Setnov Bantah Keterangan Perawat dan Satpam RS

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Mantan Ketua DPR Setya Novanto (Setnov) membantah sejumlah keterangan perawat dan anggota satpam RS Medika Permata Hijau yang mengatakan dirinya sadar penuh pascakecelakaan pada 16 November 2017.

“Ada cerita dari pengamanan RS Medika yang cerita kalau modem ‘wifi’ saudara jatuh lalu saudara minta diambilkan modemnya, ingat tidak?” tanya ketua majelis hakim Mahfudin di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Jumat (27/4).

“Waduh saya tidak tahu, saya tidak pernah memegang modem. Saya termasuk gaptek (gagap teknologi), dan waktu jadi ketua DPR, ajudan yang memegang HP, saya tidak pegang HP,” jawab Setnov.

Setnov menjadi saksi untuk terdakwa dokter RS Medika Permata Hijau Bimanesh Sutarjo yang didakwa bekerja sama dengan advokat Fredrich Yunadi untuk menghindarkan Setnov diperiksa dalam perkara dugaan tindak pidana korupsi KTP-elektronik.

Pada sidang 2 April 2018, petugas keamanan RS Medika Permata Hijau Abdul Aziz meyakini Setnov sadar saat tiba di RS karena sempat meminta untuk mengambilkan modem internet yang jatuh saat akan dipindahkan dari mobil ke kamar RS.

Selain itu, Aziz mengatakan, Setnov sendiri yang menutup seluruh badannya menggunakan selimut kecuali wajahnya.

“Di sidang ini kata saksi lain, saudara memakaikan selimut sampai kepala?” tanya hakim Mahfudin.

“Saya tidak ingat yang mulia, saya tidak tahu karena saya pingsan, mungkin ada yang menutupi karena tahu saya ketua DPR tapi tentu tidak sampai atas karena nanti tidak bisa nafas,” jawab Setnov sambil terkekeh.

“Jadi saudara sebenarnya pingsan atau tidur? Pingsan ‘kan tidak ingat apa-apa, kalau tidur, ya, karena mengantuk lalu tidur,” tanya hakim Mahfudin.

Setnov menjawab, “Memang keadaan saya pingsan, saya cukup lama tidak makan, jadi seingat saya pingsan, kalau tertidur saya pasti bangun ingat.” “Ada perawat yang mengatakan saudara minta diperban dan minta obat merah?” tanya Mahfudin.

Setnow menjawab, “Tidak ada, yang mulia. Untuk infus juga sudah langsung dipasang di tangan kiri saya, waktu saya muntah istri saya mengatakan ‘kamu jangan gerak terus’, itu sudah di atas jam 12 malam, setelah itu saya hilang lagi.” Hilang dalam konteks itu artinya pingsan.

“Saat pagi 17 November 2017 ada perawat juga yang mengatakan sekitar pukul 05.30 berdiri buang air kecil benar?” tanya hakim Mahfudin.

Ia menjawab, “Tidak, yang mulia. Saya bangun pukul 08.00 lagi pula kan ada istri dan saudara saya.” “Ini saudara yang mengarang atau siapa? Sudah disumpah loh?” tegas hakim Mahfudin.

“Dosa, yang mulia, tidak mungkin, ‘kan saya sakit jadi pakai pispot,” jawab Setnov. (Ant/SU02)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Takut Komplikasi Diabetes? Ketahuilah Kadar Gula Darah Anda

Merasa badan tidak enak, dan kalau gula darah dirasakan tinggi. “Hhmm, apa gula darah yang tinggi dapat dirasakan,” bisik saya dalam hati.

Media di Tengah Masyarakat Yang Terjangkit Post Truth

Bagi media, Post Truth itu sesungguhnya sangat menguntungkan. Karena di tengah masyarakat yang terjangkiti Post Truth mereka tidak sedang mencari kebenaran, tapi kesukaan.

Belajar, Bukan Bersekolah

Akhir pandemi belum juga jelas, satu hal sekarang makin jelas: Gedung-gedung megah persekolahan itu makin tidak relevan jika dipaksakan untuk kembali menampung kegiatan bersekolah lagi. Sekolah harus direposisi. Juga guru.

Bertema “Inovasi Beyond Pandemi”, AMSI Gelar Indonesian Digital Conference 2020

Ketua Umum AMSI, Wenseslaus Manggut mengatakan IDC yang digelar AMSI bertujuan untuk melihat sejauh mana berbagai sektor melakukan inovasi di tengah pandemi Covid-19 dan seperti apa ke depan.

Cek Fakta: Debat Pilkada Tangsel, Seluruh Paslon Minim Paparkan Data

Debat pemilihan umum kepala daerah (pilkada) Tangerang Selatan (Tangsel) membeberkan program kerja yang dimiliki para peserta. Sayangnya, dalam debat tersebut masing-masing pasangan calon (paslon) lebih banyak bicara dalam tatanan konsep.

PasarLukisan.com Gelar Pameran Lukisan Virtual Karya Pelukis dari Berbagai Daerah

"Ini adalah solusi yang diharapkan akan memecahkan kebekuan kegiatan kesenian, khususnya pameran seni rupa, akibat pandemi yang belum kunjung berakhir," kata M. Anis,

Paman Donald dan Eyang Joe

Banyak yang usil menyamakan pilpres Amerika dengan Indonesia, termasuk kemungkinan Biden akan mengajak Trump bertemu di MRT dan menawarinya menjadi menteri pertahanan.

Berikut Berbagai Larangan Bagi Penasihat Investasi Yang Diatur dalam Keputusan BPPM

Penasihat Investasi dalam menjalankan kegiatannya harus bersikap hati–hati, dikarenakan terdapat larangan yang harus diperhatikan oleh Penasihat Investasi agar terhindar dari sanksi.

TERPOPULER