WALHI-PBHI Minta KPK Selidiki Reklamasi CPI

MAKASSAR, SERUJI.CO.ID – Lembaga Wahana Lingkungan Hidup bersama Perhimpunan Bantuan Hukum dan HAM Indonesia Sulawesi Selatan meminta KPK serius menyelidiki terkait adanya dugaan kasus korupsi proyek Reklamasi Center Point of Indonesia, atau reklamasi CPI di Makassar.

“Adanya perhatian KPK untuk menyelidiki terhadap reklamasi CPI kami apresiasi. Kami minta KPK tetap konsisten mendalami dan menyelidiki adanya dugaan korupsi pada proyek tersebut,” kata Ketua PBHI Sulsel Abdul Azis Saleh, di Makassar, Rabu (24/1).

Selain itu, pihaknya meminta agar lembaga anti rasuah ini melakukan penyelidikan secara serius dan objektif tanpa ada intervensi dari pihak manapun agar proses hukum terhadap reklamasi itu tetap berjalan, mengingat ada uang APBD dan APBN di dalamnya.

“Saat ini publik Sulsel tengah menunggu hasil penyelidikan KPK. Mudah-mudahan hasilnya ada, sebab kami menyakini ada proses yang salah dalam reklamasi itu yang perlu diusut penegak hukum,” tegasnya.

Kepala Departemen Advokasi Walhi Sulsel Muhammad Al Amin berkaitan dengan reklamasi CPI menerangkan bahwa saat ini proyek itu terus dikerjakan. Padahal banyak lembaga negara yang merekomendasikan agar proyek ini dihentikan, tapi tidak dilaksanakan.

“DPRD Sulsel telah mengeluarkan surat rekomendasi penghentian sementara proyek CPI, namun gubernur tidak menghiraukan surat rekomendasi tersebut dan terus melanjutkan proyek itu. Ini artinya Gubernur tidak menghargai rekomendasi DPRD,” ungkap dia.

Berarti kemungkinan besar, kata Amin, bermasalah sebab rekomendasi DPRD Sulsel hingga surat dari Menteri Kelautan dan Perikanan tidak dianggap dan hanya dijadikan surat biasa tanpa pengaruh dengan tetap bersikukuh melanjutkan proyek itu.

“Kami berharap KPK menyelidiki kasus ini secara profesional. KPK juga harus melihat kasus ini dari perspektif kerusakan lingkungan, karena kerusakan lingkungan juga merugikan negara. Apalagi ada uang negara dipakai disana,” kata Amin.

Proyek reklamasi CPI di Makassar terus berlanjut, kendati sudah dikeluarkannya surat penghentian sementara dari Menteri Kelautan dan Perikanan termasuk penghentian penambangan pasir laut di pesisir laut Galesong, Kabupaten Takalar, tidak menyurutkan niat mereka untuk terus menimbun laut di kawasan reklamasi seluas 157,23 hektare.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER