Sedikitnya 6.700 Warga Muslim Rohingya Tewas Dalam Kekerasan Keji di Myanmar

KUALA LUMPUR, SERUJI.CO.ID – Sedikitnya 6.700 Muslim Rohingya, termasuk banyak anak-anak, tewas dalam bulan pertama kekerasan di negara bagian Rakhine di Myanmar pada Agustus, kata Dokter Lintas Perbatasan (MSF), Kamis (14/12).

Badan amal kesehatan tersebut mengatakan bahwa survei besar pertama mengenai tingkat kematian adalah “tanda paling jelas mengenai kekerasan meluas” dimulai pada 25 Agustus, yang mendorong lebih dari 600 ribu orang Rohingya melintasi perbatasan ke Bangladesh.

Berdasarkan atas wawancara di permukiman pengungsi di wilayah Cox’s Bazar di Bangladesh, MSF memperkirakan setidaknya 6.700 warga muslim Rohingya, termasuk sekitar 730 anak-anak di bawah usia lima tahun, tewas akibat kekerasan pada 25 Agustus hingga 24 September.

Badan amal tersebut, yang juga dikenal sebagai Dokter Lintas Perbatasan, mengatakan bahwa angka tersebut adalah perkiraan paling sederhana.

“Kami bertemu dan berbicara dengan korban kekerasan di Myanmar, yang sekarang berlindung di kamp-kamp yang padat dan tidak sehat di Bangladesh,” kata direktur medis MSF Sidney Wong.

“Yang kami temukan sangat mengejutkan, baik dari segi jumlah orang yang melaporkan seorang anggota keluarga meninggal akibat kekerasan, dan cara keji yang mereka katakan, mereka terbunuh atau terluka parah,” katanya.

Tembakan adalah penyebab kematian dalam banyak kasus. Yang lainnya dipukuli atau dibakar sampai tewas di rumah mereka.

“Kami mendengar laporan seluruh keluarga yang tewas setelah mereka dikunci di dalam rumah mereka, sementara mereka terbakar,” demikian Wong dalam pernyataan.

Kebanyakan umat Buddha Myanmar membantah kekejaman terhadap Rohingya, dan mengatakan pada September bahwa hampir 400 orang tewas dalam pertempuran tersebut, kebanyakan gerilyawan Rohingya.

Pejabat tinggi hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan pada pekan lalu bahwa pasukan keamanan Myanmar kemungkinan dapat dinyatakan bersalah karena melakukan genosida terhadap orang Rohingya.

Bangladesh dan Myanmar telah sepakat untuk bekerja sama dalam pengembalian pengungsi Rohingya yang terlantar, namun kelompok hak asasi manusia telah memperingatkan agar tidak segera kembali sebelum perdamaian dan stabilitas dipulihkan.

“Save the Children” mengatakan pekan lalu bahwa kesaksian dari ibu hamil dan ibu yang menjadi sasaran kekerasan brutal harus dijadikan peringatan.

“Sangat mengerikan untuk membuat mereka kembali ke tempat yang baru saja mereka lalui tanpa jaminan bahwa mereka akan selamat dan tidak akan dikasihani oleh penganiaya mereka sekali lagi,” kata direktur cabang Bangladesh lembaga tersebut, Mark Pierce, dalam pernyataan. (Ant/SU02)

1 KOMENTAR

  1. 6700 org muslim yg tewas, kenapa judul Seruji masih lemah gemulai begini. Katanya media Muslim. Memangnya jml ini masih belum memenuhi kriteria utk bisa dimasukkan dlm kelompok teroris ? Umat Islam tak ada yg membunuh. Jikapun ada yg tewas krn bom semuanya itu hanyalah fitnah dan rekayasa pihak musuh. Tapi julukan teroris langsung disematkan ke umat Islam. Pemherian judul “banci” begini oleh Seruji bukan yg pertama kali. Ada apa dg Seruji ini ?

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

The SOMAD Power

Media di Tengah Masyarakat Yang Terjangkit Post Truth

Bagi media, Post Truth itu sesungguhnya sangat menguntungkan. Karena di tengah masyarakat yang terjangkiti Post Truth mereka tidak sedang mencari kebenaran, tapi kesukaan.

Terpilih Secara Aklamasi, Sutopo Kristanto Pimpin IKA ITS Periode 2019-2023

Pria kelahiran Tulungagung, 25 Desember 1954 ini menggantikan Ketua Umum sebelumnya, Dwi Sutjipto yang merupakan Kepala SKK Migas. Adapun Sutopo sehari-harinya adalah Presiden Direktur PT Jaya Konstruksi.

“Tenggelamkan!” Yang Populer di Era Susi Pudjiastuti, Bakal Hilang di Era Edhy Prabowo

"Tenggelamkan!" yang selama 5 tahun belakangan akrab di telinga masyarakat, akan hilang pasca Susi tidak lagi menjabat sebagai Menteri KKP, digantikan politisi Gerindra, Edhy Prabowo.

Bantah Pangkas Anggaran Pendidikan Demi Formula E, Begini Penjelasan Pemprov DKI

Malah kata Syaefuloh, Pemprov DKI Jakarta terus melakukan peningkatan anggaran rehabilitasi total gedung sekolah secara signifikan, terutama pada 2017 sampai 2020

Pangkas Anggaran Pendidikan Demi Formula E, PSI: Bukti Kepedulian Anies Sangat Rendah Pada Pelajar

Diungkapkan Anggara, bahwa untuk melaksanakan perhelatan balap mobil listrik tersebut, Pemprov DKI menganggarkan sebesar Rp1,16 triliun. Namun, anggaran sebesar itu ternyata diambil dengan cara memangkas anggaran lain yang jauh lebih penting.

Bertemu Dubes Saudi Siang Ini, Menhan Prabowo Akan Bahas Soal Habib Rizieq

Dalam pertemuan yang direncanakan berlangsung pukul 15.00 WIB tersebut, Prabowo berharap dapat juga membahas soal klaim HRS yang mengatakan dicekal Kerajaan Arab Saudi.

Setelah 25 Tahun Bekerja Sebagai Dokter, Baru Ketahuan Ijazah Yang Digunakan Palsu

Ijazah kedokteran SU diketahui palsu setelah 25 tahun bekerja sebagai dokter di PT Pelni.

TERPOPULER

Jin Tidak Takut dengan Bacaan Ayat Kursi

Mars Ya Lal Wathon Berkumandang di Istiqhotsah Kubro NU

Indonesia Biladi, Anta ‘Unwanul Fakhoma, Kullu May Ya’tika Yauma, Thomihay Yalqo Himama
close