Sedikitnya 6.700 Warga Muslim Rohingya Tewas Dalam Kekerasan Keji di Myanmar

KUALA LUMPUR, SERUJI.CO.ID –¬†Sedikitnya 6.700 Muslim Rohingya, termasuk banyak anak-anak, tewas dalam bulan pertama kekerasan di negara bagian Rakhine di Myanmar pada Agustus, kata Dokter Lintas Perbatasan (MSF), Kamis (14/12).

Badan amal kesehatan tersebut mengatakan bahwa survei besar pertama mengenai tingkat kematian adalah “tanda paling jelas mengenai kekerasan meluas” dimulai pada 25 Agustus, yang mendorong lebih dari 600 ribu orang Rohingya melintasi perbatasan ke Bangladesh.

Berdasarkan atas wawancara di permukiman pengungsi di wilayah Cox’s Bazar di Bangladesh, MSF memperkirakan setidaknya 6.700 warga muslim Rohingya, termasuk sekitar 730 anak-anak di bawah usia lima tahun, tewas akibat kekerasan pada 25 Agustus hingga 24 September.

Badan amal tersebut, yang juga dikenal sebagai Dokter Lintas Perbatasan, mengatakan bahwa angka tersebut adalah perkiraan paling sederhana.

“Kami bertemu dan berbicara dengan korban kekerasan di Myanmar, yang sekarang berlindung di kamp-kamp yang padat dan tidak sehat di Bangladesh,” kata direktur medis MSF Sidney Wong.

“Yang kami temukan sangat mengejutkan, baik dari segi jumlah orang yang melaporkan seorang anggota keluarga meninggal akibat kekerasan, dan cara keji yang mereka katakan, mereka terbunuh atau terluka parah,” katanya.

Tembakan adalah penyebab kematian dalam banyak kasus. Yang lainnya dipukuli atau dibakar sampai tewas di rumah mereka.

“Kami mendengar laporan seluruh keluarga yang tewas setelah mereka dikunci di dalam rumah mereka, sementara mereka terbakar,” demikian Wong dalam pernyataan.

Kebanyakan umat Buddha Myanmar membantah kekejaman terhadap Rohingya, dan mengatakan pada September bahwa hampir 400 orang tewas dalam pertempuran tersebut, kebanyakan gerilyawan Rohingya.

Pejabat tinggi hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan pada pekan lalu bahwa pasukan keamanan Myanmar kemungkinan dapat dinyatakan bersalah karena melakukan genosida terhadap orang Rohingya.

Bangladesh dan Myanmar telah sepakat untuk bekerja sama dalam pengembalian pengungsi Rohingya yang terlantar, namun kelompok hak asasi manusia telah memperingatkan agar tidak segera kembali sebelum perdamaian dan stabilitas dipulihkan.

“Save the Children” mengatakan pekan lalu bahwa kesaksian dari ibu hamil dan ibu yang menjadi sasaran kekerasan brutal harus dijadikan peringatan.

“Sangat mengerikan untuk membuat mereka kembali ke tempat yang baru saja mereka lalui tanpa jaminan bahwa mereka akan selamat dan tidak akan dikasihani oleh penganiaya mereka sekali lagi,” kata direktur cabang Bangladesh lembaga tersebut, Mark Pierce, dalam pernyataan. (Ant/SU02)

1 KOMENTAR

  1. 6700 org muslim yg tewas, kenapa judul Seruji masih lemah gemulai begini. Katanya media Muslim. Memangnya jml ini masih belum memenuhi kriteria utk bisa dimasukkan dlm kelompok teroris ? Umat Islam tak ada yg membunuh. Jikapun ada yg tewas krn bom semuanya itu hanyalah fitnah dan rekayasa pihak musuh. Tapi julukan teroris langsung disematkan ke umat Islam. Pemherian judul “banci” begini oleh Seruji bukan yg pertama kali. Ada apa dg Seruji ini ?

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Inilah 4 Keuntungan Membeli Apartemen Tipe Studio

Tinggal di apartemen saat ini sudah menjadi gaya hidup. Lokasi yang strategis dan ditunjang dengan berbagai fasilitas kemudahan menyebabkan banyak masyarakat urban, khususnya para eksekutif muda tertarik untuk tinggal di hunian vertikal.

Aksi Solidaritas Jurnalis-Aktivis di Pengadilan Tinggi Kalsel: Diananta Tidak Sendiri

Para aktivis dan jurnalis terus menggelar aksi solidaritas untuk mantan Pemred Banjarhits, Diananta Putera Sumedi yang disidang sebab menulis berita konflik lahan masyarakat adat versus perusahaan.

Masuki Masa Transisi New Normal, AMSI Jatim Keluarkan 7 Poin Imbauan

Mencermati perkembangan penyebaran Covid-19 di masa transisi New Normal yang semakin meningkat, AMSI Jawa Timur, mengeluarkan 7 poin imbauan.

CFD Kembali Ditiadakan, Fahira: Review dan Evaluasi Kunci Jakarta Kendalikan Covid-19

Senator DKI Jakarta Fahira Idris mengapresiasi keputusan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta yang kembali meniadakan sementara kegiatan car free day (CFD).

Inilah 5 Kota Yang Jadi Incaran Calon Pembeli Rumah Saat Pandemi Covid-19

Pandemi corona telah mengubah wajah bisnis tanah air, termasuk sektor properti. Jika dulu orang membeli rumah harus datang ke lokasi proyek, sekarang tidak lagi.

Senator DKI: Pasar Harus Jadi Area Paling Aman dari Penyebaran Corona

Pencegahan penyebaran corona di pasar termasuk pasar tradisional menjadi salah satu langkah strategis dan efektif untuk menahan laju dan menghentikan penularan dan penyebaran Covid-19 di Indonesia

TERPOPULER