Tjoe Eng Siong dan Then Liuk Moy Tetap Semangat Menggunakan Hak Pilihnya

3
344
Pilkada DKI 2017
Then Liuk Moy, 75 tahun, yang menderita sakit pengeroposan tulang, tetap semangat menggunakan hak pilihnya dalam Pilkada DKI 2017. (Foto: Jarot Sumarjono/Seruji)

JAKARTA – Setiap warga negara Indonesia berhak menggunakan hak pilihnya pada pemilihan anggota legislatif, pemilihan kepala daerah, dan pemilihan presiden, meskipun dalam kondisi keterbatasan sekali pun, selama masih sadar. Hak pilih tersebut memang dilindungi oleh UU Pemilu yang ada di Indonesia.

Pada Pemilihan Kepada Daerah (Pilkada) DKI Jakarta putaran kedua yang diselenggarakan hari ini, Rabu (19/2) terdapat pemilih-pemilih yang memiliki keterbatasan pada fisiknya, namun tetap menggunakan hak pilihnya.

Sebut saja Tjoe Eng Siong, warga RT 03 RW 04, kelurahan Kotabambu Selatan, kecamatan Palmerah, Jakarta Barat, seorang pria (58 tahun) yang menderita stroke selama 6 tahun, tetap semangat memberikan hak pilihnya pada Pilkada Jakarta putaran kedua tersebut. Dia tidak mau hak suaranya hilang, seperti yang diungkapkan Desi Ariyani, puteri keduanya kepada SERUJI.

Tjoe Eng Siong yang menderita stroke selama 6 tahun, tetap semangat memberikan hak pilihnya pada Pilkada Jakarta putaran kedua. (Foto; Jarot Sumarjono/Seruji)

“Ayah saya tidak mau hak pilihnyanya hilang pada Pilkada DKI Jakarta. Jadi ia tetap memberikan hak pilihnya, meskipun kami harus memapahnya menuju TPS tempat kami terdaftar”, ungkap Desi.

Hal serupa juga terlihat pada Then Liuk Moy, seorang ibu (75 tahun), warga RT 04 RW 04, kelurahan Kotabambu Selatan, kecamatan Palmerah, Jakarta Barat, yang menderita sakit pengeroposan tulang, juga tetap semangat menggunakan hak pilihnya, meskipun harus dipapah oleh suaminya, Jong Tjze Kioeu (80 tahun).

“Sejak pilkada yang lalu tahun 2012, kami berdua selalu menggunakan hak pilih kami”, ungkap Jong kepada SERUJI.

Tjoe Eng Siong dan Then Liuk Moy adalah warga negara Indonesia yang harus ditiru oleh warga negara Indonesia lainnya dalam menggunakan hak pilihnya pada setiap pemilu yang diselenggarakan di negara ini. Meski berada dalam kondisi keterbatasan fisik, mereka tidak ingin hak pilihnya hilang atau memilih sebagai golput di negara yang berbentuk demokrasi ini.

 

CJ: Jarot Sumarjono
EDITOR: Iwan Y

BAGIKAN
loading...

3 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

BERITA TERBARU

Bupati Malinau Hadiri Rapat Paripurna DPRD Penetapan APBD 2018

MALINAU, SERUJI.CO.ID - Bupati Malinau hadiri rapat paripurna ke IX masa sidang III DPRD kabupaten Malinau tahun 2017 yang diadakan di ruang sidang kantor...
Setya Novanto dan KPK

Pengacara Belum Pastikan Setya Novanto Hadir di Persidangan

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Kuasa Hukum Setya Novanto, Firman Wijaya, menyatakan belum mengetahui apakah kliennya dapat dihadirkan sebagai terdakwa pada sidang perdana perkara tindak pidana korupsi...
Polrestabes Surabaya

Polrestabes Surabaya Raih Predikat Wilayah Bebas Korupsi

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Kepolisian Resor Kota Besar Surabaya meraih predikat "Wilayah Bebas Korupsi" dari Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi. "Kami mengucapkan terima kasih kepada...

KANAL WARGA TERBARU

Untitled

Utopia Share Syndrome

Hadirnya media sosial di tengah kerasnya kehidupan telah melahirkan "penyakit" baru yang bolehlah saya sebut dengan istilah "Share Syndrome". Sederhananya, Share Syndrome adalah semacam...

Max Havelaar dan AMDK Ummat

Dowwes Dekker adalah salah satu pencabut tonggak kejam kolonialisme di bumi Nusantara. Ia menjadi amtenaar saat Gubernur Jenderal Johannes van den Bosch memaksa penduduk...
Diky Supratman

Tiga Tahun Bocah Ini Berjuang Dengan Penyakitnya

Kotawaringin Barat - Diky Supratman (16) anak dari pasangan Mustofa dan Marni jl. Ahamd Yani gg. Baning RT 29 Kelurahan Baru Arut Selatan Kotawaringin...