close

Terkait Puisi Sukmawati, Gus Sholah: Jangan Gaduh

SURABAYA, SERUJI.CO.ID – Tanggapi puisi ‘Ibu Indonesia’ karya Sukmawati Soekarnoputri, Pengasuh Ponpes Tebuireng Jombang KH. Sholahudin Wahid (Gus Sholah) berharap masyarakat tidak perlu gaduh.

Mantan Wakil Ketua Komnas HAM ini menilai puisi tersebut sengaja ditulis oleh Sukmawati dalam perspektif sebagai orang Islam yang berbangsa Indonesia.

“Menurut saya, ya tidak perlu dibesar-besarkanlah, tapi kalau ada yang menuntut kan saya gak punya hak untuk melarang,” katanya usai memberi Mauidhotul Hasannah di Haul ke-23 KH. Abdul Wahab Turcham, di Yayasan Khadijah, di Jalan Ahmad Yani 2-4, Surabaya, Sabtu (7/4).

Kendati demikian, cucu Hadratusyaikh KH. Hasyim Asyari ini menganggap Sukmawati tidak mengerti betul tentang apa yang ditulisnya.


“Buat kita adzan itu luar biasa, ketika kita lahir itu diadzani ketika kita mati diadzani. Bahkan kita menunggu adzan karena adzan suatu momen yang mujarab yang mustajab untuk berdoa, seperti itukan suatu yang istimewa,” katanya.

Menurut Gus Sholah, adalah hak jika seorang penulis karya sastra mengaggap kidung lebih penting daripada adzan. Namun, katanya, ketika karya sastra tersebut membuat orang tersinggung, orang lain tak bisa dilarang protes.

“Mungkin Sukma gak paham, apa yang ditulis itu, bahwa adzan itu begitu penting bagi umat Islam, buat dia mungkin tidak penting, lebih penting kidung, ya sudah, itu kan hak dia. Kita tidak bisa melarang, tapi ketika dia berbicara ada orang yang tersinggung,” ujarnya.

Menghindari kegaduhan yang berujung aksi protes dari ragamnya tafsir puisi itu, adik KH. Abdurahman Wahid (Gus Dur) ini ingin para sastrawan tanah air bersama penulis puisi duduk bersama untuk mendengar langsung pesan tersirat dari benak Sukmawati Soekarnoputri.

“Kalau buat saya yang penting itu, para penyair duduk sama Bu Sukma itu berserta kawan-kawan yang punya pikiran, apa sih yang diinginkan Bu Sukmawati, apa pesan yang ingin disampaikan itu,” tandasnya. (Luh/SU02)

 

BACA JUGA

Loading...

Kolom dr. Irsyal, Sp PD

Puasa: Detoksifikasi Dalam Kehidupan Bergelimang Racun

Penelitian juga menunjukkan bahwa pada saat puasa kadar DDT didapatkan meningkat dalam feses, urin dan keringat mereka yang sedang berpuasa. Ini lah salah satu manfaat utama puasa dalam bidang kesehatan, detoksifikasi, purifikasi.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Loading...

Media di Tengah Masyarakat Yang Terjangkit Post Truth

Bagi media, Post Truth itu sesungguhnya sangat menguntungkan. Karena di tengah masyarakat yang terjangkiti Post Truth mereka tidak sedang mencari kebenaran, tapi kesukaan.

Diskursus Jernih DAS Citarum

Melalui seminar ini, BPK ingin berperan memperbaiki sungai sepanjang 300 kilometer yang didapuk oleh Bank Dunia sebagai sungai terkotor di dunia tersebut.

Renungan Hari Tenang: Dari Indonesia Pusaka Hingga Tuhan Survei

Dan memang itulah tujuan tertinggi dari ritual pemilu. Kompetisi, adu gagasan, demonstrasi kepentingan, itu semua semacam gerak senam dan angkat beban dalam gymnasium.

AMSI Jatim: Berita Hoaks Adalah Racun Yang Dapat Ciptakan Krisis di Masyarakat

Arief menilai, akibat dari berita hoaksyang disajikan pihak-pihak tidak bertanggungjawab dan lebih mengedepankan kepentingan kelompok maupun golongan, telah merusak kerukunan sosial di tengah-tengah masyarakat.

Emil Dardak: Tingkat Kepercayaan Pada Media Siber Tinggi, Sehingga Jadi Rujukan

"Saya pelajari tren media cetak struggle, sementara siber naik. Tapi strategi media siber telah melebur dengan media sosial, bukan sebaliknya," kata Emil

Polri Tegaskan Personel Pengamanan Penetapan Hasil Pemilu di KPU Tanpa Peluru Tajam

Polri menyatakan personel yang bertugas melakukan pengamanan saat penetapan hasil pemilu di depan Gedung KPU RI hanya dibekali tameng, water canon dan gas air mata, tanpa senjata api dan peluru tajam.

Raih Suara Terbanyak DPD Asal DKI Jakarta, Begini Pengakuan Jimly Asshiddiqie

Berdasarkan rekapitulasi suara oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) DKI Jakarta di Hotel Bidakara Jakarta, Jumat malam, calon senator yang juga mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) tersebut meraih 644.063 suara.

Borussia Dortmund Menjadi Runner-Up Liga Jerman

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Borussia Dortmund cuma berakhir menjadi runner-up Liga Jerman...

Mantan Anggota KPU Imbau Semua Pihak Tanggapi People Power Dengan Bijak

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Mantan anggota Komisi Pemilihan Umum (KPU)...

Polri Tegaskan Personel Pengamanan Penetapan Hasil Pemilu di KPU Tanpa Peluru Tajam

Polri menyatakan personel yang bertugas melakukan pengamanan saat penetapan hasil pemilu di depan Gedung KPU RI hanya dibekali tameng, water canon dan gas air mata, tanpa senjata api dan peluru tajam.

KPU Optimis Rekapitulasi Pemilu 2019 Akan Selesai Sesuai Tenggat Waktu

Anggota Komisi Pemilihan Umum RI Ilham Saputra optimistis pihaknya mampu menuntaskan rekapitulasi suara Pemilu 2019 tingkat provinsi paling lambat Rabu (22/5) atau 5 hari lagi.

TERPOPULER

Rekapitulasi KPU DKI Selesai: Sah, Jokowi Menang Tipis 51,68 Persen, Prabowo 48,32 Persen

Dalam rapat yang dipimpin oleh Ketua KPU DKI Jakarta, Betty Epsilon Idroos itu menetapkan pasangan Jokowi-KH Ma'ruf meraih 3.279.547 suara, sedangkan Prabowo-Sandiaga mendapatkan 3.066.137 suara.

Berhasil Raih Suara Besar di DKI dan Kalahkan Parpol Lama, Caleg PSI Tetap Tak Lolos DPR RI

Sementara di Dapil 3, yang meliputi Jakarta Utara, Jakarta Barat dan Kepulauan Seribu, Ketua Umum PSI, Grace Natalie menempati posisi pertama caleg peraih suara terbanyak dengan 179.949 suara.

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama

Kembali Raih Kursi DPR RI, Hidayat Nur Wahid Raih Suara Terbanyak di DKI Jakarta

Dari hasil rekapitulasi yang diselenggarakan di Hotel Bidakara, Pancoran, Jakarta, Jumat (17/5) malam, politisi senior dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Hidayat Nur Wahid kembali melenggang ke Senayan untuk mewakili warga DKI Jakarta.