Melirik Prediksi Tren Busana 2019 Menurut Perancang Busana Tuty Adib

SERUJI.CO.ID – Pada dasarnya tren busana berakar dari gaya hidup manusia. Hal itu diungkapkan Tuty Adib, seorang perancang busana asal Solo yang karyanya telah terkenal hingga ke penjuru dunia.

“Kita lihat kehidupan manusia, kehidupan bermasyarakat bagaimana, semakin kesini tuntutannya seperti apa,” ujarnya saat ditemui SERUJI, hari ini (14/12).

Ambil saja contoh gaya hidup tahun 2018. Aktivitas orang cenderung lebih aktif dan dinamis, membuat busana simpel elegan menjadi incaran. Kembali lagi, ini semua karena era globalisasi yang menuntut segala hal dilakukan dengan cepat. Sehingga busana yang dikenakan pun semestinya mendukung pergerakan manusia yang dituntut serba cepat.

Berkaca dari hal tersebut, Tuty mengatakan, orang akan cenderung lebih menyukai gaya busana yang sederhana namun tetap terlihat keren. Seperti halnya tren hijab. Di tahun 2012 awal, orang lebih menyukai hijab tumpuk agar terlihat tampil beda. Namun sekarang, hijab simpel masih menjadi pilihan.


“Kalau sekarang orang cenderung sukanya jilbab simpel. Karena dulu hijabers masih mencari eksistensi, makanya hijabnya aneh-aneh dan berbeda. Sekarang rata-rata sudah percaya dengan diri sendiri, jadi pilih hijab yang simpel,” terangnya.

Tuty menyimpulkan, prediksi tahun tren busana di tahun 2019 nanti, sepertinya tidak jauh beda dengan tahun 2018. Busana yang simpel, sederhana dan membuat pemakainya nyaman, masih menjadi primadona.

“Cutting mungkin disesuaikan dengan bentuk tubuh orang, tidak bisa disamakan. Tapi orang bisa jadi cenderung memilih busana yang longgar, tidak ketat, sehingga membuat nyaman saat beraktivitas,” tuturnya.

Oleh karena itu, Tuty menambahkan, outer masih sangat laris diburu kaum hawa. Bahkan bisa jadi, orang akan banyak mengoleksi banyak outer ketimbang kemeja atau kaos.

“Bisa jadi dalamannya satu, tapi outernya bisa gonta ganti. Saat kerja pakai outer ini, pas ketemu teman pakai outer dengan model dan motif yang beda,” terangnya.

Sementara ini, kata Tuty, Indonesia belum punya kiblat pasti di dunia fashion. Sehingga tren busana masih mengacu pada Internasional terutama pada budaya Dior.

“Ini juga tantangan untuk orang Indonesia agar mampu menciptakan trendnya sendiri,” tutupnya. (Nia)

KONSULTASI

Benang Kusut Reformasi Agraria

Bila penyelesaian konflik pertanahan dilakukan hanya mendasar kepada tujuan peningkatan elektabilitas, maka hal itu bukanlah penyelesaian yang konfrehensif sesuai amanat Reformasi Agraria yang dicita-citakan.
Loading...

Kolom dr. Irsyal, Sp PD

Ibu Muda Ini Sudah Harus Cuci Darah, Inilah Penyebabnya

Usia masih muda, tapi wanita ini sudah harus menjalani cuci darah rutin. Apa penyebabnya? simak penjelasan dr. Irsyal Rusad., dokter spesialis penyakit dalam.

Baca Juga

Benang Kusut Reformasi Agraria

Bila penyelesaian konflik pertanahan dilakukan hanya mendasar kepada tujuan peningkatan elektabilitas, maka hal itu bukanlah penyelesaian yang konfrehensif sesuai amanat Reformasi Agraria yang dicita-citakan.

Katakanlah dengan Meme: Genre Baru Komunikasi Politik

Meme politik, bagaimana pengaruhnya dalam perpolitikan terkini

Survei LSI: Kembali Diprediksi Tak Lolos ke Senayan, Inilah Elektabilitas PSI

PSI tetap diperkirakan tidak lolos ke Senayan.

Apa Untungnya Bagi Ummat Islam Jika Partai-Partai Islam Terpuruk?

SERUJI.CO.ID - Pilpres dan Pileg yang diadakan serentak pada...

Survei LSI: 4 Partai Islam Ini Berebut Keluar dari Parliamentary Threshold

Memprihatinkan, dari 5 partai Islam hanya 1 yang diprediksi lolos PT dalam Pemilus 2019.

Katakanlah dengan Meme: Genre Baru Komunikasi Politik

Meme politik, bagaimana pengaruhnya dalam perpolitikan terkini

Survei LSI: Walau Naik 2,1 Persen, Elektabilitas Demokrat Masih di Urutan Buncit dari 5 Partai Besar

Demokrat masih belum beranjak dari posisi paling buncit dari 5 partai besar di Indonesia.

Survei LSI: Elektabilitas Gerindra Makin Cemerlang, Pepet PDI Perjuangan

Partai besutan capres Prabowo Subianto makin cemerlang menuju hari pencoblosan 17 April. Simak elektabilitasnya..

Survei LSI: Kembali Diprediksi Tak Lolos ke Senayan, Inilah Elektabilitas PSI

PSI tetap diperkirakan tidak lolos ke Senayan.

Survei LSI: 4 Partai Islam Ini Berebut Keluar dari Parliamentary Threshold

Memprihatinkan, dari 5 partai Islam hanya 1 yang diprediksi lolos PT dalam Pemilus 2019.

Survei LSI: Walau Naik 2,1 Persen, Elektabilitas Demokrat Masih di Urutan Buncit dari 5 Partai Besar

Demokrat masih belum beranjak dari posisi paling buncit dari 5 partai besar di Indonesia.

Survei LSI: Elektabilitas Gerindra Makin Cemerlang, Pepet PDI Perjuangan

Partai besutan capres Prabowo Subianto makin cemerlang menuju hari pencoblosan 17 April. Simak elektabilitasnya..

TERPOPULER

Jika Jerinx Prediksi Jokowi Akan Kalah Karena Didukung TW, Pengamat: Merusak Citra

Didukung Tomy Winata, Jokowi malah diprediksi akan kalah. Kenapa?

Survei LSI: Walau Masih Memimpin, Elektabilitas PDIP Turun Hingga 4 Persen

PDI Perjuangan masih memimpin, namun makin dipepet partai Gerindra

Nilai Puisi Fadli Menista Mbah Moen, Ribuan Santri di Bogor Alihkan Dukungan ke Jokowi

Di antara mereka yang hadir adalah ratusan perwakilan santri dari Cisarua. Santri dari daerah yang merupakan tempat kediaman Fadli Zon itu merasa malu dan kecewa.

Jelang Debat Capres, Relawan Bershalawat di Depan Kediaman Prabowo

Relawan pendukung Prabowo-Sandiaga melantunkan shalawat dan takbir di depan kediaman calon presiden Prabowo Subianto di Jalan Kertanegara IV, Jakarta Selatan, Ahad (17/2) malam.

Dua Anak Presiden Ini Juga Mencuit Saat Prabowo “Ragu” Soal Unicorn

Ramai soal unicorn, dua anak Presiden ini pun ikut nimbrung dengan cuitannya.