Pantai Losari, Pusat Kuliner Khas Warga Bugis-Makassar

MAKASSAR, SERUJI.CO.ID – Artis film Laudya Cynthia Bella memang sudah sering ke Pantai Losari di kota Makassar. Bintang peraih prestasi aktris terpuji Festival Film Bandung tahun 2005 itu sebenarnya lahir di Bandung 30 tahun silam, tetapi banyak hapal lokasi pelancongan menarik di Sulawesi Selatan. Ia juga banyak tahu tentang kuliner khas warga Bugis Makassar.

“Bisa begitu, karena dulu, sebelum jadi istri orang Kuala Lumpur, Malaysia, saya hampir jadi warga Sulsel. Tapi karena gak jodoh, batal deh rencana saya punya KTP Makassar. Sekalipun begitu, kalau hanya cerita soal kuliner dan lokasi pelancongan di Makassar, sudah hapal deh,” ujar artis yang rajin bolak balik Jakarta-Kuala Lumpur ini saat diwawancarai sebuah TV swasta nasional tentang Pesona Pantai Losari Makassar, pekan lalu.

Menurut Laudya, Pantai Losari pantai yang cantik. Bukan saja karena letaknya di kota Makassar yang penduduknya padat sehingga sering dijadikan lokasi pelancongan keluarga, tetapi lebih karena banyaknya pedagang makanan khas disitu. Para pedagang makanan dan minuman, memasang tenda-tenda angkringan memanjang mengikuti alur tepian pantai.

Losari, Pantai dengan Restoran Terpanjang di Indonesia

Pantai Losari. (foto:istimewa)


Tak aneh jika pantai Losari akhirnya populer dengan sebutan restoran terpanjang di Indonesia. Selain itu kerap juga disebut pusat jajanan khas warga Bugis-Makassar. Sah-sah saja sebutan itu, karena menurut pantauan terkini Walikota Makassar Moh Ramdhan Pomanto, sekarang ini sedikitnya ada 15 macam kuliner khas warga Bugis Makassar yang tiap hari dijual di kawasan wisata Pantai Losari.

“Ada Coto Makassar, ada Sop Saudara, Sop Konro, Palu Bassa, Ikan Bakar. Ulu Juku, Juku Pallu Marra dan banyak lagi lainnya,” ujar Walikota seraya menambahkan, kuliner khas itulah yang membuat kawasan wisata Pantai Losari tak pernah tidur. Denyut nadinya terus bergerak di sepanjang waktu.

Daeng Naba salah seorang juru parkir di bagian timur Pantai Losari meyakinkan SERUJI bahwa keluar masuk motor dan kendaraan roda empat tak pernah putus siang malam.

“Soalnya yang datang melancong ke lokasi wisata ini seribuan kepala tiap hari. Ada yang bermaksud makan siang, makan malam, juga tak sedikit yang khusus datang mencicipi minuman segar sambil memperhatikan suasana pantai,” jelas Daeng Sangkala, penjual Sarabba.

Anda tahu apa itu Sarabba? Ya, air perasan jahe yang dicampur susu kental manis dan sedikit santan. Minum segelas — cukup bayar Rp 5.000 — sudah bisa menghangatkan badan.

Selain Sarabba, menu kuliner khas warga Bugis Makassar yang selalu ada di Pantai Losari antara lain es Pisang Ijo, es Pallu Butung, Bubur Jagung (bassang), pisang Eppe, kue Barongko, broncong dan Nyuk nyang.

“Tiap malam saya jual pisang Eppe dan Sarabba di sini. Alhamdulilah sudah 7 tahun saya jalani pekerjaan ini bersama istri,” kata Daeng Rate (57), seraya memperlihatkan foto di HP Androidnya sedang menyuguhkan hidangan pisang Eppe kepada artis cantik Laudya Cynthia Bella.

“Artis ini dulu, selalu pesan pisang Eppe ke saya kalau ke Losari bersama pacarnya, yang kemenakannya pak Jusuf Kalla itu,” jelas Daeng Rate.

Sampai sekarang, kata beberapa karyawan Humas kantor walikota Makassar, kalau ada tamu-tamu pejabat dari Pusat selalu dijamu di beberapa resto kuliner khas Bugis Makassar yang ada di kawasan wisata Losari. Selalu begitu, karena Losari sudah menjadi ikon kota Makassar.

Anda tertarik mencicipi kuliner khas warga Bugis Makassar di Losari? Kawasan ini sekarang makin cantik, dan makin keren, setelah sejumlah hotel berbintang berdiri megah dilengkapi rumah sakit Stella Marris, Masjid terapung, dan pusat belanja serta rekreasi keluarga Transstudio.

Kawasan ini juga berdekatan dengan Somba Opu, pusat oleh oleh dan suvenir khas Sulawesi Selatan.

