Minta Hentikan #UninstallBukalapak, Jokowi Tak Tersinggung Cuitan CEO Bukalapak

JAKARTA, SERUJI.CO.ID – Presiden Jokowi meminta aksi #UninstallBukalapak dihentikan. Hal itu disampaikan Presiden usai bertemu dengan CEO Bukalapak, Achmad Zaki di Istana Negara, Jakarta, hari ini, Sabtu (16/2).

“Kita harus bijak dalam bersikap, matang dalam bersikap dalam setiap peristiwa apapun. Sebab itu saya ajak hari ini untuk hentikan, untuk stop uninstall Bukalapak karena ada anak-anak muda yang memiliki inovasi dan kreativitas untuk maju,” tegas Presiden.

Sementara itu terkait cuitan Zaky di twitter yang menyebut soal ‘Presiden baru’, Jokowi dengan tegas menyatakan tidak tersinggung dan marah atas hal itu.

“Tadi sudah bertemu dan saya tidak ada perasaan apa apa terhadap Mas Zaky, sudah tiap hari ketemu,” tegas Jokowi.

Cuitan ‘Presiden Baru’ Yang berujung #UninstallBukalapak

Bukalapak.

Sebelumnya, Achmad Zaky yang merupakan founder dan CEO Bukalapak dalam akunnya membahas soal bujet dana Riset and Development (R7D) Indonesia yang ia nilai sangat kecil, sambil menampilkan data, dan menyebut soal ‘Presiden baru’.

“Omong kosong Industri 4.0 kalau budget R&D; negara kita kaya gini (2016, in USD) 1. US 511B 2. China 451B 3. Jepang 165B 4. Jerman 118B 5. Korea 91B 11. Taiwan 33B 14. Australia 23B 24. Malaysia 10B 25. Spore 10B 43. Indonesia 2B. Mudah2an presiden baru bisa naikin,” tulis Zaky di akun twitternya @achmadzaky, Kamis (14/2).

Cuitan yang kemudian dihapus itu mendapat respon dari warganet dengan gerakan #UninstallBukalapak karena mengganggap Zaky telah memberikan data R&D yang salah dan ikut dukung mendukung dalam pilpres 2019, dengan adanya harapan ‘Presiden baru’ bisa naikan R&D Indonesia.

Kemudian, Zaky yang mengaku khilaf lewat rilis resmi berjudul ‘Klarifikasi Achmad Zaky: Bukalapak Dukung Riset dan Pengembangan Teknologi di Indonesia’, Jumat (15/2) menegaskan, cuitan tersebut tidak bermaksud mendukung atau tidak mendukung calon presiden tertentu, melainkan ajakan bersama membangun Indonesia melalui penelitian dan pengembangan ilmiah.

“Saya, Achmad Zaky, selaku pribadi dan sebagai salah satu pendiri Bukalapak, dengan ini menyatakan permohonan maaf yang sebesar-besarnya atas pernyataan yang saya sampaikan di media sosial. Saya sangat menyesali kekhilafan tindakan saya yang tidak bijaksana tersebut dan kiranya mohon dibukakan pintu maaf yang sebesar-besarnya,” ujar Zaky.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan isi komentar anda
Silahkan masukan nama

ARTIKEL TERBARU

Gus Ipul Mentransformasi Kota Pasuruan Menuju Smart City

Pemerintah cerdas adalah pemerintah yang mampu menggunakan teknologi untuk melayani masyarakat secara lebih cepat, lebih murah sekaligus lebih terukur. Dinamika perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan dan harapan masyarakat terhadap pelayanan.

E-Sambat, Cara Gus Ipul Manfaatkan Teknologi Digital untuk Layani Warga Kota Pasuruan

Program Smart City atau Kota Cerdas membuat kerja pemerintah menjadi lebih efisien, termasuk dengan cepat dapat merespon berbagai keluhan masyarakat. Seperti yang dilakukan Pemerintah Kota Pasuruan dengan aplikasi e-Sambat.

Smart City di Surabaya Bukan Sekadar Urusan Aplikasi

Ada enam faktor pendukung terciptanya smart city di Kota Surabaya, Jawa Timur. Program ini bukan sekadar urusan aplikasi, namun juga untuk memberdayakan UMKM.

Terinspirasi Jack Ma, Khofifah Dorong UMKM Masuk ke Dunia Digital

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sejak awal berupaya agar usaha mikro kecil menengah diberikan peluang melalui digitalisasi sistem. Ia terinspirasi Jack Ma, pemilik Alibaba Group, perusahaan e-commerce terbesar di Tiongkok.

Ketum AMSI: Kebutuhan Publik Zaman Now Bukan Hanya Hard News

Media massa digital atau dalam jaringan sudah harus mulai meninggalkan pola pikir konservatif dan konvensional. Masyarakat tak hanya butuh berita keras (hard news), tapi juga informasi keseharian.

Target Pemerintah: 6,1 Juta UMKM On Boarding Setiap Tahun

Usaha mikro kecil menengah di daerah membutuhkan teknologi digital untuk berkembang di era pandemi.

TERPOPULER