Sedikitnya 6.700 Warga Muslim Rohingya Tewas Dalam Kekerasan Keji di Myanmar

1
26
Militer Myanmar di Rohingya
Operasi militer Pasukan Keamanan Myanmar yang menyebabkan ratusan ribu warga Muslim Rohingya mengungsi.

KUALA LUMPUR, SERUJI.CO.ID – Sedikitnya 6.700 Muslim Rohingya, termasuk banyak anak-anak, tewas dalam bulan pertama kekerasan di negara bagian Rakhine di Myanmar pada Agustus, kata Dokter Lintas Perbatasan (MSF), Kamis (14/12).

Badan amal kesehatan tersebut mengatakan bahwa survei besar pertama mengenai tingkat kematian adalah “tanda paling jelas mengenai kekerasan meluas” dimulai pada 25 Agustus, yang mendorong lebih dari 600 ribu orang Rohingya melintasi perbatasan ke Bangladesh.

Berdasarkan atas wawancara di permukiman pengungsi di wilayah Cox’s Bazar di Bangladesh, MSF memperkirakan setidaknya 6.700 warga muslim Rohingya, termasuk sekitar 730 anak-anak di bawah usia lima tahun, tewas akibat kekerasan pada 25 Agustus hingga 24 September.

Badan amal tersebut, yang juga dikenal sebagai Dokter Lintas Perbatasan, mengatakan bahwa angka tersebut adalah perkiraan paling sederhana.

“Kami bertemu dan berbicara dengan korban kekerasan di Myanmar, yang sekarang berlindung di kamp-kamp yang padat dan tidak sehat di Bangladesh,” kata direktur medis MSF Sidney Wong.

“Yang kami temukan sangat mengejutkan, baik dari segi jumlah orang yang melaporkan seorang anggota keluarga meninggal akibat kekerasan, dan cara keji yang mereka katakan, mereka terbunuh atau terluka parah,” katanya.

Tembakan adalah penyebab kematian dalam banyak kasus. Yang lainnya dipukuli atau dibakar sampai tewas di rumah mereka.

“Kami mendengar laporan seluruh keluarga yang tewas setelah mereka dikunci di dalam rumah mereka, sementara mereka terbakar,” demikian Wong dalam pernyataan.

Kebanyakan umat Buddha Myanmar membantah kekejaman terhadap Rohingya, dan mengatakan pada September bahwa hampir 400 orang tewas dalam pertempuran tersebut, kebanyakan gerilyawan Rohingya.

Pejabat tinggi hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan pada pekan lalu bahwa pasukan keamanan Myanmar kemungkinan dapat dinyatakan bersalah karena melakukan genosida terhadap orang Rohingya.

Bangladesh dan Myanmar telah sepakat untuk bekerja sama dalam pengembalian pengungsi Rohingya yang terlantar, namun kelompok hak asasi manusia telah memperingatkan agar tidak segera kembali sebelum perdamaian dan stabilitas dipulihkan.

“Save the Children” mengatakan pekan lalu bahwa kesaksian dari ibu hamil dan ibu yang menjadi sasaran kekerasan brutal harus dijadikan peringatan.

“Sangat mengerikan untuk membuat mereka kembali ke tempat yang baru saja mereka lalui tanpa jaminan bahwa mereka akan selamat dan tidak akan dikasihani oleh penganiaya mereka sekali lagi,” kata direktur cabang Bangladesh lembaga tersebut, Mark Pierce, dalam pernyataan. (Ant/SU02)

Komentar

BACA JUGA
limbangan menggugat

Aliansi Limbangan Tuntut Pemkab Hentikan Pendirian Pabrik di Garut

GARUT, SERUJI.CO.ID - Ratusan warga yang tergabung dalam "Aliansi Limbangan Menggugat" berunjuk rasa di Alun-Alun Blubur, Kecamatan Limbangan, Garut, Jawa Barat, Jumat (23/2). Mereka...
Wader Trowulan

Makan di Warung Wader Sederhana, Gus Ipul Kagumi Ragam Kuliner Jatim

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Calon Gubernur Jawa Timur nomor urut 2 Saifullah Yusuf (Gus Ipul) menyempatkan diri menikmati sambel wader khas Majapahit di "Warung Mbak...

Bhayangkara FC Yakin Dengan Kemampuan Tim Mereka

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Juara GoJek Traveloka Liga 1 Bhayangkara FC merasa yakin dengan kemampuan tim yang dianggap dapat melalui jadwal padat di kompetisi sepanjang...
pencabulan siswa

Sistem Rekrutmen Guru Salah Satu Penyebab Kasus Kekerasan Pada Siswa

SURABAYA, SERUJI.CO.ID - Ketua Dewan Pendidikan Surabaya (DPS), Martadi mengatakan bahwa kasus kekerasan pada siswa dapat terjadi karena banyak aspek, salah satunya sistem rekrutmen...

DPR Sudah Terima Usulan Calon Gubernur BI

JAKARTA, SERUJI.CO.ID - Pimpinan DPR RI sudah menerima surat dari Presiden Joko Widodo perihal usulan calon Gubernur Bank Indonesia (BI) periode 2018-2023. Anggota Komisi XI DPR...
loading...
DANUR

‘Metamorfosis UPK PPK-PNPM Mandiri Perdesaan menjadi BUMDesa Bersama’

Unit Pengelola Kegiatan (UPK) merupakan bentukan Pemerintah Pusat melalui Program Pengembangan Kecamatan (PPK) sejak Zaman Presiden Habiebie (1998) Program Padat Karya yang bertujuan memberdayakan...

Mahasiswa Siap Amankan Pilkada Jatim

Surabaya - Forum Komunikasi Pimpinan Daerah Jawa Timur mengajak mahasiswa di wilayah itu menyukseskan Pilkada damai melalui sebuah acara yang dikemas "cangkrukan" di Mapolda...
Al Battani

Penemu Kala Revolusi Bumi Ternyata Muslim

Revolusi bumi adalah peredaran bumi mengelilingi matahari pada orbitnya. Revolusi bumi ini bisa terjadi akibat tarik menarik antara gaya gravitasi bumi dengan gaya gravitasi...