bareskrim Menggerebek Ruko Yang Berfungsi Sebagai Pabrik PCC

PURWOKERTO, SERUJI.CO.ID - Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Markas Besar Kepolisian Republik Indonesia berhasil mengungkap keberadaan sebuah pabrik yang memproduksi pil PCC (Paracetamol Caffeine Carisoprodol)...
gatot nurmatyo

Panglima TNI: Pemutaran Film G30S/PKI Penting untuk Generasi Muda

KARANGANYAR - Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo mengatakan pemutaran film Gerakan 30 September (G30S) Partai Komunis Indonesia (PKI) bertujuan agar diketahui oleh generasi...