KPK Panggil Dua Kepala Dinas Terkait Kasus Bupati Bandung Barat

0
35
kpk
Gedung KPK

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memanggil dua kepala dinas di Kabupaten Bandung Barat sebagai saksi dalam penyidikan korupsi yang melibatkan Bupati Bandung Barat Abu Bakar sebagai tersangka.

Kedua kepala dinas adalah Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang, Anugrah dan Kepala Dinas Komunikasi, Informatika, dan Statistik (Kominfotik) Ludi Awaludin, kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah saat dikonfirmasi di Jakarta, Jumat (18/5).

Mereka merupakan dua dari lima saksi yang diperiksa hari ini sebagai saksi dalam kasus itu.

“Hari ini dijadwalkan pemeriksaan lima saksi untuk dua tersangka berbeda dalam kasus Bupati Bandung Barat,” kata Febri Diansyah saat dikonfirmasi.

Dua saksi akan diperiksa untuk tersangka Bupati Bandung Barat Abubakar, yaitu Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Bandung Barat Anugrah dan pegawai atau honorer Dinas Perikanan dan Peternakan Bandung Barat Iwan.

Selanjutnya, tiga saksi akan diperiksa untuk tersangka Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Bandung Barat Adityo, yakni Kepala Dinas Komunikasi, Informatika, dan Statistik (Kominfotik) Bandung Barat Ludi Awaludin, mantan Sekretaris Daerah Bandung Barat Maman S Sunjaya, dan Kasubag Penyusunan Program dan Keuangan Badan Kepegawaian dan Pengembangan SDM Bandung Barat Ilham Prasetio.

KPK pada 11 April 2018 telah mengumumkan empat tersangka tersangka tindak pidana korupsi suap kepada Bupati Bandung Barat periode 2013-2018.

Diduga sebagai penerima, yakni Bupati Bandung Barat Abubakar, Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Bandung Barat Weti Lembanawati, dan Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Bandung Barat Adityo.

Sedangkan diduga sebagai pemberi, yaitu Kepala Badan Kepegawaian Daerah Kabupaten Bandung Barat Asep Hikayat.

Diduga, Bupati Bandung Barat meminta uang ke sejumlah Kepala Dinas untuk kepentingan pencalonan istrinya Elin Suharliah sebagai Bupati Bandung Barat 2018-2023.

Untuk mengumpulkan dana tersebut, Abu Bakar meminta bantuan Weti Lembanawati dan Adityo.

Tim KPK juga mengamankan barang bukti sebesar Rp435 juta terkait kasus tersebut. (Ant/SU02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA PILIHAN

TERBARU