SERUJI.CO.ID – Suatu ketika, sastrawan legenda Goethe berkata, mereka yang tak pernah melihat Sistine Chapel, tak akan pernah menduga pencapaian yang bisa dicapai oleh manusia.

Sekitar tujuh tahun lalu, berjam- jam saya menikmati, merenung dan terdiam memandang dinding dan plafon Sistine Chapel. Serial lukisan Michael Angelo seolah hidup dan bercerita. Saat itu saya tak hanya bertatap muka namun bertatap batin dengan salah satu pelukis dan pematung terbesar sepanjang sejarah.

Yang membuat saya terkesima, bukan saja keindahan lukisannya. Bukan pula kedalaman filosofi yang ingin ia kisahkan dalam lukisan itu. Saya lebih terkesima oleh satu pertanyaan.

“Apa yang dikatakan Michael Angelo kepada para petinggi gereja di Roma sana saat itu? Ketika seruan menutup aurat itu sangat fundamental dalam ajaran agama, di sini, di salah pusat gereja, justru asesori gereja penuh dengan lukisan telanjang?”

Apa yang diyakinkankan oleh Michael Anggelo sehingga aneka lukisan manusia telanjang bukan saja dibolehkan menghiasi gereja namun justru dibanggakan?

Memori Sistine Chapel datang kembali ketika saya mengunjungi Museum Antonio Blanco di Bali. Bersama teman-teman Kelompok Studi Proklamasi, merayakan 35 tahun persahabatan, bersama kami ke Bali. Keindahan seni di Bali salah satu yang ingin dinikmati bersama.

Museum Antonio Blanco menjadi salah satu tempat yang banyak dikunjungi turis di Ubud.

Antonio sendiri berdarah spanyol dan lahir di Filipina. Namun akhirnya, ia jatuh cinta pada Bali. Ia tak hanya menikah dengan penari Bali. Tapi keindahan panorama dan gadis Bali menjadi sentral dalam lukisannya.

Selama 47 tahun, Blanco tinggal di Bali. Tanah yang kini menjadi tempat museum diberikan oleh bangsawan Ubud. Secara bertahap tanah itu ia bangun. Museum itu menyimpan tak hanya ratusan lukisannya.

Ikut didisplay pula ruangan tempat ia melukis. Pemandu tur itu bercerita. “Di sini bapak (Antonio Blanco) melukis. Wanita telanjang itu berpose di sana. Tapi istri bapak selalu hadir mendampingi bapak melukis. Lebih banyak istri bapak sendiri yang menjadi obyek lukisan wanita telanjang.”

Begitu banyak memang lukisan soal wanita telanjang dipamerkan di sini. Ada pose tunggal wanita telanjang yang sedang kesepian. Ada pula yang sedang bermesraan.

Pigura lukisannya tergolong unik. Pigura tak hanya menjadi tempat untuk merangkai kanvas lukisan. Tapi di tangan Antonio, pigura ternyata bagian dari lukisan itu sendiri.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BACA JUGA
palu hakim

Hakim Vonis Edy Rumpoko Tiga Tahun Penjara

SIDOARJO, SERUJI.CO.ID - Majelis hakim yang diketuai oleh Unggul Warso Mukti memvonis mantan Wali Kota Batu, Jawa Timur, Edy Rumpoko selama tiga tahun kurungan...
Miras

Polres Pamekasan Musnahkan Ratusan Botol Miras

PAMEKASAN, SERUJI.CO.ID - Kepolisian Resor Pamekasan, Jawa Timur, Jumat memusnahkan ratusan botol minuman keras hasil Operasi Tumpas Narkoba Semeru 2018 yang digelar Polres setempat...
Tim Pemantau Medsos

Soekarwo Ajak Forkopimda Berantas Miras Oplosan

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Gubernur Jawa Timur Soekarwo mengajak Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) untuk memberantas penyakit sosial di tengah masyarakat yang semakin meresahkan, salah...
mahkamah konstitusi

Mahkamah Konstitusi Kabulkan Sebagian Uji UU KUP

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Mahkamah Konstitusi (MK) mengabulkan sebagian permohonan pengujian aturan kuasa hukum wajib pajak yang tercantum dalam UU ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan...
yasonna laoly, menkumham

Menkumham Resmikan Pemberian Remisi Sistem Online

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) meresmikan pemberian remisi, pembebasan bersyarat, cuti bersyarat, dan asimilasi kepada narapidana melalui sistem online. "Hari ini,...
loading...