Yuk ke Losari, yuk…

BACA JUGA

Loading...

Kolom dr. Irsyal, Sp PD

Nikmat Allah Jangan Dustakan

Kenapa anak itu bahagia? Karena dia tahu berterimakasih dan menghargai hadiah yang didapatnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Loading...

Pendidikan Antikorupsi di Perguruan Tinggi

Menurut Laode M Syarif, saat ini 68% pelaku korupsi merupakan lulusan perguruan tinggi. Makanya, perguruan tinggi harus bertanggungjawab atas kejahatan korupsi yang dilakukan lulusannya.

Media di Tengah Masyarakat Yang Terjangkit Post Truth

Bagi media, Post Truth itu sesungguhnya sangat menguntungkan. Karena di tengah masyarakat yang terjangkiti Post Truth mereka tidak sedang mencari kebenaran, tapi kesukaan.

Pakar Gempa AS Minta Maaf ke Masyarakat NTB Atas Prediksi Potensi Gempa di Lombok

Ahli geologi dan kegempaan asal Amerika Serikat, Prof Ron A Harris meminta maaf kepada masyarakat Nusa Tenggara Barat (NTB) atas pernyataanya mengenai hasil penelitian potensi gempa di selatan Lombok, sehingga membuat rasa takut masyarakat.

Indonesia Kecam Dewan Kota Oxford Yang Berikan Penghargaan Pada Benny Wenda

Pemerintah Indonesia mengecam keras pemberian penghargaan oleh Dewan Kota Oxford, Inggris, kepada Benny Wenda, anggota kelompok gerakan separatis Kemerdekaan Papua Barat.

Terbukti Langgar Kode Etik Saat Pemilu 2019, DKPP Copot Ketua KPU Sumut

Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Sumatera Utara (Sumut), Yulhasni diberi peringatan keras dan dicopot dari jabatannya oleh Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) RI.

Kasus Korupsi Jasmas, Wakil Ketua DPRD dari Gerindra Ini Dijebloskan ke Rutan Medaeng

Wakil Ketua DPRD Surabaya dari Partai Gerindra, Darmawan (Aden) usai diperiksa sebagai saksi terkait aliran dana Jasmas senilai Rp4,9 miliar yang bermasalah tersebut, Selasa (16/7) langsung ditahan penyidik Kejari Tanjung Perak.

Pendidikan Antikorupsi di Perguruan Tinggi

Menurut Laode M Syarif, saat ini 68% pelaku korupsi merupakan lulusan perguruan tinggi. Makanya, perguruan tinggi harus bertanggungjawab atas kejahatan korupsi yang dilakukan lulusannya.

Wow, Utang Pemerintah Kembali Naik Capai Rp4.570 Triliun, Beginilah Posturnya

Jika dibandingkan dengan posisi utang pemerintah pada akhir Desember 2018 yang berjumlah Rp3.995,25 triliun, utang pemerintah pusat ini mengalami kenaikan sebesar 14,39% atau sebesar Rp574,92 triliun.

Terbukti Langgar Kode Etik Saat Pemilu 2019, DKPP Copot Ketua KPU Sumut

Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Sumatera Utara (Sumut), Yulhasni diberi peringatan keras dan dicopot dari jabatannya oleh Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) RI.

Ucapkan Selamat Pada Jokowi, Prabowo: Kami Siap Membantu Jika Diperlukan

Prabowo juga menyatakan kesiapannya untuk membantu pemerintahan Jokowi bila diperlukan untuk kepentingan rakyat. “Menjadi Presiden itu mengabdi. Masalah yang dihapi besar, kami siap membantu kalau diperlukan untuk kepentingan rakyat,” ujar Prabowo.

Jokowi-Prabowo Bertemu, Berakhirlah Era Cebong-Kampret

Akhirnya Presiden terpilih dalam Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019, Jokowi bertemu dengan calon Presiden Prabowo Subianto. Pertemuan bersejarah itu terjadi di stasiun Moda Raya Terpadu (MRT) Lebak Bulus Jakarta Selatan, Sabtu (13/7) pukul 10.00 WIB.

TERPOPULER

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

MUI Kecam Iklan Lowongan Kerja Yang Mensyaratkan Melepas Hijab Saat Bekerja

Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jawa Timur mengecam perusahaan yang mengiklankan lowongan kerja dengan mensyaratkan harus bersedia melepas jilbab selama bekerja.

Wow, Utang Pemerintah Kembali Naik Capai Rp4.570 Triliun, Beginilah Posturnya

Jika dibandingkan dengan posisi utang pemerintah pada akhir Desember 2018 yang berjumlah Rp3.995,25 triliun, utang pemerintah pusat ini mengalami kenaikan sebesar 14,39% atau sebesar Rp574,92 triliun.